BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dua puluh negara berhenti berinvestasi dalam bahan bakar fosil, dan Belanda tidak

Penandatanganan pembekuan investasi bahan bakar fosil ‘masalah untuk kabinet baru’

Kementerian Keuangan menegaskan bahwa Belanda saat ini tidak menyetujui janji untuk berhenti menggunakan dana publik untuk berinvestasi dalam bahan bakar fosil dalam waktu satu tahun. Ini akan menjadi keputusan yang harus dipertimbangkan oleh pemerintahan baru. Hal itu ditegaskan kembali oleh Kementerian Perekonomian dalam sesi diskusi di DPR, Kamis sore.

Belanda menandatangani di Glasgow pernyataan untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara. Sebab, Kabinet sudah memutuskan sebelum menjadi sementara untuk berhenti menggunakan batu bara paling lambat 2030.

Dua puluh negara berhenti berinvestasi dalam bahan bakar fosil, dan Belanda tidak

Lebih dari dua lusin negara dan lembaga akan berhenti menggunakan dana publik untuk berinvestasi dalam proyek minyak, gas dan batu bara pada akhir tahun 2022. Belanda tidak menandatangani pernyataan seperti yang muncul pada hari Kamis di KTT iklim di Glasgow. Deklarasi tersebut ditandatangani oleh Bank Investasi Eropa, Inggris dan Amerika Serikat, serta Perusahaan Keuangan Belanda untuk Negara Berkembang (FMO).

FMO mengelola beberapa dana pemerintah Belanda, tetapi beroperasi sebagai perusahaan perdagangan independen. Yayasan memutuskan pada bulan Juni tahun ini untuk berhenti berinvestasi dalam bahan bakar fosil, tetapi masih mendukung energi fosil dengan jaminan senilai 1,5 miliar euro per tahun. Pada tahun 2020, Belanda menghabiskan 4,5 miliar euro untuk subsidi nasional untuk industri bahan bakar fosil. Hal ini terkait dengan pembebasan cukai minyak tanah dan bahan bakar untuk penerbangan dan angkutan internasional serta penurunan tarif pajak energi.

Bersama-sama, para penandatangan mewakili $15 miliar per tahun (hampir €13 miliar) dalam subsidi bahan bakar fosil internasional. Tidak jelas mengapa Belanda tidak menandatangani perjanjian itu. Kementerian Keuangan, juru bicara masalah ini, tidak segera dapat dihubungi untuk dimintai komentar. Organisasi iklim Milieudefensie menggambarkan pilihan Belanda sebagai “aneh”.

READ  Chalet Nounou: pasangan Belgia yang ingin menanamkan selera yang baik dalam bahasa Prancis

Pembangkit listrik di Xinjiang, Cina. Foto oleh Mark Schiffelbein/AFP

103 negara berjanji untuk mengurangi emisi metana

Lebih dari 100 negara telah mematuhi perjanjian internasional untuk mengurangi emisi metana global. Pada konferensi iklim di Glasgow, 103 negara, termasuk Belanda, bergabung berjanji untuk mengurangi emisi sebesar 30 persen pada tahun 2030 dibandingkan tahun 2020. Kantor berita internasional melaporkan bahwa pencemar metana utama seperti Rusia, Cina, Australia, dan India tidak berpartisipasi. Di sisi lain, Brasil adalah salah satu negara yang menganut konvensi.

Metana adalah gas rumah kaca yang dilepaskan selama ekstraksi minyak dan gas karena tercuci selama produksi itu. Sejumlah besar metana juga dilepaskan di pertanian dan pengolahan limbah. Setelah karbon dioksida (CO₂), emisi metana merupakan penyebab utama pemanasan global, dengan konsentrasi metana di atmosfer lebih dari dua kali lipat selama 150 tahun terakhir. Menurut Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), pengurangan yang signifikan akan menyebabkan peningkatan iklim yang relatif cepat.

Amerika Serikat dan Uni Eropa memprakarsai rencana tersebut. Presiden AS Joe Biden telah mengumumkan rencana untuk mengurangi emisi metana melalui tindakan peternakan. Biden juga mengatakan dia ingin memaksa perusahaan untuk menemukan dan menutup kebocoran.

Presiden AS Biden adalah salah satu penggagas rencana tersebut. Foto oleh Evan Fauci/AFP

Presiden Kepulauan Palau: Anda juga bisa mengebom kami

Dalam pidatonya di Glasgow Climate Summit, presiden Palau, sekelompok pulau di Samudra Pasifik, menyamakan krisis iklim dengan cerita rakyat Palau tentang seorang anak laki-laki yang tidak bisa berhenti tumbuh. Bocah itu, yang dengan cepat menjadi raksasa, memaksa penduduk pulau untuk memberinya makan – dia menghabiskan semua sumber daya alam. Akhirnya dia mencoba memakan penghuninya sendiri, dan pada saat itu mereka menyerangnya dan membakarnya. Presiden Surangel Whips Jr. mengatakan cerita itu “sangat mengingatkan kita pada dunia yang kita tinggali sekarang ini.” “Saatnya COP26 menyalakan api.”

