BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dokumenter tentang buku Indonesia karya David van Reybroek: ‘Saya harus melompat ke ujung yang dalam’

Selama bertahun-tahun, sutradara Djwiki Vininga dan Marlowe van den Berg telah mengikuti penulis dalam menciptakan buku barunya. Van Reybroek mengatakan mendapatkan cerita dari orang-orang adalah tugas besar, belum lagi memiliki kru kamera di sekitar NOS dengan pemandangan hari esok. “Saya sekarang menyadari untuk pertama kalinya bahwa selama lima tahun itu butuh waktu lebih lama daripada melanjutkan perang dekolonisasi itu sendiri, karena itu berakhir setelah 4,5 tahun,” dia tertawa.

Mungkin membuat seri ini adalah keajaiban sederhana. Penulis Flemish lebih suka keluar sendiri. “Sejujurnya: Saya agak benci dengan perlengkapan kamera. Tapi saya sudah tahu dan menghargai dua wanita Belanda ini.Saya biasanya membaca selama beberapa tahun untuk memulai wawancara, tetapi semua orang mungkin sudah mati saat itu. Jadi saya harus melompat di ujung yang dalam.

Van Reybroek juga menyesalkan bahwa dia tidak memiliki foto karyanya di Kongo sepuluh tahun sebelumnya. “Saya pikir: Jika kru kamera harus hadir, saya lebih suka pergi dengan Djwicki dan Marlowe. Mereka juga mengerti seni menjaga latar belakang dengan kamera kecil.”

Van Reybroek berbicara kepada, antara lain, mantan Prajurit Borbo Seundo yang berusia 89 tahun, yang tumbuh di zaman kolonial. Citranya tentang penjajah Belanda berubah ketika Jepang menduduki Hindia Belanda selama Perang Dunia II. “TKetika Jepang datang, saya melihat dengan mata kepala sendiri para prajurit melepas seragam mereka, mengenakan pakaian sipil mereka, dan keluar dari barak.”

“Lebih baik mati berdiri daripada hidup berlutut,” kata Panglima Angkatan Darat Kerajaan India Timur (KNIL). Tidak ada yang mati berdiri, jadi kami masih menghargai orang-orang yang seharusnya melindungi kami?”

Van Reybroek setuju bahwa ini sekilas tentang pola pikir orang Indonesia. “Ini adalah orang yang sangat mendambakan kehadiran Belanda dan pada saat itu harus terjadi, tentara Belanda memilih jalan terlantar. DKisah-kisah semacam ini tidak benar-benar didokumentasikan.”

Sejarawan mewawancarai sekitar 200 orang untuk bukunya. Setengah dari mereka sudah mati.

READ  Jerman menempatkan Belanda dan Yunani dalam daftar "zona bahaya"

Bagian pertama dari “Revolusi di Indonesia” dapat dilihat pada hari Rabu, 20 Januari pukul 22.20 di NTR pada NPO 2.