BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Di Indonesia saya akan berakhir di selokan, yang bisa saya lakukan hanyalah melukis”

“Di Indonesia saya akan berakhir di selokan, yang bisa saya lakukan hanyalah melukis”

T. Jung King: “Di Indonesia saya akan berakhir di selokan, yang bisa saya lakukan hanyalah melukis.”Patung oleh Harman de Young

Purorejo

“Begitu saya lahir, kami pindah ke Cirebon. Dan ketika saya kelas tiga sekolah dasar, kami pergi ke Bandung. Saya tidak ingat banyak tentang masa kecil saya. Saya menggambar sepanjang hari, di papan tulis besar , hidup berlalu begitu saja, saya ingat betul ketika saya masih kecil Hancurkan wahana lagi Saya melihat, film koboi dengan Marlene Dietrich. Dia berkelahi di salon dengan wanita lain. Ini membuat saya terkesan. Untuk sementara, saya hanya melukis wanita pejuang. Saya sangat pemalu pada awalnya, dan selalu bergaul dengan jubah ibu saya. Bahkan ketika saya pergi ke kamar mandi, saya pergi bersamanya. Semua orang menertawakanku.”

Peranakan

“Ya, kami adalah Tionghoa Peranakan di rumah, sebagaimana mereka disebut di Indonesia. Ini adalah Tionghoa yang telah bercampur dengan penduduk setempat dari waktu ke waktu. Saya jauh lebih gelap daripada Tionghoa ‘asli’.” Dalam masyarakat kolonial Hindia Belanda , kami berada di antara keduanya. Di rumah, saya belajar bahwa orang Indonesia malas, orang Arab tidak dapat diandalkan, dan orang Cina, benar-benar aneh. Orang Belanda? Mereka tidak berpendidikan. Saya punya teman Belanda yang pernah meminta segelas air di rumah kami. Orangtuaku menganggap itu sangat tidak sopan.”

Studio Pembawa

Pada tahun 1956 dia pindah ke Belanda. Di Indonesia saya akan berakhir di selokan, yang bisa saya lakukan hanyalah melukis. Atas saran ayah saya, saya pergi ke Institut Pendidikan Seni Terapan di Amsterdam, kemudian menjadi Akademi Rietveld, untuk berlatih sebagai seniman periklanan. Setidaknya aku bisa menghasilkan uang dengan itu. Saya segera menyadari bahwa itu bukan saya. Saya juga tidak suka pelatihan guru setelah itu. Kemudian saya mulai sesak napas, karena saya berada di Belanda dengan visa belajar.”

Di sebuah koran Belanda, saya punya cerita komik Once Upon a Time in Java Pose Tom Martin Tonder melihatnya. Untungnya bagi saya, saya pergi ke Tonder Studios. Mereka menyukai gambar saya, tetapi mereka tidak punya urusan untuk saya. Saya berkata, “Kalau begitu berikan saja saya meja dan kursi, Anda tidak perlu membayar saya.” Ketika saya melihat seorang artis begitu sibuk dengan komedi sehingga dia terus bekerja pada akhir pekan, saya pergi membantu. Pada saat saya dalam bahaya mendapat masalah dengan Polisi Orang Asing, Toonder berusaha mengubah visa pelajar saya menjadi izin tinggal permanen.”

Arman dan Elfa

Komik yang saya gambar untuk Toonder. Saya suka menggambar kartun, meskipun saya tidak pernah menjadi fanatik buku komik. Saya adalah penggemar film dan ketika saya menggambar komik, saya membayangkan sedang membuat film. Arman dan Elfa Ini diatur di masa depan, tetapi saya memiliki semua bintang Hollywood lama di dalamnya. Misalnya, Angela Lansbury dan Charlton Heston. Tidak tahu jika orang mengenali mereka. Saya menggambar strip itu, dan tiga fotonya dicetak setiap hari di berbagai surat kabar. Saya tidak memiliki kontak dengan pembaca. Saya juga tidak membutuhkan itu. Aku hanya ingin menggambar.”

Mib Dickman

“Gambar membuat Anda bodoh,” adalah opini yang berlaku untuk waktu yang lama. Penulis buku anak-anak Mipp Dickman menganggap itu omong kosong dan berkata, “Saya ingin buku saya berikutnya menampilkan kartunis.” Begitulah yang terjadi pada saya. Saya tidak punya pengalaman menggambar untuk anak-anak, saya punya untuk majalah berbunyi Saya menandatangani, tapi itu untuk orang yang lebih tua. Menggambar untuk anak kecil adalah hal baru bagi saya. Kolaborasi dengan Miep memberikan perubahan baru pada bisnis saya di awal tahun 1970-an. Saya senang dengannya. Menggambar komik memang menyenangkan, tetapi Anda selalu terjebak dengan karakter yang sama. Menggambar memberikan lebih banyak kebebasan.

sikat emas

“Menang tiga kali dan sikat perak sekali. Saya juga memenangkan Hadiah Woutertje Pieterse dan Hadiah Max Velthuys. Apakah menurut saya ini penting? Tentu saja menurut saya penting. Hadiah seperti ini adalah iklan yang indah untuk sebuah buku, dan itu juga merupakan iklan yang indah bagi saya. Tetapi dengan beberapa pemenang Kadang-kadang saya berpikir: Baiklah… biarkan saya mengatakan bahwa saya tidak menyukai mereka semua secara setara. Dan tidak, saya tidak akan menyebutkan nama.

