BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kebenaran dan Fiksi di Timur

Bahkan sebelum De Oost keluar, ada banyak keributan tentang seberapa historis film itu. Itu ada hubungannya dengan detail seperti warna seragam dan apakah kapten Belanda terkenal Raymond Westerling akan memakai kumis. Kritik semacam ini tentu saja salah karena merupakan film bergenre ketimbang dokumenter sejarah.

(Oleh Alex de Jong, aslinya diterbitkan dalam konfrontasi)

Fakta bahwa butuh lebih dari tujuh puluh tahun sebelum film seperti De Oost dibuat menunjukkan sesuatu tentang bagaimana Belanda menangani peristiwa sejarah yang tidak sesuai dengan citra diri nasional; Tekan, abaikan, kita tidak membicarakannya lagi. untuk membandingkan; Tentara Amerika terakhir meninggalkan Vietnam hanya sekitar tiga tahun sebelum film kritis seperti Coming Home keluar.

Bagaimanapun, De Oost jelas dipengaruhi oleh genre “film Vietnam”. Adegan pencahayaan buatan yang berwarna-warni di kehidupan malam “Timur”, adegan di mana sekelompok teman berkelahi dengan tentara dari departemen lain di sebuah bar, dan dipaksa untuk melarikan diri dari polisi militer – terkadang kita merasa seperti pernah melihatnya sebelum. Tidak mengherankan bahwa pemimpin kelompok yang menyenangkan adalah yang pertama mati.

Dan bagaimanapun, simbolisme dalam film sering kali berada di atasnya. Selama khotbah tentang tugas Kristen Belanda di “Hindia”, tentara menyelundupkan pekerja seks ke sebuah kamp tentara. Setelah karakter utama, Gohan, membunuh seseorang untuk pertama kalinya, dia dibaptis di sungai oleh Westerling dan merobek potret ayahnya, seorang anggota terkemuka NSB. Salah satu permainan blackjack terbesar dalam film adalah mantan pejuang perlawanan dan tentu saja Johan juga dikhianati oleh ayah penggantinya.

Mudik dan Timur adalah tentang kerusakan permanen yang dilakukan pada prajurit kekuasaan kekaisaran. Dalam banyak film Amerika tentang “Vietnam” lawan-lawan Amerika hampir tidak terlihat – hal yang sama berlaku untuk kaum revolusioner Indonesia di De Oost. Di sini juga, perspektif prajurit kulit putih, seseorang yang pada prinsipnya beritikad baik, dipilih lebih naif daripada jahat. Yang mengkhawatirkan, di De Ost, apa yang sedikit kita lihat dari Angkatan Bersenjata Indonesia tampaknya menegaskan pandangan bahwa mereka telah mempertahankan cengkeraman mereka pada penduduk melalui terorisme. Dukungan besar-besaran penduduk Indonesia terhadap angkatan bersenjata inilah yang membuat Belanda tidak mungkin memenangkan perang.

READ  Saya belum melihat sup babu setelah persip

Kisah De Oost pada dasarnya sederhana: Johan ingin menebus dosa ayahnya dan menjadi sukarelawan tentara Belanda di koloni. Johann percaya dia akan melindungi penduduk lokal dari “teroris”, tetapi keberadaan prajurit itu ternyata sebagian besar tidak melakukan apa-apa. Johan yang frustrasi bergabung dengan Westerling, yang akan memulai perburuan “teroris”. Ini tampaknya terdiri dari mengeksekusi orang tanpa bentuk proses apa pun. Johan memberontak dan harus lari untuk hidupnya.

Dari segi sejarah, bagian-bagian film memang bisa dipertanyakan. Yang paling mengganggu adalah adegan pembuka, terjemahan bahasa Belanda dari cerita Hollywood populer tentang veteran Vietnam yang akan disebut ejekan kolektif hippie setelah mereka kembali. Bukan berarti tidak ada protes terhadap perang di Belanda. Dalam jajak pendapat Juli 1946, lebih dari 40 persen mengatakan mereka menentang pengiriman pasukan. Pada bulan November tahun itu, Perhimpunan Belanda-Indonesia mengumpulkan 230.000 tanda tangan yang menyerukan solusi damai.

Pemerintah Belanda, yang terdiri dari Demokrat Kristen dan PvdA, dengan dukungan partai-partai sayap kanan, meluncurkan kampanye propaganda di mana republik Indonesia digambarkan sebagai isapan jempol dari apa yang disebut boneka Jepang Sukarno dan kereta Komunis. . Anggota PvdA Liga Belanda-Indonesia dipanggil oleh pimpinan partai untuk keluar dari organisasi. Seorang anggota PvdA seperti Jacques de Kat, yang pada prinsipnya mendukung penentuan nasib sendiri Indonesia, menjelaskan dalam memoarnya bahwa mengisolasi CPN, satu-satunya partai di parlemen yang menentang perang, adalah prioritas. Tidak jelas berapa banyak orang yang tewas dalam Perang Kolonial Belanda. Termasuk kematian akibat penyakit dan kecelakaan, lebih dari 6.000 tentara Belanda tewas. Jumlah korban Indonesia beberapa kali lipat dan diperkirakan sekitar 150.000.

Dengan segala kemungkinan kritik terhadap De Oost, para sutradara pantas mendapatkan penghargaan atas fakta bahwa perang kolonial ini akhirnya telah dicoba sedemikian serius dalam sebuah film untuk penonton yang besar. Adegan film yang paling mengejutkan, di mana “Western Way” difilmkan, pada dasarnya jujur. Kesimpulan dramatis film ini tentu saja sepenuhnya fiksi. Sayangnya, Westerling sedang menikmati masa tua yang sejuk sebagai pedagang barang antik di Amsterdam. Dia tidak perlu membayar untuk tindakannya di Indonesia selama perjuangan kemerdekaan, dan kemudian upaya kudeta lain yang merenggut puluhan nyawa. Penjahat perang selalu sebaliknya di Belanda.

READ  Revu 20 baru sekarang dirilis!

Alex de Jong