BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pita Digestra adalah milik semua orang

Gayle Dijkstra (76) dan Frookje Dijkstra-Stixma (74) dari Surheisterwein akan terkejut. Apa yang mereka lakukan tampaknya sangat normal bagi mereka, jadi tidak perlu ada penghargaan. Selain itu, mereka melakukan pekerjaan sukarela dengan orang lain, kata mereka. Namun, pada Senin pagi, walikota Achsarspell, Opel Brewer, berdiri di ambang pintu untuk mengantarkan dua pita. Kedua Surhusterveners telah ditunjuk sebagai anggota Komisi Orange-NASA.

Daftar kegiatan sukarela di gereja, yayasan, paduan suara dan dewan sekolah yang dibuat oleh kotamadya membutuhkan lebih dari satu A4. Tetapi untuk semua aktivitas ini, ini adalah upaya bersama, mereka bersikeras. Gail: ,, Saya menghargai bahwa orang-orang menghargai apa yang saya lakukan. Tapi kami selalu melakukannya dengan orang lain. “Jadi sekarang terasa sangat berbeda karena mereka berbeda,” kata Gayle.

Frookji melihatnya seperti itu. “Menjadi sukarelawan adalah kerja tim. Setiap orang memiliki bakat, dan jika Anda menggabungkan semuanya, Anda dapat mencapai banyak hal bersama-sama. Ada banyak gaya senyap yang tidak muncul dalam gambaran, tetapi seluruh sistem mengapung. Mereka semua dibutuhkan, dan bersama-sama kita menempatkan beban kita di belakangnya. Jadi ini adalah pita bersama, begitulah cara kami melihatnya. ”

Yayasan Nusseni

Pasangan itu terlibat dalam penggalangan dana untuk Yayasan Nusseni, yang didirikan di desa mereka untuk mendukung penduduk Nusseni di Rumania. Gayle melanjutkan mengemudi, mengatur dokumen untuk mengangkut pakaian dan persediaan ke negara itu. Frookje juga melibatkan diri dalam sebuah yayasan yang dibongkar beberapa tahun lalu.

Anda hidup tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi untuk orang lain

Di dalam gereja, tugas Gail antara lain berbeda dengan penanggung jawab gereja dalam mengumpulkan kertas bekas dan mengurus meja dakwah. Dia bekerja untuk itu hampir setiap hari. Frookje terlibat dalam pekerjaan pemuda, mengorganisir perayaan Natal di gereja, kampanye Olipolon, dan bertindak sebagai seorang seksis. Selama rekonstruksi Pusat Konvensi de Landierne, Gayle (yang adalah seorang manajer di sebuah perusahaan transportasi pindahan) hampir setiap hari berada di sana untuk mengoordinasikan pekerjaan. Dia juga melakukan pekerjaan sambilan sendiri.

READ  Tentara Indonesia dipenjara selama 7 tahun karena berhubungan seks dengan pria lain

Frookje bekerja sebagai guru dan membimbing anak-anak pengungsi dengan pekerjaan rumah, perpustakaan, dan kunjungan toko. Dia melanjutkan ini selama bertahun-tahun setelah pensiun. Mereka ingin bekerja untuk komunitas. Frooke: “Anda tidak hidup bukan hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi untuk orang lain.”

Hubungan khusus dengan Indonesia

Pasangan ini mendukung berbagai proyek di Indonesia. Ikatan dengan negara dimulai dengan adopsi putri mereka Kamita, yang meninggal pada tahun 1984. Frookje mengadakan beberapa kampanye untuk menggalang dana untuk Yayasan Qasih Punta, yang didirikan oleh beberapa orang tua asuh untuk membantu keluarga di Indonesia. Kikule adalah manajer kas di toko amal Yayasan Bikulan. Ini akan masuk ke proyek-proyek di Indonesia.

Mereka tidak menghitung jam kerja, tetapi pasangan itu memiliki jadwal yang padat. Jadi saya harus membuat sesuatu untuk menyerahkan pita itu. Dia mengira Frooke akan membantu putrinya di taman. Gail akan melakukan pekerjaan serabutan. Namun, mobil yang harus dibawa ke garasi mengancam akan mengganggu perencanaan matang seputar presentasi. Itu sebabnya pemilik garasi juga bersekongkol untuk menjaga pasangan itu di rumah setidaknya Senin pagi. “Kita semua akan tahu sekarang.”