BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokter: Navalny bisa mati dalam hitungan hari

Seorang dokter Rusia yang menerima data medis dari Alexei Navalny mengatakan bahwa pemimpin oposisi Rusia bisa mati dalam beberapa hari jika tidak mendapat perawatan medis. Navalny ditahan di kamp konsentrasi dan telah melakukan mogok makan selama 18 hari.

Darah Navalny mengandung banyak kalium, yang dapat menyebabkan serangan jantung, kata dokter yang memperoleh hasil tes dari keluarga pemimpin oposisi berusia 44 tahun itu. Fungsi ginjal Navalny juga tampaknya terganggu. Menurut istrinya, berat badannya turun 20 pon sejak mogok makan dimulai. “Dia bisa mati kapan saja,” tulis dokter itu dalam postingan di Facebook.

‘Diperlukan tindakan segera’

Empat dokter, termasuk dokter pribadi Navalny, Anastasia Vasiljeva, telah memintanya untuk dapat mengunjunginya, tetapi pihak berwenang belum mengizinkannya. Navalny memulai mogok makan karena dia menginginkan perawatan dari dokter independen untuk sakit punggung yang parah dan mati rasa di kakinya.

Vasilgieva pergi ke kamp kriminal pada hari Selasa untuk mengunjunginya, tetapi dia menjadi Ditangkap di pintu masuk. Pada hari Sabtu, dia membagikan hasil tes Navalny pada hari Sabtu, dengan mengatakan “tindakan segera diperlukan.”

Kritikus utama Presiden Putin ditangkap pada 17 Januari ketika dia kembali ke Rusia dari Jerman, tempat dia dirawat karena keracunan. Laboratorium Jerman, Prancis, dan Swedia menyimpulkan bahwa dia telah diracuni oleh zat saraf Novichok yang telah dikembangkan di Rusia. Menurut Navalny W. Pencarian kolektif Bellingcat Moskow berada di balik keracunan itu. Otoritas Rusia membantahnya.

Pada hari Sabtu, Presiden AS Biden menggambarkan situasi Navalny sebagai “sama sekali tidak adil”. Tujuh puluh penulis dan seniman terkenal Presiden Rusia Putin menelepon hari ini Untuk memberi Navalny bantuan medis yang memadai.

READ  Seorang pria terjebak di mesin pertanian selama dua hari | di luar negeri