BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Seekor anjing hutan gila kemungkinan besar menyerang dua penduduk Rhode Island yang hanya berselang satu hari di kota-kota tetangga

Seekor anjing hutan gila kemungkinan besar menyerang dua penduduk Rhode Island yang hanya berselang satu hari di kota-kota tetangga



CNN

Seekor anjing hutan gila di Rhode Island diyakini telah menyerang dua orang di kota-kota terdekat dalam waktu dua hari. Pejabat lingkungan hidup negara bagian Katanya minggu ini.

Sekitar pukul 12:15 siang hari Jumat, seorang pejalan kaki berusia 58 tahun diserang oleh seekor anjing hutan di kawasan hutan di utara Belfield Drive di Johnston, menurut Departemen Kepolisian Johnston. Pria tersebut mengalami luka ringan di kakinya setelah digigit serigala dan dilarikan ke rumah sakit.

Pendaki tersebut mengatakan dia mampu menaklukkan anjing hutan tersebut dengan menjepit lehernya, menurut polisi. Hewan itu mati dan petugas EMS membawanya untuk diuji.

Hewan yang sama kemungkinan besar menyerang orang lain pada hari Kamis di Scituate, sekitar 11 mil jauhnya. Pejabat Katanya dalam siaran pers, Senin.

“Jarangnya manusia menjadi korban serangan coyote adalah salah satu alasan utama kami percaya seekor coyote bertanggung jawab atas kedua insiden di Rhode Island,” kata dokter hewan negara bagian Dr. Scott Marshall kepada CNN pada hari Rabu. “Salah satu ahli biologi kami bermaksud membandingkan struktur gigi coyote dengan gigitan korban pertama untuk melihat apakah keduanya cocok. Ini tidak pasti tetapi mungkin mendukung asumsi kami bahwa satu coyote bertanggung jawab atas kedua insiden tersebut.”

Departemen Kesehatan Rhode Island mengonfirmasi kepada CNN pada hari Rabu bahwa seekor anjing hutan yang ditangkap pada hari Jumat dinyatakan positif rabies.

Pada tahun 2022, laboratorium kesehatan negara menguji 536 hewan, 5% di antaranya positif mengidap virus rabies. Jumlah tes tertinggi terjadi pada akhir bulan-bulan musim panas, namun hewan rabies dapat ditemukan sepanjang tahun Departemen Kesehatan.

Kasus rabies pada manusia sangat jarang terjadi Menteri Kesehatan Dia berkata. Belum ada kasus rabies pada manusia di Rhode Island sejak tahun 1940.

READ  NASA menantikan tes kendaraan berikutnya, Integrasi HLS

Rabies merupakan penyakit endemik di Rhode Island dan negara bagian tersebut telah dilanda rabies terestrial sejak tahun 1994. Meskipun strain yang dominan adalah varian rakun, dengan sekitar sepertiga rakun dinyatakan positif, varian lain memiliki angka yang lebih rendah. Coyote hanya menyumbang 0,7% dari insiden gigitan hewan yang dilaporkan antara tahun 2010 dan 2014. Menurut Kementerian KesehatanTidak ada serigala yang dinyatakan positif rabies antara tahun 2021 dan 2023.

Manusia yang diserang oleh coyote juga sangat jarang terjadi, kata Marshall. Dia mendesak siapa pun di Scituate dan Johnston yang mungkin telah melakukan kontak dengan coyote untuk menghubungi Divisi Penyakit Menular Departemen Kesehatan.

Kementerian Kesehatan mengatakan, jika seseorang digigit atau dicakar binatang buas, sebaiknya segera menghubungi petugas kesehatan. Tanpa serangkaian vaksinasi pasca pajanan, hampir semua kasus berakibat fatal.

Vaksinasi pasca pajanan harus diberikan sesegera mungkin kepada siapa pun yang diketahui atau berpotensi terpapar rabies, termasuk mereka yang telah menerima perlindungan pra pajanan.