BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Di lokasi syuting “De Oost”: Difilmkan saat tentara menonton

Monyet karet mendapatkan jilatan ekstra Vaseline di kepalanya dan sedikit cairan merah segar di sekitar lukanya yang membara sebelum mereka merekam adegan itu lagi. “Dan sekarang ayunan yang menangkap monyet dari tanah.” Sutradara Jim Taehoto melihat layar di tepi alun-alun.

Ini awal April 2019 dan kru berasal Timur Ia mengorbit di pulau Jawa, Indonesia, beberapa puluh kilometer di selatan Bandung. Mereka merekam adegan-adegan dari awal film. Sang protagonis, Johann de Vries yang diperankan oleh Martin Lacemer, baru saja tiba dari Belanda dan bertemu dengan sekelompok tentara bosan yang tidak ada hubungannya. Dalam film tersebut, monyet yang mereka bidik sedang nongkrong dalam satu adegan hitam kemudian. Johan ditawari sepotong: “Ini hanya daging babi.”

Pendekatan militer

Kamp kru film di vila tua Karel Albert Rudolf Bosscha, ahli teori Belanda yang berhasil mengeksploitasi perkebunan teh di kawasan pegunungan dingin ini di era kolonial. ‘Ru’ Bosscha dimakamkan beberapa ratus meter jauhnya. Monumen makamnya dan taman sekitarnya dipelihara dengan cermat; Bosscha memiliki reputasi di sini karena telah membantu daerah tersebut dengan kemajuan pesat. Sawah terjal masih dipenuhi semak teh. Topi jerami pemetik teh menonjol di atas hijaunya tanaman yang cerah.

READ  Juri: Pembuat De Oost tidak perlu menambahkan penafian

Beberapa kebun teh bisa dilihat di film. Rumah teh tersebut diubah menjadi tempat tinggal tentara Belanda yang harus datang dan menyelesaikan masalah pada tahun 1946 dan 1947 sementara penduduk setempat mengatakan itu sebenarnya disebut Republik Indonesia, tetapi Belanda tidak ingin mengetahuinya saat ini. Di dinding ada peta dengan simbol Jepang, referensi ke pendudukan Jepang di Hindia Belanda selama Perang Dunia II. Barisan senapan berbaris di sepanjang sisi.

Senapan ini dan pendekatan militer film tersebut secara umum membuat produksi menjadi tugas yang sulit, kata salah satu produser Shanti Harmin: “Kami harus meminta izin terpisah dari militer untuk menggunakan senjata tersebut.” Harmayn diproduksi Timur Prihatin. Selama bertahun-tahun saya mencari tempat terbaik untuk memotretnya. Akhirnya, mereka memilih empat lokasi utama tempat mereka bekerja selama lebih dari dua bulan. Semuanya di Jawa, meski sebagian filmnya berlatar bekas pulau Sulawesi, Celebes.

Shanti Harameen juga telah menerjemahkan semua rencana dan naskah dan menyerahkannya kepada pemerintah Indonesia untuk mengurus izin film dan kerja. Dia melihat film pro-Indonesia: “Ini penting untuk mendapatkan semua permintaan disetujui. Itu juga penting bagi saya secara pribadi. Kakek saya juga berperang melawan Belanda di tahun-tahun itu.” Di Indonesia, kekejaman yang dilakukan oleh Kapten Raymond Westerling yang diperankan oleh Marwan Kanzari dalam film tersebut merupakan bagian penting dari pendidikan sejarah tentang Perang Kemerdekaan. Harmen: “Tapi saya mengerti bahwa hal itu sama sekali tidak dikenal di Belanda.”

Ketegangan di lokasi syuting

Peragaan kekerasan kolonial di tanah Indonesia terkadang menyebabkan ketegangan di lokasi syuting, kata aktor Martin Lakimer di telepon beberapa minggu setelah kembali ke Belanda. Misalnya, ketika pejabat senior atau aktor militer datang: “Mereka duduk di suatu tempat di tempat teduh di tempat pribadi. Lalu Anda berpikir dua kali sebelum membuat wajah lucu. Tentu akan berbeda jika kita merekam komedi romantis.”

READ  Ukuran pasar periklanan lintas platform dan seluler, pandangan global, keterlibatan, dampak COVID-19 pada industri, wawasan segmen 2021, data kompetitif, permintaan masa depan, dan proyeksi hingga 2027

Lakimir mengatakan bahwa keraguan terkadang datang dari dua sisi, karena masalah birokrasi adalah hal yang biasa di Indonesia: “Kami mengalami banyak kesulitan dalam mengajukan izin tinggal.” Kemudian dia bertanya, “Apakah kolonel senior ini menginginkan sesuatu dari kami, atau apakah pengaturannya begitu rumit? Yang pasti, semuanya butuh waktu lama. ” Mereka harus menunda syuting selama beberapa bulan karena belum mendapatkan izin untuk para aktor. Penundaan peralihan di Belanda karena tindakan Corona pada Maret tahun lalu ditambahkan ke dalamnya.

Scorpio di leher

Kembali ke lokasi syuting di Bandung, seorang asisten berlari ke Martijn Lakemeier di sela-sela adegan untuk memegang parasut besar di atas kepalanya menghadap matahari. Meskipun mereka sering mulai syuting pada jam 6 pagi dan para aktor mengoleskan tabir surya 100, tongkat dari matahari sering muncul di antara kru. Dari pembuat film hingga tambahan, tidak ada yang bisa lepas dari panasnya cuaca tropis.

Daftar kesulitan lebih panjang. Dengan klub sekitar 300 orang, mereka berjuang dengan segala macam hal: keracunan makanan, demam berdarah, dan malaria. Dua dari ekstra yang terinfeksi demam tifoid. Salah satu asisten asisten merasakan geli di lehernya selama syuting. Dia meraihnya dan untungnya kalajengking yang dia temukan ada di tangannya, bukan di lehernya. Dan jika mereka menembak di tempat tidur kering sekali, tetapi di dalam hujan lebih banyak dan air tiba-tiba menyembur keluar, beberapa peralatan tenggelam.

Bulan-bulan yang dia habiskan di Jawa adalah “tantangan yang sangat besar baik secara mental maupun fisik, tetapi juga merupakan petualangan yang luar biasa,” kata Lakmeier tentang kesulitan yang mereka alami. “Dan orang Indonesia sangat ramah, dan mereka melakukan pekerjaan mereka dengan senyum lebar.” Tenda pesta kami siap untuk makan siang di lapangan belakang rumah teh, bergaya buffet dengan wadah besar meja nasi Indonesia. Dia mulai membenci makanan setelah satu atau dua bulan, kata Lakmeier: “Hal yang sama setiap hari. Untungnya, pada satu titik kami bisa mengatur roti panggang dengan selai kacang untuk sarapan.”

READ  Ukuran Pasar Film Reverse Osmose, Pangsa, Analisis Penjualan, Tren Masa Depan, Studi Global 2021, Perencanaan Strategis, Peraturan Perdagangan, Pandangan Lanskap Kompetitif hingga 2027