BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Edisi pertama De Revolutionibus Copernicus yang langka akan dijual

Edisi pertama De Revolutionibus Copernicus yang langka akan dijual

De revolutionibus orbium coelestium Pada tahun 1543.”/>
Perbesar / Nicolaus Copernicus merevolusi sains dengan publikasinya De revolutionibus orbium coelestium Pada tahun 1543.

Buku Langka Sophia

astronom Polandia Nicholas Copernicus Dia merevolusi sains ketika dia menantang dominasi berusia 1.400 tahun kosmologi Ptolemeus dengan postingan De revolutionibus orbium coelestium (Tentang revolusi bola langit) pada tahun 1543. Manuskripnya menyatakan bahwa Matahari, bukan Bumi, yang berada di pusat tata surya, sehingga mengubah seluruh pandangan kita tentang alam semesta dan tempat kita di dalamnya. Sekarang, salinan pertama yang langka akan dijual seharga $2,5 juta.

Harga tinggi adalah bukti tidak hanya signifikansi sejarah karya tersebut, tetapi juga asal usul yang jelas dan kondisi yang sangat baik dari edisi khusus ini, menurut Christian Westergaard dari Sophia Rare Books, yang menangani penjualan. (Salinannya akan ditampilkan di Pameran Buku Internasional New York bulan depan.) Salinan identik dengan hanya dua perbaikan dan penjilidan kontemporer dijual di lelang seharga $2,2 juta pada tahun 2008. Tetapi sebagian besar edisi pertama dari De Revolutionnibus Barang yang ditawarkan untuk dijual memiliki sumber yang dipertanyakan, tautan palsu, halaman faks, segel yang dilepas, atau perubahan serupa yang mengurangi nilai.

Ilmuwan Copernicus terkenal Owen Gingeric Dia menghabiskan 35 tahun melacak dan memeriksa setiap salinan yang masih ada dari dua edisi pertama De Revolutionibus, Saya akhirnya menemukan 276 eksemplar edisi pertama (dari sekitar 500 cetakan asli) di seluruh dunia, sebagian besar merupakan bagian dari koleksi institusional. Hanya ada beberapa versi dari Sensus Gingerich (mungkin 10 sampai 15) di tangan kolektor pribadi, termasuk ini. “Ini cawan suci saya,” kata Vestergaard kepada Ars. “Jika Anda akan berurusan dengan buku dalam kisaran harga ini, Anda menginginkan sumber yang bagus. Anda tidak ingin buku itu tiba-tiba dilaporkan dicuri dari beberapa toko buku. Anda ingin buku itu masuk hitungan Gingerich. Menurut pendapat saya, salinan ini mempunyai semuanya.”

READ  Mengungkap pengaruh genetik yang aneh dari belut listrik
itu
Perbesar / “Potret Toruń” oleh Nicolaus Copernicus (anonim, sekitar tahun 1580).

Area publik

Copernicus dibesarkan oleh pamannya, seorang kanon di Katedral Frauenburg. Dia pergi ke Italia pada 1496 untuk mengejar gelar dalam hukum kanon dan kedokteran, tetapi setelah menyaksikan gerhana bulan pertama pada Maret 1497, dia menemukan dirinya tertarik pada astronomi. Copernicus akhirnya menjadi kanon di Frauenburg sendiri. Dia membangun sebuah observatorium di kamarnya di menara benteng bertembok kota dan dengan rajin mempelajari langit setiap malam.

Pada tahun 1514, sebuah pamflet anonim mulai beredar di antara beberapa astronom — teman pribadi Copernicus, yang menulisnya. “komentar kecil” (komentar) mengembangkan model alam semesta barunya dengan matahari sebagai pusatnya dan bumi serta planet lain berputar mengelilinginya. Dia dengan tepat menentukan susunan Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Saturnus, dan Yupiter dan menyimpulkan bahwa perubahan posisi bintang disebabkan oleh rotasi Bumi itu sendiri. Akhirnya, dia menunjukkan bahwa gerak retrograde yang tampak dari planet-planet dihasilkan dari pengamatan mereka dari Bumi yang bergerak.