BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Prancis, Le Pen dan Macron tidak menang di mana pun, pesta lama hampir ada di mana-mana

Presiden Emmanuel Macron muncul dari ruang pemungutan suara di antara tirai Covid-19. Pemilu tidak berhasil untuk partainya. Di sebelah kanan adalah istrinya, Brigitte.foto Reuters

Selama lebih dari seminggu, semua mata tertuju pada Marine Le Pen dan Rassemblement National (RN): apakah akhirnya akan berkuasa di satu wilayah Prancis atau bahkan mungkin beberapa? Jajak pendapat memperkirakan bahwa Front Nasional akan memenangkan pemilihan – yang pertama untuk partai, yang juga akan berfungsi sebagai batu loncatan penting untuk pemilihan presiden April mendatang.

Dua putaran pemungutan suara kemudian, hanya beberapa dari harapan tinggi yang tersisa. Usai babak pertama, Minggu lalu, kemenangan Le Pen sepertinya terbatas di wilayah selatan Provence-Alpes-Côte d’Azur. Tetapi dilihat dari hasil pertama jajak pendapat, RN kalah lagi dari presiden regional saat ini Renaud Muselier, yang didukung oleh tim Les Républicains dan Macrons La République en Marche (LREM).

Skala

Sebelumnya, pemilihan kepala daerah digambarkan sebagai indikator penting perjuangan presiden. Hingga saat ini, diperkirakan akan kembali memicu duel antara Presiden Macron dan Marine Le Pen. Hal ini tercermin dalam kampanye pemilihan kepala daerah: meskipun daerah tidak memiliki kekuatan di bidang keamanan dan keimigrasian, justru dua tema nasional inilah yang menang.

Namun alih-alih konfrontasi pertama, pilkada pada dasarnya ternyata menjadi kekalahan bagi Reli Nasional dan LREM. Seperti yang diharapkan, LREM juga tidak bisa meraih kemenangan di wilayah manapun.

Hebatnya, Presiden Macron bahkan tidak bisa memilih partainya pada hari Minggu. Di wilayah utara Hauts-de-France, tempat Macron akan memilih, LREM sudah tersingkir di putaran pertama pemilihan daerah. Hal yang sama berlaku untuk Occitanie di selatan, di mana Perdana Menteri Jean Castix terpaksa memilih saingannya setelah LREM tersingkir di babak pertama.

Memang, Presiden Macron mungkin telah membantu lawannya di masa depan pada hari Minggu. Di Hauts-de-France, Xavier Bertrand memenangkan pemilihan kembali sebagai presiden regional dalam daftarnya sendiri. Bertrand telah menghadapi kandidat dari Reli Nasional, partai yang ingin disingkirkan Macron dengan segala cara. Apalagi, Bertrand yang terkenal sebelumnya mengatakan bahwa dia akan mencalonkan diri kembali dalam pemilihan presiden pada April tahun depan.

Benar-benar tidak berkelanjutan

Lima tahun setelah didirikan, LREM belum berakar di tingkat lokal. Partai ini juga mencapai hasil yang buruk dalam pemilihan kota tahun lalu. Kekalahan baru di tingkat regional menimbulkan pertanyaan tentang masa depan LREM.

Macron sendiri sebelumnya mengatakan tidak ingin mengambil kesimpulan nasional dari hasil pemilihan kepala daerah. Tetapi dengan temuan ini, ini adalah “posisi yang sama sekali tidak dapat dipertahankan”, salah satu menterinya mengatakan kepada surat kabar Prancis. Paris. Terutama karena kerugian partai, tetapi juga karena jumlah pemilih yang jauh lebih rendah. Dan menteri menyatakan secara anonim bahwa tidak ada yang belajar pelajaran apa pun bahkan pada saat itu, memberi orang Prancis perasaan bahwa mereka tidak memahami peringatan ganda mereka.

Sulit untuk menjelaskan dengan tepat apa arti peringatan ini – justru karena jumlah pemilih telah melampaui harapan yang sudah rendah. Juga di putaran kedua, satu dari tiga orang Prancis pergi ke tempat pemungutan suara.

Tetapi dengan pemilihan presiden yang semakin dekat, ada spekulasi di dalam LREM tentang apakah partai tersebut harus bergabung menjadi gerakan yang lebih luas. Misalnya, melalui kerja sama lebih lanjut dengan partai-partai yang kini mendukung presiden, seperti Partai Tengah, Gerakan Demokratik.

Bagi partai-partai “tradisional” kiri dan kanan, Partai Sosialis dan Les Républicains, hasil hari Minggu dianggap sebagai harapan. Di semua daerah, presiden daerah petahana dipilih kembali, dan mereka terutama berasal dari partai-partai ini. Kanan sudah mengatakan bahwa kartu pemilihan presiden bisa diganti lagi. Menurut Xavier Bertrand, mantan anggota Les Républicains, akan jelas bagi semua orang setelah hari ini bahwa pertempuran ini tidak akan menjadi duel, tetapi pertempuran tiga arah.

READ  Trem berkeliling Zurich selama enam jam dengan ayahnya yang sudah meninggal dan putranya yang tercengang: 'Orang-orang terlalu sibuk dengan diri mereka sendiri' | di luar negeri