BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

DNA wanita berusia 7.200 tahun itu bertentangan dengan apa yang sebelumnya diketahui tentang manusia purba

Para arkeolog telah menemukan DNA purba dari sisa-sisa seorang wanita yang meninggal di Indonesia 7.200 tahun yang lalu. Ini adalah pertama kalinya DNA manusia purba ditemukan di Wallace, rangkaian pulau dan atol yang luas di lautan antara Asia dan Australia. Hal ini bertentangan dengan apa yang sebelumnya diketahui tentang migrasi manusia purba.

Mengapa ini penting?

Di tempat lain di dunia – di garis lintang utara Eropa, di Amerika Serikat – analisis DNA kuno telah merevolusi pemahaman kita tentang kisah manusia purba selama bertahun-tahun. Tapi untuk daerah tropis itu jauh lebih sulit.

Jenazah seorang gadis remaja bernama Pesse ditemukan di Gua Liang Bunning di pulau Sulawesi, Indonesia. Penggalian pertama dilakukan pada tahun 2015. DNA diekstraksi dari tulang temporal dasar, yang merupakan telinga bagian dalam.

Ini adalah keajaiban kecil bahwa DNA ditemukan utuh. Lagi pula, daerah tropis lembab tidak terlalu terputus-putus dalam hal perlindungan DNA pada tulang dan gigi manusia purba. Hanya ada satu atau dua kerangka prasejarah yang telah menyediakan DNA purba di seluruh Asia Tenggara. Di tempat lain di dunia – di garis lintang utara Eropa, di Amerika Serikat – analisis DNA kuno telah merevolusi pemahaman kita tentang kisah manusia purba selama bertahun-tahun. Tapi untuk daerah tropis itu jauh lebih sulit.

Informasi baru tentang migrasi dari Asia

Urutan genetik menunjukkan bahwa pessary memiliki sejarah leluhur yang berbeda Itu tidak dibagikan oleh siapa pun yang hidup hari ini atau oleh selebritas di masa lalu. Setengah dari susunan genetik Pesai mirip dengan orang Aborigin Australia saat ini dan orang-orang dari New Guinea dan Kepulauan Pasifik bagian barat. Nenek moyangnya dikatakan telah menjadi bagian dari pergerakan pertama manusia purba melalui Kepulauan Wallace dari daratan Asia, yang sekarang kita sebut Sahull, gabungan zaman es Australia dan Nugini. Namun yang mengejutkan, DNA Pesse menunjukkan hubungan kuno dengan Asia Timur. Ini bertentangan dengan apa yang sebelumnya diketahui tentang garis waktu untuk relokasi ke Wallis.

READ  Adopsi bitcoin tinggi di Vietnam menurut survei

Para petani Neolitik prasejarah pertama datang dari Taiwan ketika orang-orang keturunan Asia sekarang mengira mereka telah memasuki wilayah Walasia sekitar tiga atau empat ribu tahun yang lalu. Ditemukannya keturunan Asia di Pesse ini milik para pemburu yang hidup ribuan tahun sebelum kedatangan orang-orang Zaman Batu ini dari Taiwan, menandai awal pemukiman penduduk dari Asia ke wilayah ini.

Baca lebih lajut:

(jvdh)