BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Donasi vaksin Belanda belum dimulai …

Produk ANP | Sumber: ANP

Dengan 72 hari hingga akhir tahun, donasi vaksin Belanda untuk negara-negara miskin belum dimulai. Setengah juta dosis telah diberikan kepada proyek Kovacs hingga saat ini, sementara 21 juta dosis telah dikonfirmasi tahun ini. Hal ini diumumkan oleh Kementerian Kesehatan, Kesejahteraan dan Olahraga setelah laporan RTL News.

Kabinet telah berjanji untuk memberikan satu dosis untuk setiap suntikan di Belanda. Ini sebagian dilakukan melalui program vaksinasi Kovacs dari Organisasi Kesehatan Dunia. Daerah lain, seperti Tanjung Verde dan Indonesia, langsung ke luar negeri. Kementerian mengharapkan untuk mulai memberikan vaksin minggu depan dan dapat memberikan 10 juta dosis dalam beberapa minggu.

Pada akhir September, Menteri Kesehatan Hugo de Jong menulis dalam sebuah surat kepada Dewan Perwakilan Rakyat bahwa pada saat itu Kovacs telah diberi setengah juta dosis. Jumlah itu lebih rendah dari yang diharapkan karena masalah praktis. Misalnya, vaksin diketahui dikirim langsung dari pabrik. Semuanya harus diatur untuk itu.

Pertunjukan

Menteri menulis tiga minggu lalu bahwa donasi akan segera dimulai. Tidak ada satu blok pun yang disumbangkan sejak saat itu. Menurut De Jong, 4,5 juta jilid yang akan masuk ke Indonesia dalam “minggu-minggu mendatang” saat itu belum tiba. Namun demikian, kementerian mengharapkan untuk mencapai target 21 juta donasi dan lebih dari 6 juta donasi untuk Kovacs tahun ini.

Secara internasional, ada banyak kritik terhadap lambatnya perkembangan proyek Kovacs karena sumbangan dari negara-negara kaya kurang dari yang dijanjikan. Ini tidak hanya akan menimbulkan risiko kesehatan masyarakat di negara-negara itu, tetapi juga menyebabkan wabah jangka panjang tanpa perlu infeksi, De Jong mengakui bulan lalu.

Menurut Oxfam Novip, negara-negara berkembang perlu “membuat gerakan tanpa henti dan mengingkari janji dari negara-negara kaya dan perusahaan farmasi.” Kementerian mengatakan memiliki tujuan yang sama dan bekerja keras untuk mencapainya.

READ  Dua spesies baru tupai terbang ditemukan di Himalaya