Film gila

Ayah saya bekerja di bioskop. Atau lebih tepatnya: itu adalah profesinya. Dia juga menjual ban mobil dan memiliki kedai kopi. Di Cirebon dia punya bioskop biasa, di Bandung bioskop terbuka. Ketika saya masih terlalu muda untuk duduk di antara penonton, saya sudah menonton film dari ruang pemutaran. Saya melihat semua film Amerika itu, dengan teks bahasa Belanda. Pengetahuan yang saya peroleh dengan cara ini kemudian berguna di Belanda.”

Saya memiliki hutang pajak yang sangat besar dan sedang mencari cara untuk mendapatkan uang dengan cepat. Saya menonton kompetisi film di TV Untuk kartu pos di sisi ring. Saya tahu segalanya dan jadi saya mendaftar. Saya menang delapan kali, dan Gerard Cox serta Frans Halsema menggambarkannya. Sekarang saya tidak melihat banyak film lagi. Mereka pergi terlalu cepat bagi saya. Saya dan istri saya terkadang menonton serial Netflix seperti ini, tetapi lima menit kemudian, saya sudah seperti: “John?” Siapakah Yohanes? atau “Mary? Siapa Mary lagi?” Terakhir kami di bioskop ter Tonton film ini yang disukai semua orang. Aku juga tidak mengerti itu.”

binatang

“Ya, saya sering menggambar ini. Tapi itu karena itu umum di buku dan cerita yang saya ilustrasikan. Saya suka menggambar binatang. Hewan atau manusia, selama mereka masih hidup. Saya tidak suka benda mati. Rumah, meja, kursi: membosankan. Dan sangat buruk dan sulit juga: sepeda, mobil.” Jika saya tidak tahu cara menggambar pose tertentu dengan seseorang, saya melihat diri saya di cermin. Itulah yang saya lakukan saat menggambar anjing atau kuda. Dan mengapa tidak? Tidak harus berupa gambar naturalistik. Kuda seperti itu sering juga merupakan kuda yang bisa berbicara, Jadi dia juga memiliki sesuatu yang manusiawi tentang dirinya.”

tekanan

“Saya tidak pernah mengalami masalah seperti ini sebelumnya. Terkadang hal-hal tidak langsung berjalan, tetapi saya selalu menyelesaikannya. 75 persen dari apa yang saya lakukan adalah penelitian. Saya membaca sebuah cerita dan melihat gambaran tertentu di kepala saya dengan sebuah adegan. Ketika saya mencoba untuk meletakkan pensil di atas kertas, saya terus-menerus menyesuaikannya. Pohon itu sedikit ke kanan, kaki itu sedikit lebih tinggi. Hasil akhirnya tidak seperti gambar asli yang saya miliki. Saya membayangkan seorang penulis menangani kata dan kalimat dengan cara yang sama.”

komputer

“Ya, saya juga menggunakannya. Tapi hanya untuk email dan semacamnya, bukan untuk tanda tangan. Saya mencobanya, tapi saya tidak menyukainya. Saya selalu langsung melihatnya ketika menggambar di komputer. Yah, saya kira begitu.” melihatnya sepanjang waktu. Komputer terutama digunakan untuk mewarnai. Saya pikir hasilnya Sangat halus dan mekanis juga. Dan saya juga sangat menikmati mewarnai. Saya suka lukisan cat air. Saya mengedepankan sesuatu, dan membiarkan hal-hal lain memudar menjadi latar belakang a sedikit lagi. Sangat keren untuk melakukan itu, saya tidak pernah ingin melewatkannya.”

Indonesia

“Saya pergi ke sana lagi pada awal tahun tujuh puluhan ketika orang tua saya menikah selama lima puluh tahun, dan kemudian tidak pernah lagi. Saya tidak merasa betah lagi. Istri saya, yang orang Belanda, suatu hari ingin pergi ke Indonesia, dan saya tidak merasa perlu.” Apakah kamu rindu kampung halaman?” Orang-orang banyak bertanya kepada saya. Saya menjawab “tidak pernah”. Dan mereka menganggap itu sangat aneh, tapi tidak ada bedanya. Orang sering mengira mereka melihat unsur Indonesia atau Asia dalam karya saya. Garis dan penggunaan warna saya biasanya Asia. Saya tidak.”

Akademi Rietveld

“Saya belajar di sana selama dua tahun. Saya merasa sulit, dan tidak menyenangkan juga. Bukan sifat saya untuk mengkritik karya orang lain. Tapi saya tidak terlalu suka mengajar karena saya hanya ingin melukis diri saya sendiri. Yang sering dianggap aneh oleh orang-orang tentang saya adalah bahwa saya selalu melukis, tetapi tidak pernah membuat apa pun.” Kadang-kadang saya mencoba melakukan pekerjaan bebas. Kami mendirikan tenda di tempat yang bagus dan saya berpikir: Saya akan melukis pemandangan ini. Tapi saat melakukannya, saya masih menggambar seorang gadis yang sedang dikejar beruang . Itu menjadi ilustrasi buku anak-anak.”

90 tahun

“Ya, pada tanggal 4 Agustus saya berharap saya bisa setua itu. Itu terjadi pada Anda, bukan? Saya mulai memperhatikan. Setelah makan malam saya tidur, saya tidak bisa berjalan lebih dari satu jam. Di mana saya berada bisa melukis sepanjang malam, saya sekarang lebih produktif di pagi hari.” Arman dan Elfa Saya biasa membuatnya dengan kuas porselen. Saya tidak bisa melakukannya sekarang. Bukannya tanganku gemetar, tapi itu tidak lagi melakukan apa yang kuinginkan. Saya punya banyak ide untuk menggambar. Semuanya seiring bertambahnya usia: di kepala Anda tidak ada yang berubah, di cermin banyak.

READ  Asia dimulai dengan festival perdana di Indonesia - IndieWire