BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DNA tertua yang pernah dianalisis menunjukkan Greenland dari dua juta tahun lalu

Agen Pers Prancis

Berita NOS

Dengan menggunakan DNA, para ilmuwan telah melukis gambaran seperti apa Greenland dua juta tahun yang lalu. Ini adalah pertama kalinya sampel DNA kuno berhasil dianalisis. Hasilnya telah dipublikasikan di jurnal ilmiah terkemuka Nature.

Ini adalah sampel DNA yang diperoleh dari tanah di utara pulau. Bahan-bahan ini memberikan wawasan tentang seluruh ekosistem pada periode tertentu. Sampel mengandung jejak DNA dari semua jenis tumbuhan dan hewan.

Sekarang daerah itu adalah gurun kutub dengan hampir tidak ada vegetasi, tetapi jutaan tahun yang lalu pulau itu memiliki berbagai macam flora dan fauna. Para ilmuwan mengatakan sampel DNA memberikan wawasan tentang lanskap prasejarah yang unik.

“tak tertandingi sejauh ini”

Profesor Willerslev dari Universitas Cambridge dan Kopenhagen mengatakan bahwa ekosistem pada saat itu tidak dapat dibandingkan dengan ekosistem lain saat ini.

Antara lain, mastodon yang telah punah – campuran antara mammoth dan gajah – pernah menghuni Greenland. Tumbuhan runjung, pohon birch, dan poplar juga tumbuh di sana.

Materi tersebut juga menunjukkan bahwa perubahan iklim juga terjadi selama waktu itu. Suhunya jauh lebih tinggi dari sekarang, diperkirakan sekitar 11 sampai 19 derajat lebih hangat. Jika lebih banyak penelitian dilakukan di masa depan, ini dapat memberikan wawasan tentang apa yang dihadapi dunia terkait perubahan iklim.

Berkat kemajuan teknologi, tim peneliti berhasil mengekstraksi informasi dari fragmen DNA yang rusak. Ini kemudian dibandingkan dengan materi genetik dari spesies hewan dan tumbuhan yang sudah dikenal.

Sudah ditemukan pada tahun 2006

Sampel berasal dari endapan formasi batuan di ujung utara Greenland. Mereka diambil dari selat dangkal pada awal 2006, namun teknologinya tidak cukup canggih untuk menganalisisnya.

“Anda benar-benar mendapatkan gambaran yang lebih luas tentang seperti apa ekosistem pada waktu tertentu,” kata salah satu peneliti.