BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dengan uang dan ilmu dari Belanda, Mia mendirikan bisnis yang berkembang pesat di Myanmar, hingga kudeta militer mengakhiri mimpinya.

Selama 5 tahun, Mia Thuay Yee telah mendirikan bisnisnya sendiri yang tumbuh dan menjual bunga di Myanmar. Sementara bisnis ini sedang booming, konflik di negara ini mengubah segalanya. Setelah dua bulan penuh ketegangan, ketakutan dan kekerasan, Mia kembali ke Belanda.

Kudeta militer dan protes terhadapnya menghancurkan 10 tahun kebangkitan hati-hati Myanmar. Pengusaha Belanda Mia juga meninggalkan segalanya. Dengan pengetahuan dan investasi dari Belanda, dia melihat peluang ketika Myanmar perlahan terbuka, terutama ketika dia menemukan Frederic Heijing dari kedutaan Belanda di sisinya. Tetapi dengan kudeta 2 Februari, para pemimpin militer mengembalikan negara mereka ke masa lalu.

Butuh keajaiban untuk kembali

Negara ini tampaknya menuju ke arah kekacauan, perang dan kemiskinan sekali lagi. “Sistem perbankan dan internet tidak lagi berfungsi,” kata Mia. “Jalanan tidak aman dan orang-orang saya tidak bisa bekerja lagi. Kemudian akan berhenti.”

Mia yang lahir di Myanmar, kembali ke Belanda dan meninggalkan bisnis bunganya. “Saya tidak berpikir saya akan melihatnya lagi kecuali keajaiban terjadi,” katanya.

Baca juga

10 tahun pembangunan

Mia tidak sendirian dalam menyerah: Perusahaan asing yang tak terhitung jumlahnya yang telah membuka cabang di Myanmar dalam beberapa tahun terakhir meninggalkan atau mempertimbangkan untuk melakukannya. Ini mengakhiri periode 10 tahun di mana negara terus berkembang.

Saat itu, ada optimisme bahwa dengan pemerintahan sipil yang dipimpin oleh peraih Nobel Aung San Suu Kyi, militer perlahan akan menyerahkan kekuasaan. Warga diberi lebih banyak kebebasan dan investasi yang signifikan dilakukan dengan bantuan asing. Dari salah satu negara paling tertinggal dan paling terisolasi di dunia, Myanmar dengan cepat berkembang menjadi “macan” ekonomi baru.

informasi

READ  Namun, pertumbuhan ekonomi mulai pulih. Tapi kemewahan, apa yang dilakukan korona?

Peran militer di Myanmar

Negara ini telah berurusan dengan junta, atau ‘Tadmadaw’, selama 60 tahun. Tentara adalah negara dalam negara dan hampir selalu berperang dengan kelompok bersenjata di wilayah perbatasan Myanmar. Tatmadaw menganggap diri mereka penting untuk menjaga negara bersama-sama.

Pada tahun 2008, sebuah konstitusi baru dengan lebih banyak kebebasan diperkenalkan serta pemilihan umum pada tahun 2015. Konstitusi tersebut dimenangkan oleh partai pemenang Hadiah Nobel Aung San Suu Kyi. Ia berbagi kekuasaan dengan militer dan bahkan mendukung mereka ketika melakukan genosida terhadap Rohingya, minoritas Muslim di negara itu.

Pada November 2020, dia memenangkan pemilihan lagi karena force majeure. Ini menjadi terlalu berat bagi tentara, karena dengan hasil ini dapat mengancam posisi mereka yang berkuasa. Mereka membatalkan pemilihan dan menangkap Aung San Suu Kyi, mendorong seluruh negeri untuk memberontak.

Keranjang roti di Asia Tenggara

Belanda juga telah banyak berinvestasi dalam pembangunan Myanmar, khususnya di sektor pertanian. Frederic Hygenk adalah anggota Dewan Pertanian Kedutaan Besar Myanmar selama empat tahun. Misi dagang berlanjut saat itu.

“Di negara ini, Anda benar-benar dapat menumbuhkan apa pun yang Anda inginkan,” katanya. Dulunya merupakan lumbung pangan Asia Tenggara dan mungkin akan menjadi begitu lagi, di mana terdapat banyak tanah subur. Tetapi teknologinya kadang-kadang masih ada sejak Inggris ada di sana.”

Kerjasama dengan Belanda

“Sebagai negara pengetahuan, kami memiliki banyak hal untuk ditawarkan, ada peluang besar bagi perusahaan Belanda,” jelasnya. Kerja sama dengan petani dan pemerintah setempat juga patut dicontoh.”

Menurut Hijnk, ada optimisme: “Kewirausahaan dan etos kerja rakyat Myanmar sangat tinggi. Mereka mengambil kesempatan untuk melakukan sesuatu yang bisa mereka capai sendiri.”

READ  Thailand membuka kembali pulau populer Phuket untuk turis

Mia Thwai Ye dan Frederic Heijinck

bunga-bunga

Mia juga melihat peluang di negara asalnya. Dia datang ke Belanda saat berusia 30 tahun dan belajar pemasaran di sini. Ketika negara itu tampaknya terbuka, dia memutuskan untuk memulai bisnis bunga. “Di Barat, bunga dipandang sebagai kemewahan, tetapi dalam tradisi Buddhis negara kita, bunga adalah kebutuhan sehari-hari.”

“Sebagian besar bunga diimpor dari China dan kualitasnya kelas dua. Itu sebabnya saya ingin menanam bunga dan menjualnya di negara saya. Dengan uang dan pengetahuan dari Belanda, itu mungkin.” Mia Thuay Yee dan Frederick Heijing berkomunikasi di Myanmar melalui perusahaannya. Itu adalah periode harapan dan hubungan yang berkembang di antara mereka. Bisnisnya juga berkembang pesat. Sampai kudeta 2 Februari.

Baca juga

Kematian bukannya kurangnya kebebasan

Jadi sekarang Mia kembali ke Belanda bersama Frederick. Mereka tidak tahu bagaimana untuk maju di Myanmar. “Orang-orang sangat marah, dan tidak ada yang mau melewatkan kesempatan yang ada,” kata Mia.

“Mereka telah merasakan kebebasan dan lebih baik mati daripada kembali seperti semula,” jelasnya. “Beberapa ingin berperang dan bergabung dengan kelompok etnis bersenjata yang telah memerangi tentara selama beberapa waktu.”

Dukungan dari luar negeri

Tetapi militer, yang telah berkuasa selama 60 tahun, memiliki cengkeraman kuat pada sumber daya negara dan telah banyak berinvestasi dalam senjata terbaru.

Sementara itu, berbagai kelompok bersenjata di Myanmar sedang mengerjakan rencana untuk pemerintah federal baru untuk Myanmar yang bersatu dan damai, tetapi itu hanya akan berhasil dengan banyak dukungan dari luar. Kesepakatan dengan tentara dan kembali ke situasi sebelum kudeta tampaknya tidak mungkin setelah semua kekerasan. “Mungkin keajaiban lain akan terjadi,” kata Mia lagi. Namun ledakan singkat Myanmar tampaknya telah berakhir.

READ  'Saya mengetahui sisi Belanda yang mengecewakan saya'

Tonton laporan TV tentang topik ini di sini.