BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Denda, tanpa bayaran: Inilah yang dilakukan negara lain untuk menaikkan tingkat vaksinasi

Presiden AS Joe Biden hari ini mengumumkan bahwa semua pegawai pemerintah federal akan divaksinasi. Semakin banyak negara mengambil langkah-langkah luas untuk meningkatkan tingkat vaksinasi.

Misalnya, Prancis, Belgia, dan Yunani sebelumnya telah mengumumkan vaksinasi wajib bagi petugas kesehatan. Amerika Serikat kini telah ditambahkan. Selain itu, Biden menginginkan persyaratan vaksinasi bagi karyawan perusahaan yang mempekerjakan lebih dari 100 orang. Mereka masih bisa memilih tes mingguan.

Dengan ini, Biden mengambil tindakan terbesar, kata reporter Marieki de Vries: “Mereka yang tidak mematuhi dapat didenda setidaknya $ 14.000 untuk setiap pelanggaran. Fakta bahwa pemerintah sekarang campur tangan dengan perusahaan swasta sangat sensitif dalam hal ini. Amerika Serikat, tetapi Biden bertaruh bahwa mayoritas orang Amerika akan setuju dengannya.”

Beberapa negara bagian Jerman juga memilih pendekatan yang ketat. Orang yang dapat divaksinasi tetapi tidak mau, tidak akan dibayar jika hasil tesnya positif dan karena itu harus diisolasi. Untuk saat ini, pemerintah masih membantu, tetapi menurut reporter Water Tzowart, mereka ingin menyingkirkan itu: “Idenya adalah: kita tidak boleh membiarkan masyarakat secara keseluruhan membayar untuk pilihan sukarela individu.”

Walikota Moskow telah mengumumkan vaksinasi wajib untuk orang yang bekerja di sektor jasa pada bulan Juni. Perusahaan harus mendapatkan 60 persen dari karyawan mereka divaksinasi penuh, atau mereka juga berisiko denda berat. Karyawan yang menolak suntikan tunggal berisiko kehilangan pekerjaan mereka.

Tetapi Rusia tidak percaya pada vaksin. Sebagai akibat dari kewajiban vaksinasi, perdagangan besar sertifikat vaksinasi palsu bermunculan, kata reporter Iris de Graaf: “Dijual di pasar gelap dengan harga beberapa lusin. Sebagian besar perusahaan sekarang mengatakan 60 persen karyawan mereka telah divaksinasi. Tidak jelas berapa banyak orang yang telah ditikam.” Sudah dan jumlah mereka yang memberikan bukti palsu tersebut.

READ  Ekonomi global akan bernilai lebih dari $100 triliun untuk pertama kalinya pada tahun 2022

Selain vaksinasi wajib untuk orang-orang di sektor jasa, kode QR wajib juga diperkenalkan pada bulan Juni untuk setiap orang yang mengunjungi restoran, kafe, atau, misalnya, museum di Moskow. De Graaf: “Langkah ini berlaku selama sekitar tiga minggu. Sampai ternyata tidak ada yang pergi ke restoran atau museum lagi. Tindakan itu dicabut pada pertengahan Juli, meskipun infeksi Corona terus meningkat.”

paksaan tidak langsung

Di Indonesia, Turkmenistan dan Arab Saudi, semua orang harus divaksinasi. Negara lain tidak ingin pergi sejauh itu.

Saat ini, 62 persen orang Jerman telah divaksinasi lengkap. “Pemerintah Jerman telah berjanji dengan sungguh-sungguh bahwa tidak akan pernah ada kewajiban untuk memvaksinasi, tetapi paksaan tidak langsung meningkat. Ada protes terhadap ini. Tetapi kebanyakan dari mereka setuju dengan langkah-langkah, misalnya, industri restoran: apa pun yang telah disembuhkan atau divaksinasi, Anda dapat masuk, menari, Jika tidak, tidak.”

aku kehabisan kesabaran

Vaksinasi lambat di Amerika Serikat. 54 persen orang Amerika sepenuhnya divaksinasi. Sekarang kesabaran Presiden Biden telah habis, kata Marieke de Vries. “Dia menyebutnya epidemi yang tidak divaksinasi, karena 80 juta orang masih menolak untuk mendapatkan vaksin. Meskipun efektif, aman dan gratis. Rumah sakit kembali dipenuhi pasien yang kebanyakan tidak divaksinasi, hampir dua kali lipat dari tahun lalu.” Nasib politiknya mencegah epidemi agar tidak terkendali, jadi dia sekarang berjuang untuk negaranya dan warisan politiknya karena popularitasnya menurun dari hari ke hari.”

Presiden AS mengumumkan persyaratan vaksinasi untuk semua pegawai pemerintah:

Biden: Jika Anda ingin terlibat dengan pemerintah, vaksinasi diri Anda sendiri

READ  Pada tahun wabah, lebih dari 12 juta hektar hutan tropis menghilang

Di Rusia, sekitar 27 persen sekarang telah divaksinasi lengkap, tetapi ketidakpercayaan tetap tinggi. Jumlah infeksi terus meningkat, tetapi tidak ada tindakan atau komitmen baru.

Iris de Graaf: “Dengan pemilihan parlemen yang mendekat minggu depan, Presiden Putin telah menegaskan sekali lagi bahwa dia menentang vaksinasi wajib. Dan bahwa kewajiban vaksinasi nasional tidak akan terjadi di bawahnya.”