BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Deforestasi global ke nol: Itu mungkin, tetapi membutuhkan keberanian politik

“Ketika saya melihat teks yang muncul, saya melihat sangat sedikit wujud.” Peter Zwidema, profesor ekologi hutan tropis di Universitas Wageningen, tidak yakin.

“Tidak ada janji patriotik, tidak ada komitmen. Faktanya, hal yang sama yang dijanjikan kepada kita di sini tujuh tahun lalu telah dijanjikan dalam Deklarasi Hutan New York. Itu adalah janji yang sebagian besar tidak terpenuhi. adalah janji bahwa masalah itu sekarang ada dalam agenda, bisnis dan para pemimpin dunia menarik perhatiannya.”

Hutan penting karena menyerap karbon dioksida dalam jumlah besar. Selain itu, ada masyarakat adat dan jumlah spesies hewan yang tak terbatas. Ada berbagai alasan untuk menebangnya, misalnya untuk kayu, tetapi juga untuk kelapa sawit, peternakan, budidaya kedelai (untuk konsumsi hewan) dan penambangan emas. Menurut perkiraan Dana Margasatwa Dunia, antara lain, 70 persen deforestasi global hanya akan terjadi di 11 wilayah pada tahun 2030. Amazon adalah salah satunya.

janji kosong

Para ahli dan kritikus memiliki sedikit keyakinan bahwa Presiden Brasil Jair Bolsonaro akan tetap pada kesepakatan itu. Sejak dia berkuasa, deforestasi telah meningkat pesat. Tahun lalu, Brasil kehilangan kawasan hutan terluas dalam 12 tahun terakhir. Secara total, 20 persen hutan hujan Amazon telah hilang. Pada bulan April, Bolsonaro juga berjanji untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030. Sehari kemudian, ia mengumumkan pemotongan hingga seperempat anggaran kementerian lingkungan.

Di Amazon Brasil, hampir semua deforestasi adalah ilegal. Jadi ini bukan tentang membuat perjanjian baru, tetapi di atas segalanya tentang mematuhi aturan yang sudah ada.

“Hanya ada garis depan deforestasi, dan itulah yang harus Anda lihat,” kata Tim Boichot van Soling. Dia adalah seorang ahli geografi dan kriminolog. Dengan organisasinya Forest Force, ia memerangi penebangan liar di Brasil. Untuk tujuan ini, ia bekerja dengan masyarakat lokal dan pengadilan.

READ  Peningkatan nilai ekspor sektor minyak dan lemak • de Molinard

buldoser

“Saya berada di sana minggu lalu, di garis depan ini. Di bawah pengawalan polisi, karena itu sangat berbahaya. Tidak ada tembakan senapan mesin, tetapi ada banyak kekerasan. Masyarakat adat yang menentang penggundulan hutan ada hubungannya dengan penculikan dan penyiksaan”, jelas Boichut van Soling. “Peternak sapi, petani kedelai, pedagang kayu datang ke sana dengan buldoser mereka dan mengambil semuanya. Itu tidak diperbolehkan, tapi tidak ada penegakan hukum. Semuanya ditebang. Jadi langkah pertama adalah membalikkan pemotongan ini.”

Selain itu, menurut Boekhout van Solinge, penting untuk bekerja sama dengan suku asli yang tinggal di Amazon. Citra satelit yang melacak deforestasi selalu terlambat satu atau dua minggu dari jadwal. Pada saat deforestasi menjadi jelas, seringkali sudah terlambat.

