BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dia terbunuh oleh peluru Taliban di Kabul

Kantor berita Reuters, berdasarkan pernyataan yang dikeluarkan oleh seorang karyawan rumah sakit, melaporkan bahwa setidaknya 17 orang tewas di Kabul tadi malam oleh peluru gembira dari pejuang Taliban. Taliban menyatakan kemenangan di Lembah Panjshir, tetapi itu belum dikonfirmasi. Perlawanan di Lembah Panjshir bertentangan dengan laporan tersebut.

“Tadi malam, sumber-sumber Taliban menerbitkan laporan bahwa seluruh provinsi berada di bawah kendali mereka dan pejuang perlawanan utama melarikan diri dari negara itu. Kemudian penembakan berlanjut selama berjam-jam di udara,” kata reporter Aleta Andre. Radio NOS 1 Berita. Tidak hanya 17 orang tewas, 41 orang juga mengalami luka-luka.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid menulis di Twitter bahwa dia tidak menyetujui tembakan Farah: “Hindari menembak di udara, syukurlah. Peluru dapat melukai warga sipil, jadi jangan menembak jika tidak perlu.”

Anda tidak akan menyerah melawan

Menurut laporan terbaru, pertempuran masih sengit di satu-satunya benteng perlawanan terhadap Taliban di Afghanistan. Terlepas dari klaim kelompok itu bahwa para pemimpin perlawanan telah meninggalkan negara itu, pemimpin perlawanan terkemuka Ahmed Masoud menulis di media sosial bahwa dia bersumpah untuk melanjutkan perjuangan.

“Kami tidak akan menyerah jihad demi Tuhan, kebebasan dan keadilan.”

READ  21 orang tewas di China karena cuaca buruk di Tramarathon