BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Tiga generasi mahasiswa EUR: “Dalam keluarga kami, EUR terasa seperti ‘universitas kami’

Direktur Urusan Alumni Charles Hermans menyambut keluarga di gedung elektronik tempat perguruan tinggi saat ini berada. “Saya belum pernah ke gedung ini sebelumnya,” kata cucu Thomas. Dia tiba di Rotterdam dua bulan lalu dan masih mengikuti sebagian besar kuliahnya secara online.

guru tua

Bersama Hermanns, keluarga tersebut mengagumi garis waktu kehidupan Jan Tinbergen yang tergantung di dinding di lantai dasar. Cucu Thomas dan Jason bergiliran mendorong kursi roda kakek mereka. “Saya kenal profesor-profesor ini,” kata Kwik saat melihat foto kehormatan ESE. “Saya masih mendapat kuliah dari mereka. Yang pertama dari kiri adalah Wisselink, yaitu Tinbergen, Lambers dan Van Esveld,” dia menunjukkan foto itu.

Pada tahun 1956, Kwik memulai studinya di Sekolah Tinggi Ekonomi Belanda, yang sekarang menjadi ESE. Saat itu kaum Ekonomis masih berada di pusat kota, di boulevard Peter de Hochweig. Kwik menunjukkan foto dirinya beberapa hari yang lalu. “Di sini saya berdiri di depan Gedung ESE yang lama,” tambahnya bangga. Sekolah Teater Rotterdam sekarang ada di lokasi.

Malaikat Rotterdam

Selama studinya, Quick bertemu Edith Joanna de Widt, yang masih kuliah saat itu. Seorang gadis Rotterdam menaklukkan hatinya dan tidak lama setelah pernikahan mereka. Setelah bekerja di Belanda selama beberapa tahun, keluarganya pindah ke Indonesia. Di sana, Kwik bekerja selama bertahun-tahun sebagai pengusaha dan mendirikan sejumlah perusahaan. Dia juga masuk politik. Pada tahun 1999 ia menjadi Menteri Koordinator Ekonomi, Keuangan dan Industri. Dari 2001 hingga 2004 ia adalah Menteri Perencanaan Nasional.

Mercury bukan satu-satunya alumnus euro di pemerintahan. “Sejak awal Republik Indonesia, selalu ada lulusan EUR di kabinet. Dimulai dengan perdana menteri pertama, Muhammad Hatta. Kami bukan mayoritas, tetapi kami sebagian mengatur arah ekonomi. Anda dengar di koridor: ‘Mafia Berkeley punya pemerintah, tapi mafia Rotterdam punya uang'”, Kwik tertawa. “Mafia Berkeley” adalah politisi Indonesia yang belajar di Berkeley, University of California di AS. “Mafia Rotterdam” kemudian dikenal sebagai “Rotterdam Angels.” Dia berkata dengan bangga, “Benar jika Anda bertanya kepada saya.”

READ  Cakrawala Investasi Baru di Asia - Layanan Informasi Tren

Bagaimana pendidikan Belandanya berperan dalam karirnya? “Waktu saya belajar di EUR membentuk cara berpikir saya,” katanya. “Pengetahuan dan kebijaksanaan yang saya terima dari ESE sangat diperlukan sepanjang karir saya.”

kamu butuh


Keluarga Kwik bersama Charles Hermans di depan gedung Hatta


Sumber gambar:
Michel Moss

Ini bukan pertama kalinya Kwik mengunjungi universitas tersebut. Ketika gedung Hatta dibuka pada 2013, Kwik bertanya dalam kunjungannya ke Hermann apakah keluarga Mohammed Hatta tahu gedung itu dinamai menurut namanya. Kemudian Hermans menghubungi Badan Eksekutif. Ternyata pihak universitas belum bisa menginformasikan kepada pihak keluarga.

Setahun kemudian, profesor ESE Wim Lammerts van Buren menyerahkan gambar berbingkai Gedung Hatta untuk Gedung Hatta atas nama Dewan Eksekutif. “Saya melakukannya dengan baik,” kata Hermans kepada Kwik. Dia menjawab, “Yah, tidak apa-apa, bukan?”

‘Universitas Kami’

Keluarga berjalan dari Gedung E menuju bangsal. “Oh, sekarang aku ingat!” Kakak ipar Yu berteriak di kolam. Ini mengacu pada bangunan Tinbergen, Tell dan Erasmus. “Ketika saya belajar di sini, itu hanya bangunan-bangunan itu. Dan kolam ini adalah tempat parkir tempat saya selalu parkir.” Menantu laki-lakinya Yu juga belajar di EUR. Dia mulai pada tahun 1987 dan saat belajar di Rotterdam School of Management (RSM) dia bertemu Kwik Mu Lan, yang saat itu belajar di ESE. Pasangan itu tinggal di Belanda hingga 2004, ketika mereka pindah ke Indonesia bersama dua putra mereka Jason dan Thomas.

Jason tahu sejak awal bahwa dia akan mengikuti jejak orang tua dan kakeknya: belajar di EUR. Seperti ayahnya, ia memilih RSM. “Di ESE Anda memiliki lebih banyak kursus kuantitatif, sementara saya menemukan kursus kualitatif lebih menarik,” katanya. Dia menyelesaikan studinya di Bisnis Internasional pada bulan Agustus dan saat ini sedang magang di sebuah perusahaan di Amsterdam. “Saya tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Semua opsi masih terbuka.”

Pilihannya tidak jelas bagi Thomas. “Saya tidak yakin apakah saya ingin belajar di Belanda atau Amerika Serikat,” kata mahasiswa tahun pertama IBEB ini. Ayahnya bercanda: “Untungnya, dia datang ke Rotterdam.” Di keluarga kami, EUR benar-benar terasa seperti ‘universitas kami’.

RSC.Sampul

Kwik duduk di dekat jendela sambil makan siang di Paviliun. “Senang bisa berada di sini lagi,” katanya. Karena kesehatannya, bepergian bukan lagi hal yang biasa, namun kali ini ia harus pergi ke Belanda untuk pemeriksaan di Erasmus Medical Center. “Saya memiliki masalah perut dan saya tidak banyak bergerak lagi,” katanya.

Dia memiliki ingatan yang sangat baik tentang waktu belajarnya di Rotterdam. “Saya tidak berbicara sepatah kata pun dalam bahasa Belanda ketika saya tiba, tetapi saya memutuskan untuk bergabung dengan serikat mahasiswa RSC. Asosiasi itu memperkenalkan saya pada budaya Barat. Saya bersenang-senang di sana,” katanya. “Dokter saya mengatakan hati saya juga tidak dalam kondisi yang baik. Saya mengatakan kepadanya, ‘Mungkin karena waktu saya di RSC,'” dia tertawa.