BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Desember Cheer, China Fear – 30 November 2023 pukul 22:47

Desember Cheer, China Fear – 30 November 2023 pukul 22:47

Lihatlah hari ke depan di pasar Asia.

Pasar Asia berakhir dengan catatan positif pada hari Jumat, dengan membanjirnya data indeks dari manajer pembelian di seluruh benua dan indikator-indikator utama dari Jepang, Korea Selatan dan Indonesia kemungkinan besar menjadi katalis bagi pasar.

Jumat adalah hari perdagangan pertama bulan Desember, jadi ada peluang untuk memulai bulan terakhir tahun ini dengan catatan positif.

Dow Jones ditutup pada penutupan tertingginya dalam hampir dua tahun pada hari Kamis, dan hal ini merupakan skenario yang mungkin terjadi jika momentum pasar bulan November lebih tinggi — untuk beberapa pasar saham Asia, bulan November adalah bulan terbaik dalam waktu yang lama.

Di sisi lain, pembalikan dolar dan obligasi yang terjadi pada hari Kamis – dengan dolar dan imbal hasil Treasury meningkat tajam – akan memberikan peringatan keras.

Hal-hal penting dalam kalender ekonomi Asia mencakup angka pengangguran dari Jepang, data perdagangan dari Korea Selatan dan angka inflasi terbaru dari Indonesia, serta serangkaian laporan Indeks Manajer Pembelian dari seluruh wilayah.

Ini termasuk PMI ‘tidak resmi’ dari Australia, Korea Selatan, India, dan Tiongkok. Aktivitas manufaktur Tiongkok mengalami kontraksi untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan November dan lebih cepat dari perkiraan, menurut laporan PMI “resmi” Biro Statistik Nasional pada hari Kamis.

Hasil serupa akan mengintensifkan seruan yang sudah meningkat untuk langkah-langkah stimulus lebih lanjut pada hari Jumat.

Indeks saham blue-chip terkemuka Tiongkok turun 2% pada bulan November, penurunan bulanan keempat. Indeks ini turun hampir 10% dibandingkan tahun lalu dan kinerjanya lebih buruk dibandingkan sebagian besar indeks sejenis di kawasan dan global.

Indeks MSCI Asia di luar Jepang dan pasar negara berkembang keduanya mengakhiri penurunan tiga bulan berturut-turut di bulan November, naik 7% atau lebih yang merupakan bulan terbaiknya sejak Januari, sementara Nikkei Jepang naik 8,5% yang merupakan bulan terbaiknya dalam tiga tahun.

READ  Ekspor blueberry organik Peru akan meningkat tiga kali lipat pada 2021/22

Kesuraman umum yang menyelimuti perekonomian dan pasar keuangan Tiongkok tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, meskipun ada beberapa kejutan positif yang sporadis baru-baru ini, seperti angka pertumbuhan PDB kuartal ketiga yang kuat.

Sebuah survei yang dilakukan oleh lembaga pemikir bank sentral OMFIF terhadap 22 dana pensiun publik dan dana kekayaan negara yang mengelola aset senilai $4,3 triliun menemukan bahwa tidak ada satupun yang memiliki pandangan positif terhadap perekonomian Tiongkok.

Mereka menyebutkan peraturan dan geopolitik sebagai faktor utama yang menghalangi investasi. Tampaknya pihak asing sudah mulai mengambil keputusan – Tiongkok membukukan defisit triwulanan untuk pertama kalinya dalam investasi asing langsung.

Investor bersikap bullish terhadap mata uang Asia karena ekspektasi penurunan suku bunga federal yang lebih agresif akan melemahkan dolar AS, menurut jajak pendapat Reuters. Tidak mengherankan, salah satu dari sedikit pengecualian adalah yuan Tiongkok.

Namun, yuan telah diperdagangkan pada level terkuatnya terhadap dolar sejak bulan Juni, dan membukukan kenaikan bulanan terbesar dalam setahun, naik 2,5% di bulan November.

Berikut adalah perkembangan utama yang dapat memberikan arahan tambahan bagi pasar pada hari Jumat:

– PMI untuk Australia, Korea Selatan, India, Cina

– Pengangguran Jepang (Oktober)

– Inflasi Indonesia (Oktober)