BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua kecelakaan fatal membawa produsen pesawat Boeing ke pengadilan pidana AS

Dua kecelakaan fatal membawa produsen pesawat Boeing ke pengadilan pidana AS

Di Amerika Serikat, seorang hakim federal telah memutuskan bahwa pembuat pesawat Boeing akan muncul di pengadilan pidana bulan ini untuk membela diri dalam pengaduan terkait dengan dua kecelakaan pesawat pabrikan Amerika, yang menewaskan total 346 orang.

Mengapa ini penting?

Boeing telah mencapai penyelesaian dengan Departemen Kehakiman AS atas dua insiden, masing-masing melibatkan 737 MAX, memberikan kekebalan perusahaan dari tuntutan pidana. Namun, kerabat korban menentang perjanjian ini. Akibatnya, Boeing kini harus hadir di pengadilan pidana di Fort Worth, Texas.

Penyelesaian dengan Kementerian Kehakiman: Lebih dari empat tahun lalu, jatuhnya Lion Air Boeing 737 MAX di Indonesia menewaskan 189 orang. Kurang dari lima bulan kemudian, jatuhnya pesawat Ethiopian Airlines dengan jenis yang sama di Ethiopia menewaskan 157 orang lagi.

  • Untuk menghindari tuntutan pidana, itu ditutup Boeing Kami mencapai penyelesaian $2,5 miliar dengan Departemen Kehakiman AS dua tahun lalu.
    • Jumlah ini terdiri dari denda $243,6 juta, yang merupakan jumlah $500 juta kompensasi bagi para korban dan kompensasi $1,7 miliar kepada maskapai penerbangan yang terlibat.
  • Namun, seorang hakim Texas, Reed O’Connor, kini telah menyatakan bahwa Boeing seharusnya tidak menerima penyelesaian dan harus menanggapi konsekuensi dari kecelakaan tersebut di pengadilan.
    • Kerabat korban menuntut agar penyelesaian itu ditolak. Mereka berpendapat bahwa Boeing memiliki informasi penting tentang masalah Desain Boeing 737 MAX telah tersembunyi. Menurut kerabat, perusahaan melakukan kejahatan dengan ini.
    • Inti dari perselisihan adalah Maneuvering Characteristics Enhancement System (MCas), sebuah sistem yang dikembangkan oleh Boeing untuk memfasilitasi manuver dengan pesawat. Namun, para kritikus mengatakan para pilot tidak cukup diajari bagaimana sistem itu harus digunakan. Ini bisa menyebabkan kecelakaan di Indonesia dan Ethiopia.
READ  easyJet menolak untuk mengambil alih - perjalanan bisnis

Oposisi sia-sia untuk membuka kembali: Hakim O’Connor sekarang mengatakan bahwa berdasarkan Undang-Undang Hak Korban Kejahatan, kerabat terdekat berhak berpartisipasi sebagai korban kejahatan dalam penyelesaian antara Boeing dan Departemen Kehakiman AS.

  • Namun, ini tidak akan terjadi. Itu sebabnya, menurut hakim, Boeing harus hadir di pengadilan di Fort Worth saat kerabat terdekat mengajukan dakwaan.
    • Kedua kecelakaan tersebut merugikan Boeing lebih dari $20 miliar. itu Boeing 737 Maks Dia juga dilarang terbang selama 20 bulan. Kecelakaan tersebut mendorong Kongres AS untuk mereformasi sertifikasi pesawat.
    • O’Connor sebelumnya telah memutuskan bahwa penumpang dari dua pesawat yang jatuh itu secara hukum dapat dianggap sebagai korban kejahatan tersebut.
  • Produsen pesawat Boeing tidak berhasil menentang pembukaan kembali file tersebut. Pabrikan menyebut keputusan ini tidak adil.
  • Departemen Kehakiman AS mengatakan dua tahun lalu bahwa perwakilan Boeing telah membuat pernyataan menyesatkan dalam pernyataan mereka kepada Federal Aviation Administration (FAA).
    • Akibatnya, pihak berwenang tidak cukup mampu menjamin keselamatan para pelancong udara.
    • Pada bulan November, Departemen Kehakiman mengatakan tidak akan menentang penarikan kembali Boeing, tetapi akan menentang pembatalan perjanjian tersebut.
  • Pada bulan September, Boeing Dia setuju untuk menetap Dengan Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC).
    • Bagaimanapun, SEC mengatakan Boeing menyesatkan investor tentang 737 Max. Boeing membayar $200 juta.
READ  Dari "orang asing" menjadi "warga negara lain": seberapa sering kita mengubah kata "imigran"?

(fjc)