BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Dunia telah sepakat untuk melarang polutan berbahaya ini, dan hal ini berhasil

Untuk pertama kalinya, para peneliti mendeteksi penurunan signifikan tingkat hidroklorofluorokarbon (HCFC) di atmosfer, yaitu gas berbahaya yang menipiskan lapisan ozon dan menghangatkan bumi.

Hampir 30 tahun setelah negara-negara pertama kali sepakat untuk menghentikan penggunaan bahan kimia ini, yang banyak digunakan dalam AC dan pendingin, para ilmuwan mengatakan konsentrasi global mencapai puncaknya pada tahun 2021. Sejak saat itu, potensi senyawa HCFC yang menyebabkan menipisnya ozon di atmosfer telah menurun sekitar tiga kali lipat. Seperempat poin persentase, menurut hasilnya Diterbitkan Selasa Dalam jurnal Nature Climate Change.

Para ilmuwan mengatakan bahwa penurunan ini, meskipun kecil, terjadi lebih cepat dari perkiraan, dan merupakan tonggak penting bagi upaya internasional untuk melestarikan stratosfer bumi, yang menghalangi sinar ultraviolet matahari yang berbahaya.

Ketika umat manusia berjuang mengendalikan polusi gas rumah kaca yang telah mendorong suhu global ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya, para ilmuwan mengatakan kemajuan dalam HCFC merupakan sebuah tanda harapan.

“Ini adalah kisah sukses besar yang menunjukkan bagaimana kebijakan global melindungi planet ini,” kata Veerabhadran Ramanathan, ilmuwan iklim di Universitas California, San Diego dan Universitas Cornell, yang tidak terlibat dalam studi baru ini.

Lebih dari 50 tahun yang lalu, para peneliti menyadari bahwa sebuah lubang terbentuk di lapisan ozon di atas Antartika, yang memungkinkan radiasi penyebab kanker mencapai permukaan bumi. Merekalah pelaku utamanya CFC (CFC), yang dapat menghancurkan ribuan molekul ozon dengan satu atom klorin dan tetap berada di atmosfer selama ratusan tahun.

Penemuan ini mendorong negara-negara menandatangani Protokol Montreal tahun 1987, setuju untuk menghentikan produksi CFC secara bertahap. Berdasarkan ketentuan perjanjian tersebut, negara-negara kaya akan menghentikan produksinya terlebih dahulu dan memberikan bantuan keuangan dan teknis kepada negara-negara berpenghasilan rendah sambil juga menghindari penggunaan bahan kimia yang menimbulkan polusi. Produksi CFC telah dilarang secara global sejak 2010.

READ  SpaceX akan meluncurkan satelit mata-mata AS generasi berikutnya pada 22 Mei

Namun alternatif yang paling umum adalah HCFC, senyawa yang memiliki sepersepuluh potensi perusak ozon dibandingkan CFC, namun masih mampu menyebabkan kerusakan yang signifikan. Hidroklorofluorokarbon (HCFC) yang paling banyak digunakan mempunyai potensi memerangkap panas sekitar 2.000 kali lebih banyak dibandingkan karbon dioksida selama periode 100 tahun. Jadi pada tahun 1992 negara-negara sepakat untuk menghentikan penggunaan bahan kimia ini juga.

“Transisi ini berjalan sangat sukses,” kata Luke Western, peneliti di Universitas Bristol dan penulis utama studi perubahan iklim di Nature.

Perserikatan Bangsa-Bangsa memperkirakan bahwa dunia berhasil mengurangi produksi 98% zat perusak ozon pada tahun 1990. Perlu waktu puluhan tahun agar larangan produksi ini dapat menghasilkan lebih sedikit produk yang terjual dan lebih sedikit HCFC di atmosfer. Namun penelitian Western, yang mengandalkan data dari dua program pemantauan udara global, menunjukkan bahwa titik kritis akhirnya telah tiba.

Kontribusi HCFC terhadap perubahan iklim mencapai puncaknya pada suhu sekitar 0,05 derajat Celcius (hampir sepersepuluh derajat Fahrenheit), dan kelimpahannya di atmosfer diperkirakan akan kembali ke tingkat tahun 1980 pada tahun 2080, kata Western.

“Pencapaian ini merupakan bukti kekuatan kerja sama internasional,” kata Avipsa Mahapatra, Direktur Kampanye Iklim Badan Investigasi Lingkungan Hidup. “Bagi saya, ini menunjukkan bahwa masih banyak yang bisa dilakukan, dan memberi saya harapan dalam bidang iklim.”

Mahapatra mengatakan keberhasilan Protokol Montreal dapat menginspirasi upaya untuk mengurangi polusi akibat pemanasan global – yang mencatat rekor lain tahun lalu. Dia mengatakan bahwa dengan menetapkan tujuan yang jelas dan dapat diterapkan serta mempertimbangkan kebutuhan masing-masing negara, perjanjian tersebut mendorong masyarakat untuk mengambil tindakan sambil menjaga… Satu-satunya perjanjian yang ditandatangani oleh setiap negara di dunia. Dia berjasa membantu dunia menghindari hal tersebut Jutaan kasus kanker kulit Sebanyak a Derajat Celcius penuh (1,8°F) pemanasan.

READ  Misi DAVINCI NASA akan diluncurkan pada 2029 untuk mencapai permukaan Venus

Namun Mahapatra mengatakan pekerjaan tersebut belum selesai. Meskipun HCFC merupakan pengganti CFC yang cacat, kini mereka telah digantikan oleh zat pendingin kelas baru – hidrofluorokarbon (HFC) – yang dianggap sebagai “polutan super” terhadap iklim. Meskipun Protokol Montreal diamandemen pada tahun 2016 untuk menyerukan pengurangan penggunaan HFC, HFC sering digunakan pada AC, lemari es, dan isolasi.

Pada akhirnya, peralihan dari bahan bakar fosil akan jauh lebih rumit dibandingkan dengan mengurangi produksi zat-zat perusak ozon, kata Western. Protokol Montreal berdampak pada industri yang relatif kecil, dan hanya mengharuskan perusahaan untuk mengubah produknya – bukan keseluruhan bisnisnya.

Dengan perubahan iklim, “Anda menghadapi monster yang lebih besar dalam beberapa hal,” kata Western.