BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Diperlukan transparansi dalam penelitian tentang peran keluarga kerajaan dalam sejarah kolonial |  Pendapat

Diperlukan transparansi dalam penelitian tentang peran keluarga kerajaan dalam sejarah kolonial | Pendapat

Raja Willem-Alexander menugaskan penyelidikan independen terhadap peran yang dimainkan keluarga kerajaan dalam sejarah kolonial. Sejarawan Bauke Geersing menyambut baik penelitian semacam itu, tetapi mengharapkan bias memengaruhi kemurniannya.

Semua orang masih ingat pernyataan Maxima: “Agak bodoh,” ketika Willem-Alexander berbicara tentang ayah mertuanya. Menurut keputusan baru-baru ini, dia tidak belajar banyak dari ini.

Raja baru-baru ini berkata: Pengetahuan mendalam tentang masa lalu diperlukan untuk memahami fakta dan perkembangan sejarah dan untuk menghadapi dampaknya terhadap orang dan masyarakat sejelas dan sejujur ​​mungkin. Jadi dia memutuskan untuk menyelidiki peran keluarga Orange-Nassau di masa kolonial.

Ini akan menjadi penyelidikan independen dan objektif yang dilakukan oleh dan dari Universitas Leiden. Ada komite yang memantau penyelidikan ini. Panitia ini terdiri dari Prof. Dr. Geert Oostende, Prof. Dr. Henk te Velde, Dr. Esther Kapten dan mantan Anggota Parlemen Kathleen Ferrier. Anggota ini menyumbangkan keahlian mereka sendiri dan memilih serta menunjuk para peneliti yang akan melaksanakan proyek.

Objektivitas dan independensi tidak dijamin

Satu hal yang pasti: objektivitas dan independensi tidak dijamin dengan komisi ini. Oostindie dan Captain melakukan penelitian tentang dekolonisasi Hindia Belanda 1945-1950 Baru saja tutup. Penelitian ini bernafaskan sudut pandang antikolonial yang bias dan praktik historiografi aktivis. Kelompok ini membatalkan prasyarat kabinet dan mengubahnya menjadi investigasi bias yang hanya berfokus pada kekerasan tentara Belanda.

Karya sang kapten, yang menyelidiki Persiap yang berdarah, tidak unggul dalam objektivitas, tetapi dalam bias. Sejarawan Indonesia Hilmar Fried berpendapat bahwa hal itu gagal merujuk pada studi yang ada yang secara kritis mengkaji kekerasan di pihak Indonesia. Mantan presiden FA Hindia Belanda Dr Hans Moll menggambarkan penelitian kapten sebagai ceroboh, benar secara politis dan bias secara konsisten.

READ  IPO Bol.com yang tumbuh cepat akan membantu perusahaan induk

profesor. Dr. T. Velde adalah anggota komite penasehat ilmiah untuk penelitian itu. Panitia meninjau penyelidikan dan menemukan itu benar. Namun, meskipun berulang kali diminta untuk melakukannya, komite ini, dan juga anggota Te Velde, menolak untuk menjalankan transparansi dan menerbitkan uji integritasnya.

Baik sejarawan maupun ilmuwan

Ferrier bukanlah seorang sejarawan atau ilmuwan. Namun, politisi kelebihan gaji itu adalah putri dari Presiden Suriname yang pertama. Sangat patut dipertanyakan sejauh mana dari latar belakang tersebut penelitian ini dapat diarahkan dengan pandangan yang berimbang dan objektif.

Sungguh luar biasa bahwa Willem-Alexander sendiri bergerak ke arah para pendukung apa yang disebut sudut pandang – dampak negatif dari perbudakan dan kolonialisme pada manusia dan masyarakat saat ini. Siapa yang menyarankan Willem-Alexander untuk memasuki sarang lebah ini? Apakah gelombang bangun juga menghantam di sana?

Penting untuk mendeskripsikan sejarah jeruk secara objektif, tidak memihak, dan ilmiah. Tetapi jika sebuah komite dibentuk yang terbukti tidak tertarik dan diberi kebebasan untuk mengerjakan proyek yang sepihak dan bias, itu adalah serangan terhadap monarki.

tuan. Bok Gersing adalah penulis berbagai buku dan artikel tentang dekolonisasi Hindia Belanda 1945-1950.