BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dipaksa tumbuh di bekas kamp konsentrasi Westerbork: ‘Orang tua kami disembunyikan’

Weiss mengunjungi Mitji, Jako, dan Abe. Dua yang terakhir terlibat dalam penculikan dan sekarang menjalani hukuman mereka di penjara. Mereka biasanya menghindari media, tetapi bagi Weiss mereka adalah pengecualian.

bekas kamp konsentrasi

Tetapi penonton pertama-tama melihat bagian penting dari sejarah: selama perjuangan kemerdekaan Indonesia melawan kolonial Belanda, Maluku berada di pihak Belanda. Setelah Indonesia merdeka, Belanda akan menyediakan tempat berteduh bagi 12.000 raja.

“Kami berkemah di Drenthe: Kamp Westerbork. Saat itu, mereka ingin menyembunyikannya dan itu harus disebut ‘Shattenberg,'” kata Metje. “Saya lahir dan besar di sana.” “Tunggu sebentar,” potong Waes percakapan. “Jadi Anda. Dari Maluku, Anda datang ke sini, mereka menempatkan Anda di sebuah kamp konsentrasi lama dan memberinya nama yang berbeda?”

marah

“Bayangkan saja: orang tua kita dilemparkan ke kamp seperti itu, jauh dari peradaban, dan jauh dari peradaban,” kata Mitge. “Apa yang kami, anak-anak yang besar di sana, lihat: Itu membuatmu marah.”

Kamp-kamp konsentrasi lama ini tetap menjadi tempat tinggal keluarga sampai tahun 1970. Pemerintah Belanda kemudian menempatkan mereka di lingkungan Drenthe yang sangat terpencil di Maluku. “Pada titik tertentu Anda tidak tahan lagi, bahwa orang tua Anda dihina lagi dan lagi,” kata Jaco.

Itu harus terjadi

Penyebab langsung pembajakan itu adalah deklarasi kemerdekaan Suriname pada November 1975. Ayah saya masih ingat bagaimana pidato Ratu Juliana membuatnya marah. Dia berani mengatakan bahwa setiap orang memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri. Sementara itu, orang tua kami telah mengetuk pintu pemerintah Belanda selama 25 tahun, tetapi mereka tidak mendapatkan tanggapan apa pun. Itu adalah insentif: Sekarang mari kita dengar dari kami, cukup sekarang.”

READ  Buku harian Yap Tinder digunakan untuk film baru De Oost. Pejuang kawakan itu akhirnya mendapat kesempatan untuk bercerita tentang pengalamannya selama perjuangan kemerdekaan Indonesia

“Saat itu kami merasa itu harus terjadi, dan itu juga ada hubungannya dengan semua yang terjadi di tahun-tahun sebelumnya,” lanjut Abe. Sampai saat itu, percakapan tenang. Tetapi ketika Wes bertanya apakah itu sepadan, ketegangan muncul.

“Tentu saja itu sepadan, dan saya tidak menyesalinya,” kata Abe tegas, didukung oleh Jacco. Presenter bertanya dengan heran apakah mereka berdua juga menyesali kematian yang telah jatuh. “Saya sama sekali tidak menyesalinya, tapi sangat disayangkan hal itu terjadi,” jelas Abe. “Saya sengaja naik kereta ini untuk mengambil tindakan politik.”

mimpi

Terakhir, presenter ingin tahu apa mimpinya bagi masyarakat Maluku. “Jika kita sebagai rakyat kita dapat memutuskan sendiri bagaimana cara hidup,” jelas Jaco. “Itu tidak berarti bahwa orang lain memutuskan bahwa untuk kita dan segala sesuatu yang menjadi milik kita dijual dan kita tidak mendapat imbalan apa pun.”

Baca jugaMasih ada dukungan untuk masyarakat Maluku: Dekan tandatangani surat penghargaan

Mau nonton partnya? yang dapat di sini.