April 11, 2021

BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dibangun di Jakarta, layanan helikopter bandara pertama di Indonesia menyasar pasar utama

Jakarta: Ibu kota Indonesia, Jakarta, terkenal dengan kemacetan lalu lintasnya, yang seringkali menjadi salah satu yang terburuk di dunia.

Menuju Bandara Internasional Sokarno-Hatta, yang terletak di pinggiran kota, lebih menantang karena biasanya orang menghabiskan setidaknya dua jam di jalan.

Mr Denon Pravratmatja, CEO maskapai Whitsky Aviation, mencoba mengatasi masalah ini dengan meluncurkan layanan bagi orang-orang untuk menggunakan interimnya untuk terbang masuk atau keluar bandara.

File foto: Gambaran umum kemacetan lalu lintas selama pembatasan sosial skala besar antara wabah penyakit virus corona (COVID-19) pada 19 Mei 2020 di Jakarta, Indonesia. REUTERS / Ajeng Dinar Ulfiana

“Ini lebih tentang akses, itu yang utama. Salah satu manfaat utama menggunakan layanan helikopter ini adalah akses ke bandara,” kata Praveer Matja.

Dengan Helicity, pelanggan dapat terbang dari bandara ke lokasi yang ditentukan di wilayah Jabodetabek, dan dari sekitar pukul 06.00 hingga 18.00 kemarin dalam waktu sekitar 15 menit.

Ini juga membantu orang yang tinggal di tempat-tempat seperti Bandung dan Sirban di provinsi Jawa Barat.

Untuk menggunakan layanan ini, seseorang harus memesan setidaknya satu hari sebelum penggunaannya dan bersiap untuk membayar sekitar 8 juta hingga 20 juta rupee (US $ 555 hingga US $ 1.387) tergantung jaraknya.

Harga tersebut belum termasuk biaya keberangkatan atau pendaratan sekitar Rp 5 juta, sehingga penerbangan dari Bandara Sokarno-Hatta ke pinggiran Jakarta Selatan dikenakan biaya sekitar Rp 30 juta dengan menggunakan helikopter Bell 505.

(KS) Denon Praveer Matja

Denon Praveeratmajda, CEO Whitsky Aviation, yakin bisnis helikopter taksi bandara memiliki pasar. (Foto: Kiki Syraker)

Biayanya 80 juta rupee untuk bepergian dengan Bets 429 dari Whitsky Aviation, yang dapat menampung hingga enam penumpang.

Layanan ini pertama kali dipasarkan di Indonesia.

Sejak diluncurkan Agustus tahun lalu, layanan tersebut telah digunakan oleh dua hingga 10 pelanggan dalam sebulan, meski kali ini kemacetan di Jakarta jauh lebih rendah dibandingkan hari-hari sebelum wabah COVID-19.

Menargetkan Pasar yang Bagus

“Segmen pasarnya jelas … kami menargetkan orang-orang yang membutuhkan fleksibilitas dan kecepatan,” kata Praveer Matja.

Ia menambahkan, helikopter tidak dianggap sebagai alat transportasi di negara-negara seperti Amerika Serikat dan Australia.

Tapi di Indonesia, harganya mahal karena suku cadangnya diimpor dan nilai tukar harus diperhitungkan.

Baca: Perjalanan udara selama COVID-19 adalah pengalaman yang akrab tetapi tidak dapat diselesaikan

Sebuah laporan kekayaan yang dirilis oleh konsultan yang berbasis di London Knight Frank awal bulan ini memperkirakan bahwa Indonesia akan mengungguli China dalam pertumbuhan negara super kaya tersebut.

Perekonomian terbesar di Asia Tenggara diproyeksikan mengalami peningkatan tahunan sebesar 67 persen dalam populasi menjadi yang terkaya pada tahun 2025, dengan menu ditetapkan sebesar $ 30 juta.

Bapak.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Ada penumpang yang naik helikopter dengan aman, ”kata CEO tersebut kepada CNA.

Sebelum COVID-19, Bandara Soekarno-Hatta menerima sekitar 60 juta penumpang setahun. Karena layanan taksi helikopter sangat bergantung pada jumlah penumpang, Bapak Praveeratmaja yakin bahwa masih ada ruang untuk pertumbuhan bisnisnya.

Ke depan, Helicity bertujuan untuk memberikan pengalaman mewah kepada penumpangnya seperti akses langsung ke Helicity Intermediate dari landasan pacu bandara.

“Secara bertahap kami akan membangun fasilitas untuk mengantar orang langsung ke pesawat. Misalnya taksi akan membawa penumpang langsung dari pesawat ke helikopter, ”kata Praveer Matja.

Layanan Chopper tidak menyelesaikan masalah lalu lintas: Urban Planner

Inspektur lalu lintas yang berbasis di Jakarta, Dharmaningias, yang dikenal dengan satu nama, mengatakan layanan taksi helikopter tidak dapat dihindari dan tidak dapat dihindari.

“Cepat, bukan jaringan, jadi jelas dibutuhkan. Ini memiliki pasar.

“Jika bisa bertahan setahun, itu pertanda ada pasar,” kata Turmingtias, yang bekerja di Instron, sebuah LSM yang fokus pada masalah transportasi.

(KS) Helicity penumpang

Sejak peluncuran Helicity pada Agustus tahun lalu, dua hingga 10 pelanggan sebulan telah menggunakan layanan tersebut. (Foto: Helicity Indonesia)

Dia mencatat bahwa COVID-19 tidak memerlukan layanan yang tepat saat ini karena banyak yang terpaksa tinggal di rumah.

Namun, begitu kehidupan kembali normal, kemacetan akan kembali ke tingkat tertentu dan akan ada lebih banyak permintaan untuk layanan helikopter.

Baca: Demam bersepeda seiring warga Jakarta menghindari kemacetan dan angkutan umum

Perencana kota Nirvono Yoga mengakui perlunya taksi helikopter di dalam dan sekitar Jakarta selama keadaan darurat, terutama di pagi dan sore hari.

Tapi dia bilang itu bukan solusi untuk masalah lalu lintas.

“Karena konsumen termasuk kelas atas, jumlahnya sedikit, jadi ini tidak akan secara signifikan mengurangi jumlah kendaraan, terutama sepeda motor yang macet,” kata Yoga kepada CNA.

“Penting untuk mengurangi kemacetan lalu lintas, menata kembali sistem kota dan perumahan, serta mengintegrasikan jaringan transportasi massal.”

READ  Tim: Angka kematian COVID-19 di Indonesia lebih tinggi dari rata-rata global