“Hanya orang-orang di sana yang bisa menghentikan ini. Mereka mendengar suara gergaji dan buldoser dan mereka berpatroli di sana dengan kamera GPS dan kemudian mereka membawa bukti itu ke pihak berwenang.” Boekhout van Solinge berharap pendekatan ini pada akhirnya akan membalikkan keadaan. “Saya pikir Amerika Serikat dan Uni Eropa menekan Bolsonaro. Ekonomi negara itu sangat bergantung pada pertanian. Jika ada ancaman sanksi, dia mungkin mulai bertindak penegakan hukum terhadap deforestasi kali ini.” “

Indonesia berada di jalur yang benar

Negara lain yang memiliki banyak hutan – terutama di kawasan gambut, dan karenanya sangat penting dalam hal penyerapan karbon dioksida – adalah Indonesia. “Sudah ada deforestasi di sana dalam beberapa tahun terakhir,” kata Hans Beckboom dari World Wide Fund for Nature di Belanda. “Sejak presiden baru Joko Widodo berkuasa, kami melihat implementasinya cukup baik. Apakah mereka benar-benar dapat mengurangi deforestasi hingga nol masih harus dilihat, tentu saja.”

READ  Garuda melihat lebih dekat pada layanan terjadwal ke Schiphol, tetapi 'harapannya positif'

Karena masih ada rencana untuk apa yang disebut real estat makanan, Lahan yang luas di mana padi akan ditanam misalnya. “Ini hanya mungkin jika hutan ditebang,” kata Bekeboom. “Ada juga pembicaraan tentang ‘Sepuluh Pulau Bali Baru’. Bukan pulau itu dalam arti harfiah, tapi Indonesia ingin memperluas pariwisata. Mereka juga harus mencari tempat untuk itu.”

jalan raya

Lalu ada Trans-Borneo Highway, jalan raya yang harus dilewati hutan. “Hutan baru dapat ditanam di tempat mereka, sehingga penyerapan karbon dioksida tetap sama. Tapi jalan raya melalui hutan mempengaruhi keanekaragaman hayati dan habitat satwa liar.”

Secara umum, Beukeboom positif terhadap perkembangan di Indonesia. “Mereka relatif transparan dan benar-benar ingin maju. Dan sebagai negara Barat yang kaya, kita juga harus melihat bagaimana kita dapat mendukungnya, baik secara teknis maupun finansial.”

damai di pangkuanmu

Selain itu, kita juga harus mengambil tindakan sendiri, kata Bochot van Soling. “Banyak dari produk yang telah dideforestasi adalah untuk ekspor. Perusahaan Belanda, bank dan dana pensiun berinvestasi di perusahaan yang terkait dengan deforestasi di Brasil. Jadi sangat mudah untuk menyalahkan Bolsonaro saja.”

Permintaan produk seperti kedelai dan kayu tidak akan turun drastis secara tiba-tiba. Bagaimana melakukan ini, menunjukkan negara seperti Gabon. Sekitar 80 hingga 90 persen negara ini berhutan. Di masa lalu, penebangan liar juga banyak terjadi, tetapi sekarang pemerintah telah memperkenalkan model penebangan berkelanjutan, dengan menebang beberapa pohon per hektar dan kemudian meninggalkan kawasan itu. Keuntungan ekonomi tetap ada dan hutan pulih.

leher menonjol

“Gabon melakukannya dengan sangat baik,” kata Zwidema. “Kami telah mengetahui selama beberapa dekade bahwa hutan dapat dikelola secara berkelanjutan, bahwa Anda dapat menggunakannya untuk kayu dan pada saat yang sama melestarikan keanekaragaman hayati. Gabon adalah satu-satunya negara tropis yang telah melakukan yang terbaik untuk mencapai ini. Mereka telah membuat 100 persen hutan lestari di sana.”

READ  Gunung berapi Indonesia memuntahkan abu dan batu

Jadi sementara ada keraguan besar apakah kesepakatan terbaru di Glasgow Climate Summit akan benar-benar mengakhiri deforestasi, perkembangan positif juga dapat dilihat di seluruh dunia. “Implementasinya akan sulit, karena motif ekonomi dan politik. Itu bisa dilakukan, tetapi butuh keberanian politik dan organisasi tingkat tinggi untuk benar-benar mengimplementasikan pernyataan publik ini.”