BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Derby antara Persija Jakarta dan Persip Bandung: ‘Sangat kacau dan intens di Indonesia’

Kekerasan di stadion sepak bola di Indonesia tidak jarang terjadi. Dibandingkan El Clasico Indonesia Feyenoord – Ajax adalah permainan anak-anak. Marc Glock, Sergio van Dijk dan Ezra Wallian menikmati derby gila antara Persija Jakarta dan Persip Bandung. Orang Belanda berbicara tentang tank, bom molotov, gedung perkantoran yang terbakar, dan ancaman pembunuhan. “Kompetisi ini lebih besar dari kompetisi lainnya.”

Jakarta terletak di pantai barat laut Jawa. Seratus lima puluh kilometer di sebelah barat pulau adalah Bandung. Kedua klub memiliki banyak pengikut, menjadikan derby salah satu yang terbesar di Asia. Sejak pergantian abad, persaingan menjadi semakin eksplosif. Kekerasan antara dua kelompok pendukung itu terkadang ekstrem dan bahkan ada yang meninggal.

Jakarta

“Suporter Bersija hampir seluruhnya berasal dari ibu kota, Jakarta,” jelas van Dijk. “Penggemar Persip datang dari seluruh Provinsi Jawa Barat. Banyak dari mereka juga pergi ke Jakarta untuk bekerja. Maka saya pun memberanikan diri ke Jakarta, di mana beberapa pendukung Persip selalu ada untuk membantu.

Van Dijk telah memainkan lima pertandingan di Persip ketika derby pertamanya melawan Persija dijadwalkan. Apa pun bisa terjadi dalam satu musim, tetapi dengan cepat dijelaskan kepadanya oleh para penggemar dan orang-orang di klub bahwa Bersija perlu menang. “Media sosial sangat besar di Indonesia dan tidak seperti yang lain sepanjang minggu. Mereka menjelaskan bahwa mereka ingin melihat mentalitas over-my-mayat yang nyata di sana. Kompetisi ini lebih besar dari kompetisi lainnya,” ujarnya.

‘Ini bukan tentang taktik’

Di ruang ganti, Van Dijk melihat wajah gugup para pemain lokal. “Mereka tidak ingin membuat kesalahan.” Ini bukan tentang taktik selama debat kompetitif. “Derby terutama tentang seberapa keras kami harus memukulnya.” Begitu dia keluar dari terowongan, dia mendengar suara tornado. “Kami masih harus hati-hati pergi. Suporter yang pergi melempar semuanya mulai dari batu hingga botol air penuh. Kemudian polisi membuat terowongan dengan perisai anti huru hara agar kami bisa masuk ke lapangan dengan aman.

READ  Pemenang Medali Eijkman diumumkan! - Fakta Medis.nl

Baca artikel selengkapnya di El Clasico Indonesia Dalam tribun berdiri Nomor 43.

Catatan tambahan: Setelah bencana stadion di Malang setelah pertandingan antara Arema FC dan Percebaya Surabaya, di mana setidaknya 125 orang tewas, para pendukung berdamai satu sama lain (atau melakukannya), termasuk pendukung Persib dan Perceija. Di bawah ini adalah gambar dari Yogyakarta dimana pendukung PSIM Jogjakarta, Persis Solo, BSS Slayman dan Persiba Bandul berkumpul untuk berdoa bagi perdamaian.