BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di Zitoun kami makan makanan Tunisia Brig l’oeuf: sangat sederhana, tapi sangat enak

Restoran Tunisia Jeddah di Den HaagPatung Lain Berputar

Zitoun

Stevenstrod 170, elang

bijzitoun.nl

angka 7.5

Restoran yang menyajikan makanan Tunisia dan Mediterania. Lebih banyak makan siang dan barang bawaan.

Sementara beberapa makanan sangat berbeda dan menarik dari yang lain, memang benar bahwa setiap masyarakat di dunia telah menemukan makanan yang sebenarnya sangat enak. Beberapa dari lagu-lagu hit tersebut telah menyebar seperti api di seluruh dunia (saya menyebutnya burger keju, lasagna bolognese), sementara yang lain tidak dikenal luas karena berbagai alasan. “Di mana saja kau selama hidup saya?” Aku berbisik kepada bosku dengan suara penuh kejengkelan dan kegembiraan. Tahu Mabo, Sawanmushi, Keju dan merica Pada Kidfo (Hidangan daging mentah dan mentega rempah-rempah Ethiopia, saya telah bertanya-tanya selama bertahun-tahun kapan itu akan menjatuhkan steak tartare rebus dari tahta). ‘Kenapa aku tidak memakanmu setiap hari? Mengapa pemerintah tidak mengirim Kotak surat 51 kursi Juga, untuk memberi tahu umat manusia bahwa ada sesuatu yang sangat penting? ‘

Lain Postbus 51 Dish Brick ‘l’oeuf, kue Tunisia. Saya mendengarnya, tetapi tidak memakannya sendiri, karena restoran Tunisia langka di sini. Almarhum Johannes van Tom sangat menyukainya sehingga dia kesal sampai dia menempatkan koki restoran favoritnya di peta. Brik l’oeuf adalah amplop dari tepung tipis yang bersisik dan berbagi masa lalunya dengan perk Turki, pistilla Maroko, spankopita Yunani, dan samosa — produk sukses lainnya yang diburu secara mendalam dari Nigeria ke Indonesia. Bata dibuat dengan segala macam isian, tetapi biasanya diisi dengan tuna kaleng, bawang goreng, peterseli dan tentu saja telur. Sangat sederhana, sungguh. Tapi, orang…

Saya akan bangun dalam satu menit. Kami berada di Schwenning, di mana bekas rumahnya adalah Zitoun di Stevenstrod — sebuah restoran kecil dengan jendela ceruk dan dapur di belakang, dijalankan oleh pasangan Belanda-Tunisia. Chef-pemilik Mo sebelumnya bekerja di restoran bintang Amsterdam & Moshik dan Dalter. Di Zitoun, ia menjanjikan karya klasik Tunisia dengan sentuhan modern. Beruang Arab berguling ke arah kami di teras kecil yang dipenuhi angin laut yang kencang. Memutar musik dengan banyak ji-habbi yang jernih sangat keras, tetapi tidak mengganggu sesaat. Seorang siswa yang berfungsi dengan baik menangani layanan, bersama dengan koki, yang menukar makanannya sendiri dan memberikan penjelasan terperinci. Kami segera mendapatkan sebotol air dan mangkuk zaitun Tunisia kecil yang lembut di atas meja. Sebagai kebiasaan, kami memilih citronate buatan sendiri, buah dan minuman asam pedas. Dan dari daftar anggur pendek, kami memilih ketinggian anggur Lebanon dari Patron’s (€ 52) Ixir House.

Sebagai permulaan, kami memilih hidangan campuran (குளிர் 18 untuk empat hidangan pembuka dingin dan tiga hidangan pembuka panas untuk dibagikan). Semuanya tidak muat di meja kecil: salad wortel panggang pedas yang sangat lezat dengan beberapa rempah-rempah dan zaitun (Ommac Huria): salad tuna dengan tepung lumpia renyah, sosis tenda, telur mint dan keju feta, segar dengan peterseli dan bawang . Jati Tunisia, seperti di Maroko, bukanlah rebusan, tetapi sejenis fritta, telur dadar yang kaya dengan potongan ayam dan rempah-rempah. Semuanya sangat enak dan enak – kami mendapatkan roti panas dan minyak dan tentu saja (relatif ringan, tapi sangat enak) Harisa.