READ  Sebuah "eksperimen tidak bermoral", menurut para ilmuwan, tetapi Boris Johnson melanjutkan "Hari Kebebasan"

Whipps Jr. berkata: Terus terang, kematian yang lambat dan menyakitkan seperti itu tidak memiliki martabat. Anda juga dapat mengebom pulau-pulau kami, daripada membuat kami menderita untuk menyaksikan kematian kami yang lambat dan menyakitkan.”

Webbs Jr. Dia meminta negara-negara G20 untuk meningkatkan kontribusi mereka dalam memerangi perubahan iklim dari 100 miliar yang dijanjikan setiap tahun menjadi “4 triliun yang menurut Bank Dunia diperlukan untuk menghadapi perubahan iklim.” “Kami tenggelam, dan satu-satunya harapan kami adalah penyelamat yang Anda bawa.”

Palau terletak di Samudra Pasifik dan merupakan bagian dari kepulauan Mikronesia. Foto: Itsuo Inouye / AP

IKEA dan Rockefeller menjanjikan bantuan iklim senilai $10 miliar

IKEA Foundation dan Rockefeller Foundation menjanjikan $10 miliar (8,6 miliar euro) pada hari Senin, hari pertama COP26. Dana tersebut dialokasikan untuk bantuan iklim bagi negara-negara kurang berkembang. untuk menulis Bloomberg.

Miliaran yang dijanjikan bertujuan untuk merancang strategi dan menguji teknologi baru yang akan memungkinkan transisi energi. Untuk tujuan ini, mereka telah mendirikan sebuah yayasan baru, Aliansi Energi Global untuk Manusia dan Planet. Ini akan membantu transisi negara-negara miskin ke energi terbarukan. Investasi akan dilakukan terutama di daerah-daerah yang investor swastanya belum berani menanamkan modalnya.

Teknologi yang telah terbukti pada akhirnya akan membuka dana investasi sebesar $100 miliar dari pemerintah dan individu. Yayasan amal pendiri Amazon Jeff Bezos, Bezos Earth Fund, telah menjanjikan $500 juta.

IKEA Foundation dan Rockefeller Foundation didirikan pada bulan Juni sudah diketahui $1 miliar untuk diinvestasikan dalam proyek energi terbarukan.

Pemandangan udara dari rute penebangan melalui hutan hujan di Provinsi Nyanja, Gabon. Foto oleh Christoph van der Berry/Reuters

READ  Segumpal gula dalam kopi - De Groene Amsterdammer

Para pemimpin dunia berjanji untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030

Seratus negara, termasuk Belanda, mencapai kesepakatan di KTT Iklim Glasgow untuk menghentikan deforestasi dan degradasi lahan pada tahun 2030. Ini adalah janji besar pertama di KTT iklim PBB yang dimulai pada hari Minggu. Negara-negara hutan seperti Brazil, Rusia, Kanada, Indonesia dan Kongo juga mendukung rencana tersebut.

Negara-negara peserta memiliki 85 persen hutan dunia. Ini mencakup area seluas sekitar 34 juta kilometer persegi. Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang akan menjadi tuan rumah konferensi iklim COP26, menggambarkan perjanjian itu sebagai “tonggak sejarah untuk melindungi dan memulihkan hutan Bumi”. Area seluas sekitar 27 lapangan sepak bola kini hilang akibat penggundulan hutan setiap menitnya.

Untuk memenuhi janji tersebut, 10,2 miliar euro dana publik akan dialokasikan hingga 2025. Selain itu, 6,2 miliar euro dana swasta akan diinvestasikan.

Fakta bahwa Brasil juga terlibat berarti kabar baik bagi Amazon, hutan hujan tropis terbesar di Bumi. Di sana, hutan ditebang secara ekstensif untuk pertanian. Kesepakatan yang dicapai sekarang lebih komprehensif daripada kesepakatan sebelumnya yang ditandatangani oleh 40 negara pada tahun 2014.

Kebakaran hutan di wilayah Amazon Brasil pada Agustus 2020. Foto: Carl de Sousa/AFP

Selamat datang di blog ini

Di blog ini ikuti Dewan Pengungsi Norwegia– Pengeditan berita di Glasgow Climate Summit.