BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

dewi plastik | Nasional geografis

Pengumpulan sampah di India akan jauh lebih sulit jika bukan karena sektor informal: pasukan pengumpul sampah independen yang mengumpulkan sampah plastik dan menjualnya kembali ke pendaur ulang. Pemburu sampah, orang yang menggali sampah di tempat pembuangan akhir atau di jalanan, juga membantu mengurangi tumpukan sampah plastik sampai batas tertentu.

Sektor ini mungkin terdiri dari sekitar satu setengah juta orang, dan mereka bertanggung jawab atas fakta bahwa Anda melihat relatif sedikit botol di jalanan India: itulah plastik yang dapat digunakan kembali yang paling banyak diproduksi. Sampah plastik menyumbang setengah dari pendapatan pencari sampah, dan botol polietilen tereftalat (PET) sekali lagi merupakan setengah dari total plastik yang dikumpulkan, kata Bharat Chaturvedi. Dia adalah direktur Chintan, sebuah organisasi nirlaba yang membantu para peneliti limbah.

Fakta bahwa begitu banyak plastik yang didaur ulang di India, diperkirakan 60 persen, sebagian besar disebabkan oleh sektor informal. (Sebagai perbandingan, kurang dari 40 persen plastik didaur ulang di Belanda.) Tetapi sampah yang tidak dapat didaur ulang tidak menghasilkan uang, jadi tas, kemasan makanan, tas, dan sampah rumah tangga lainnya ditinggalkan di jalan. Kemudian mereka berakhir sebagai sampah di Sungai Gangga.

Pada Oktober 2021, Perdana Menteri Narendra Modi meluncurkan fase kedua kampanye India Bersih. Tahap pertama terdiri dari pemasangan sekitar 90 juta toilet di seluruh negeri untuk mencegah orang buang air besar di luar, yang masih terjadi dalam skala besar di India. Langkah selanjutnya adalah membuat kota bebas sampah. Pemerintah Modi berkomitmen untuk membangun insinerator di mana limbah diubah menjadi energi. Larangan komprehensif terhadap produksi plastik sekali pakai juga telah diumumkan, yang akan mulai berlaku pada Juli 2022. Undang-undang baru ini bertujuan untuk mengurangi penggunaan kantong plastik, nampan busa, peralatan makan, gelas, piring, sedotan, stik permen dan es krim , dan plastik sekali pakai lainnya.

READ  Aksesoris rumah dari Indonesia dan Marrakech: toko baru ini di Breda

Kesenjangan antara undang-undang nasional yang ambisius di satu sisi dan implementasinya oleh negara bagian dan kotamadya di sisi lain sangat besar di India. Robin Jeffrey mengatakan undang-undang limbah federal saat ini “benar-benar keren, dan mencakup semua yang Anda inginkan.” Bersama Asa Doron, ia menulis buku Waste of a Nation yang mengupas masalah sampah di India. “Tidak ada yang bisa mengikuti aturan ini sama sekali.” India telah berusaha selama empat puluh tahun untuk mengurangi pembuangan limbah dan limbah pabrik ke Sungai Gangga, tetapi sejauh ini tidak berhasil.