Bata l'oeuf Statue Else Sweering

Telur BataPatung Lain Berputar

Kemudian segar dari lemak, k l’oeuf (€ 8). Brigade membedakan adonan varka atau malso dari tepung filo karena tidak digulung, tetapi dipanggang dalam wajan — seperti sejenis creep ultra-tipis. Akibatnya, gelembung-gelembung kecil diperoleh saat adonan digoreng, yang memberikan tekstur yang hampir porno.. Isi tuna, bawang bombay, dan peterseli sangat enak dan lezat, dan telur – itulah triknya – ditempelkan mentah ke tas. Kuning telur dikosongkan ke piring Anda sebagai saus mewah. Kami mendapatkan lemon dan mengambil beberapa harisa yang baik juga. Apa hidangan. Sangat lezat.

Kami memilih couscous vegetarian (juga tersedia seharga € 18, daging sapi muda atau ayam) dengan sayuran goreng dan buncis. Couscous secara tradisional dikukus beberapa kali dalam panci ganda, ‘di atasnya’ di satu tempat di bagian bawah, sedangkan uap aromatik yang dihasilkannya menghasilkan butiran semolina (sebenarnya itu adalah pasta kecil). Namun, dia berbisik kepada kami saat menyajikan bahwa dia menggunakan metode yang berbeda: dia merendam couscous dalam saus dan kemudian menutupinya, yang katanya memberi lebih banyak rasa pada biji-bijian. Kaldu sayuran yang hangat dengan couscous dan harissa yang bergizi rasanya enak, dan sayurannya juga disiapkan dengan baik. Saya pribadi menemukan bahwa tekstur couscous yang direndam selalu (bahkan sekarang) tidak dapat dibandingkan dengan dikukus – itu pasti membuat pasta lebih tebal dan lebih pahit, daripada lapang dengan butiran individu.

Patung Jeetown Lain Sweeering

Oleh ZidoniPatung Lain Berputar

Gedoni rebusan daging sapi muda dengan zaitun dan sayuran menjadi hit besar; Dagingnya diasinkan sebentar lalu digoreng hingga hampir rontok, dipekatkan dalam kuah pekat manis berisi wortel dan adas. Disajikan dengan kentang tumbuk alpukat – semuanya sangat lezat dan disiapkan dengan hati-hati.

Makanan penutup agak mengecewakan; Kami pikir kami merasakan rasa sabun dari baking powder pada kue tag, es krim kenari sangat keras dan tidak memiliki kurma segar. Tartare semangka dengan gin (€ 8,50) adalah ide yang bagus, tetapi semangka sudah agak pahit seperti yang diiris beberapa waktu lalu, dan es krim pistachio hijau katak agak mirip pabrik.

Masih ada ruang untuk perbaikan di sana-sini, tetapi di restoran yang ramah dan menyenangkan ini kami menikmati makanan yang enak. Itu Brick All Off, teman-teman! Dapatkan brosur dari kantor pos atau perpustakaan Anda.

Olive, Harisa & bliktonijn

Zitoun adalah kata Arab untuk pohon zaitun, tanaman yang mencakup sekitar sepertiga dari Tunisia. Zaitun dan minyaknya ada di mana-mana dalam masakan yang kompleks dan kaya. Negara Afrika Utara ini memiliki sejarah yang bergejolak; Suku-suku meninggalkan identitas mereka di Phoenix (dengan ibu kota mereka Kartago) dan Berber, dan kemudian Sisilia, Andalusia, Arab, Utsmaniyah, Italia, dan Prancis.

Seperti negara tetangga Maroko, couscous banyak dimakan – dianggap sebagai hidangan nasional – tetapi di Tunisia, seperti bagian dapur lainnya, couscous seringkali sedikit lebih keras dan lebih pedas. Penggunaan Harisa yang menarik dan inovatif yang biasa dan umum, lada cerrano kering, bawang putih dan jintan, rempah-rempah seperti biji ketumbar dan nigella dan rempah-rempah, kadang-kadang beberapa tomat atau lada, dan tuna kalengan. . Tunisia memiliki lebih dari seribu kilometer garis pantai dan banyak ikan segar untuk dimakan, sebagian besar hidangan tradisional (seperti brioche, tetapi sarapan buncis yang lezat) Lobi) tanpa tipe terdaftar.

READ  Indonesia, AS dan Australia mengirimkan bantuan untuk berpacu dengan waktu untuk menemukan kapal selam