BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter Rusia-nya berkata: “Navalny bisa mati kapan saja”

Dokter pribadinya dan tiga dokter lainnya meminta petugas penjara untuk segera memberi mereka akses ke Navalny.

mogok makan

Navalny melakukan mogok makan pada akhir Maret karena dia tidak menerima perawatan yang layak atas keluhannya di penjara. Kritikus Kremlin itu menderita masalah punggung dan mati rasa di tangan dan kakinya. Navalny ingin diperiksa oleh dokter pilihannya, tetapi hal ini tidak diizinkan.

Dalam video di bawah ini, mantan penipu tersebut menceritakan situasi di sana:

Juru bicara Navalny Kyra Germash, yang bersamanya ketika dia jatuh di pesawat setelah diracun pada Agustus tahun lalu, mengatakan situasinya kritis lagi. “Alexei sedang sekarat,” katanya. “Ini masalah hari dalam kondisinya.”

Surat Terbuka

Dan Presiden AS Joe Biden menganggap nasib yang dihadapi pemimpin oposisi saat ini “sangat tidak adil”. Dia mengatakan ini kepada beberapa wartawan yang telah mengangkat situasi di Navalny.

Dalam sebuah surat terbuka yang diterbitkan kemarin di surat kabar Prancis Le Monde, lebih dari 70 tokoh internasional terkemuka meminta Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memastikan Navalny menerima perawatan medis yang berkualitas. Penandatangan termasuk penulis JK Rowling, Salman Rushdie dan Martin Ames, aktor Vanessa Redgrave dan Jude Law, dan musisi Abba Bjorn Olvius.

The Physicians ‘Union, the Physicians’ Union, memiliki hubungan dengan Navalny. Menurut mereka, penglihatan pemimpin oposisi itu memburuk sejak dia melakukan mogok makan. Ini juga akan lebih mungkin mengembangkan gagal ginjal.

Kondisi kritis

Seorang juru bicara Aliansi Medis menggambarkan kondisi Navalny sebagai kritis. Dia mengatakan bahwa dokter Syndicate tidak menyelidiki Navalny sendiri, tetapi Aliansi Dokter mengandalkan hasil tes yang diperoleh pengacara dari pemimpin oposisi.

READ  Jeff Bezos memprotes dengan Blue Origin menentang pilihan SpaceX | di luar negeri

Kritikus Kremlin dijatuhi hukuman dua setengah tahun penjara pada bulan Februari. Pengadilan memutuskan bahwa dia melanggar persyaratan pembebasan bersyaratnya dalam kasus penipuan saat berada di Jerman, di mana Navalny dirawat karena keracunan saraf novichoknya. Menurutnya, itu adalah karya Kremlin.