BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dilema Debu Sherlock di Perseverance Rover

Dilema Debu Sherlock di Perseverance Rover

Penjelajah Perseverance NASA menggunakan lengan robotiknya untuk bekerja di sekitar singkapan berbatu yang disebut “Skinner Ridge” dalam serangkaian gambar yang diambil pada bulan Juni dan Juli 2022 oleh sistem kamera Mastcam-Z milik penjelajah tersebut. SHERLOC dipasang di ujung lengan. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/MSSS

Insinyur memasang penutup debu di salah satu kamera instrumen ilmiah.

Data dan gambar dari NASAkegigihan Mars Penjelajah menunjukkan bahwa salah satu dari dua penutup yang mencegah debu menumpuk pada optik SHERLOC tetap terbuka sebagian. Dalam situasi ini, amplop mengganggu operasi pengumpulan data ilmiah. SHERLOC (Memindai Lingkungan yang Dapat Dihuni menggunakan Raman dan Luminescence untuk Bahan Organik dan Kimia) pada lengan robot penjelajah menggunakan kamera, spektrometer, dan laser untuk mencari senyawa organik dan mineral yang telah diubah di lingkungan perairan dan mungkin merupakan tanda-tanda masa lalu. Kehidupan mikroba.

Misi tersebut memutuskan pada tanggal 6 Januari bahwa penutup tersebut diorientasikan pada posisi di mana mode operasi tertentu tidak dapat bekerja dengan sukses. Tim teknik menyelidiki untuk menentukan akar permasalahan dan kemungkinan solusi. Baru-baru ini, tutupnya dibuka sebagian. Untuk lebih memahami perilaku motor penutup, tim mengirimkan perintah ke perangkat untuk mengubah jumlah daya yang disalurkan ke perangkat tersebut.

Instrumen Sherlock dari dekat

Bidikan CLOSE-UP SHERLOC: Tampilan close-up instrumen SHERLOC di ujung lengan robot penjelajah Perseverance NASA ini diambil sebelum penjelajah tersebut diluncurkan ke Mars. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Dengan penutup pada posisinya saat ini, perangkat tidak dapat menggunakan laser pada target batuan, juga tidak dapat mengumpulkan data spektroskopi. Namun, pencitraan mikroskop masih dapat diperoleh dengan menggunakan WATSON, kamera berwarna pada SHERLOC yang digunakan untuk mengambil gambar butiran batuan dan tekstur permukaan dari dekat. WATSON (Sensor Topografi Sudut Lebar untuk Pemrosesan dan Rekayasa Elektronik) beroperasi melalui aperture berbeda.

READ  Para peneliti sedang mempelajari efek jangka panjang dari COVID, termasuk bau yang terdistorsi dan lidah yang membesar

SHERLOC adalah bagian dari kelompok tujuh instrumen Ketekunan. Selama pengembangan misi, tim merancang rangkaian instrumen sehingga penjelajah tetap dapat mencapai tujuan sainsnya jika terjadi kegagalan instrumen, karena ada beberapa tumpang tindih antara kemampuan instrumen. Selain SHERLOC, PIXL (Instrumen Planetary untuk Litokimia Sinar-X) dan SuperCam juga melakukan spektroskopi.

Perseverance Mars Rover NASA menggunakan PIXL

Penjelajah Perseverance PIXL beraksi di Mars (ilustrasi): Dalam ilustrasi ini, penjelajah Perseverance Mars milik NASA menggunakan instrumen Planetary X-ray Lithochemistry (PIXL). Spektrometer sinar-X, yang terletak di menara di ujung lengan robot penjelajah, akan membantu mencari tanda-tanda kehidupan mikroba purba di bebatuan. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech.

Penjelajah tersebut saat ini sedang menuju untuk menjelajahi wilayah yang disebut Beehive Geyser, dan merayakan hari Mars ke-1.000 di Planet Merah pada 12 Desember 2023 — lebih dari 300 orang Mars setelah misi awalnya. Sejak pendaratan rover pada 18 Februari 2021, SHERLOC telah memindai dan menyediakan data yang lengkap mengenai 34 target berbatu, sehingga menghasilkan total 261 peta spektroskopi dari target tersebut. Menampilkan A Sistem energi radioisotopDesain Perseverance didasarkan pada penjelajah Curiosity Mars milik badan tersebut, yang masih kuat setelah lebih dari 11 tahun (4.000 hari Mars) berada di planet merah.

Peluncuran laser SuperCam Mars 2020

Ilustrasi Mars Perseverance Rover menggunakan instrumen SuperCam untuk menghantam batu dengan laser guna menguji terbuat dari apa batu tersebut. Kredit: NASA

Lebih lanjut tentang misi

Tujuan utama misi Perseverance Mars adalah astrobiologi, termasuk pencarian tanda-tanda kehidupan mikroba purba. Penjelajah ini akan menentukan geologi planet dan iklim masa lalu, membuka jalan bagi eksplorasi manusia di Planet Merah, dan akan menjadi misi pertama untuk mengumpulkan dan menyimpan batuan dan regolit Mars.

READ  Para ilmuwan telah menemukan bentuk es baru - ini mungkin umum di planet yang jauh dan kaya air

Misi NASA selanjutnya, bekerja sama dengan Badan Antariksa Eropa (ESA)Badan Antariksa Eropa), sebuah pesawat ruang angkasa akan dikirim ke Mars untuk mengumpulkan sampel yang tersegel dari permukaan dan mengembalikannya ke Bumi untuk analisis mendalam.

Misi Mars 2020 Perseverance merupakan bagian dari pendekatan eksplorasi Bulan ke Mars milik NASA, yang mencakup misi Artemis ke Bulan yang akan membantu persiapan eksplorasi manusia di Planet Merah.

Laboratorium Propulsi Jetdioperasikan untuk NASA oleh California Institute of Technology di Pasadena, California, membangun dan mengelola operasi penjelajah Perseverance.