BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di ‘Tanah Kita’, akibat kolonialisme tidak terlihat

Di ‘Tanah Kita’, akibat kolonialisme tidak terlihat

Apa yang terjadi ketika suatu budaya bercampur dengan tanah air baru? Di Belanda, pertanyaan ini paling relevan dengan dua juta kawan yang memiliki ikatan keluarga dengan bekas Hindia Belanda. Saat itu, nenek moyang mereka membuat gelombang imigrasi terbesar ke Belanda.

Museum Sophiahof sekarang memiliki pameran dengan judul yang jitu Negara kami (Itu bukan kebetulan, dibuka bersamaan dengan pameran Revolusi! Di Rijksmuseum). Dalam tatanan semi permanen ini, ditampilkan beberapa generasi dari delapan keluarga yang mewakili komunitas etnis (sub-etnis) yang berbeda. Idenya adalah untuk memungkinkan generasi ketiga dan keempat berbicara tentang sejarah keluarga mereka. ‘Potret’ berisi cerita yang diceritakan dan diilustrasikan dengan benda-benda yang dibawa dari negara kelahirannya. Keturunan keluarga Indo pada dasarnya menceritakan kisah hidup seorang leluhur sirihstel Mengunyah tembakau dibuat dengan itu; Seorang cucu perempuan mengambil busur Prova yang dibuat kakeknya untuk melukis kekayaannya. McCabe, mantan tentara dan ayah dari penulis Alfred Byrne, menggunakan tinju untuk melawan iblisnya di malam hari (dia menggambarkannya dalam buku terlarisnya penerjemah bahasa jawakan

Baca selengkapnya: ‘Frustrasi ayah saya menghantui saya selama sisa hidup saya’

Passing to Holland – sering dipaksakan – didasarkan pada beruang yang menikmati perjalanan luar biasa dan digambarkan dalam foto-foto pribadi dan materi film dari arsip. Petualangan penulis Belanda dan keluarga Bernagan Sino-Indonesia juga dibahas.

Imigran terbaik

Mereka terpaksa meninggalkan Indonesia baru: karena hidup mereka dalam bahaya, karena mereka bekerja untuk penguasa kolonial, atau karena perjuangan kemerdekaan mereka tidak diberikan oleh rezim baru (Maluku dan Papua). Mereka disebut ‘pendatang terbaik’ karena, meski mendapat sambutan dingin, banyak yang cepat beradaptasi dengan masyarakat Belanda. Sama seperti mereka bergabung dengan penguasa Belanda di Kepulauan Hindia. Alhasil, budaya India di sini sudah lama tak terlihat.

READ  Kunjungan Evertson ke Korea Selatan dan Jepang berlanjut, tetapi dengan pembatasan
Anak-anak imigran India Pensiun kontrak di Lunteren dalam De Paaseik (1962).
Foto Koleksi Pribadi r. Kliring von Pierrenberg

Tampil பூசகா. – Warisan – Ini perlu diubah sekarang, tetapi penekanan yang kuat pada imigran generasi pertama masih kurang. Kurang perhatian diberikan kepada generasi kedua yang membawa perhatian rasa sakit orang tua. Baik Belanda maupun Indonesia adalah anak-anak mantan tentara KNIL Maluku yang berjuang melawan ketidakadilan yang dilakukan terhadap orang tuanya. Sampai tahun 1980-an kelompok ‘terlupakan’ ini tidak diakui secara resmi dalam bentuk hibah pemerintah, sehingga muncullah Museum Sophiahof.

Baca selengkapnya: Indonesia telah menyangkal keluarganya sendiri

Itu juga memalukan Negara kami Tidak fokus pada hubungan generasi ketiga dan keempat dengan Indonesia saat ini. Mereka sering pergi ke tanah air yang dihindari orang tua yang dideportasi, menulis buku tentang itu, dan membuat drama. Pengalaman kontemporer seperti itu penting untuk menjaga budaya tetap hidup. Justru karena keragaman besar kelompok-kelompok ini (dalam hal ras dan agama dan dalam hal warna kulit dan kelas) tidak ada ‘identitas India’ tunggal.

Mantan pemain KNIL protes 7 November 1952 di Pleno 1813. Pada hari ini sebuah petisi diajukan kepada Perdana Menteri.
Galeri Foto b. Helha / Museum Sejarah Maluku

Selain itu, konsekuensi sosial-politik kolonialisme dihilangkan dari gambaran di sini. Apakah museum Barat harus mentransfer artefak dari bekas jajahan ke negara lain, termasuk Indonesia, saat ini sedang dibahas. Ini secara langsung mempengaruhi kelompok etnis ini: nenek moyang terkadang membawa barang-barang tersebut bersama mereka. Budaya mereka juga milik mereka, di tanah air baru mereka.