BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di negara-negara penghasil tembakau, lobinya kuat

Di negara-negara penghasil tembakau, lobinya kuat

Terdapat korelasi yang jelas antara kehadiran produksi tembakau di suatu negara dan tingkat intervensi industri dalam kebijakan anti-rokok. Hal ini terlihat jelas dari penelitian yang dilakukan oleh University of Bath, yang untuk pertama kalinya membandingkan rantai produksi rokok – dari perkebunan tembakau hingga pabrik – dan tingkat campur tangannya.

Oleh webmaster

Untuk pertama kalinya, para peneliti memetakan seperti apa rantai produksi tembakau dari perkebunan hingga pabrik di seluruh dunia. Para peneliti, bersama dengan Universitas MandiPeta tersebut kemudian dibandingkan dengan sejauh mana intervensi kebijakan tembakau yang dicatat oleh industri tembakau. Indeks Interferensi Industri Tembakau GlobalSebuah survei global yang mengukur sejauh mana intervensi industri dalam kebijakan.
Penelitian ini dipublikasikan di jurnal Science Penelitian Nikotin dan TembakauHal ini menunjukkan bahwa terdapat korelasi langsung antara kehadiran produsen dan produsen tembakau di suatu negara dengan tingkat campur tangan.

Rokok diproduksi di 74 negara

Dari 47 negara dimana anak perusahaan industri tembakau internasional mengoperasikan perkebunan tembakau, 51 negara merupakan negara yang pertama kali mengolah tanaman tembakau dan 74 negara memiliki produksi rokok. Kegiatan terakhir ini terutama dilakukan oleh empat produsen tembakau besar: Philip Morris International, Japan Tobacco International, Imperial Brands, dan British American Tobacco. Produksi rokok terutama terjadi di Eropa dan Afrika Utara. Budidaya dan pemrosesan primer terjadi terutama di negara-negara berpendapatan rendah dan menengah.

Interferensi tingkat tinggi

Di negara-negara seperti Indonesia dan Amerika Serikat, dimana terdapat relatif banyak anak perusahaan dari industri budidaya dan manufaktur tembakau internasional, terdapat tingkat campur tangan politik yang tinggi. Kedua negara telah gagal meratifikasi Konvensi Kerangka Kerja Internasional FCTC tentang Pengendalian Tembakau dari Organisasi Kesehatan Dunia. Perjanjian tersebut mencakup kewajiban bagi negara-negara untuk secara kolektif membangun tembok melawan campur tangan industri tembakau untuk memerangi epidemi tembakau (8 juta kematian setiap tahunnya di seluruh dunia). Terdapat lobi industri tembakau yang kuat di Indonesia dan Amerika.
Negara-negara yang telah menerapkan langkah-langkah anti-rokok yang sangat ketat, yang tidak ada hubungannya dengan industri rokok, sebenarnya hanya memiliki sedikit perusahaan manufaktur tembakau di negaranya.
Oleh karena itu, para peneliti menyimpulkan bahwa dengan hadir di suatu negara, produsen tembakau yang mempengaruhi perekonomian dan keuangan dapat dengan mudah mengandalkan kemauan para pembuat kebijakan.

READ  AZ bergabung dengan Gomvalius sebagai pelatih spesialis

Industri menentang larangan iklan

“Melalui studi ini, kami akan fokus pada trade-off yang terkait dengan mengakomodasi rantai produksi tembakau, sekaligus memberikan dukungan kepada pemerintah dan pemimpin kesehatan masyarakat, khususnya di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah,” kata penulis utama studi tersebut. Penelitian, Rosemary Hiscock, vs peringatan Eureka. Menurut Hiscock, negara-negara berpendapatan rendah dan menengah sangat rentan terhadap intervensi industri, “karena kurangnya sumber daya dan kemauan politik.”
Misalnya, Hiscock mencatat bahwa di negara-negara yang industri rokoknya kuat, pelarangan iklan tembakau sering kali ditolak, meskipun larangan tersebut merupakan cara yang sangat efektif untuk mencegah kebiasaan merokok.
Michael Bloomfield, salah satu penulis penelitian ini, menambahkan bahwa dengan menarik perhatian terhadap pengaruh yang dimiliki perusahaan-perusahaan tembakau secara langsung dan melalui afiliasinya di seluruh dunia, “kami percaya bahwa para pembuat kebijakan dapat merespons tantangan yang mereka hadapi dengan lebih baik.” Menyelamatkan kebijakan kesehatan masyarakat terhadap rokok. Para peneliti menyerukan transparansi yang lebih besar mengenai lokasi industri tembakau internasional beroperasi.

Tag: Lobi Tembakau | Penelitian | Budidaya Tembakau | Rokok | Produsen Tembakau | Perjanjian FCTC | SIAPA | Periklanan Tembakau | Pengendalian tembakau