BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Emisi karbon dioksida fosil tercatat tahun ini meskipun ada niat baik

Emisi karbon dioksida fosil tercatat tahun ini meskipun ada niat baik

Itulah kesimpulan dari Proyek Karbon Global, sebuah jaringan dari lusinan ilmuwan yang setiap tahun memetakan emisi karbon dioksida di seluruh dunia dari penggunaan bahan bakar fosil dan penggundulan hutan.

Atas dasar ini, kami menuju peningkatan lain dalam emisi gas rumah kaca. Kontribusi terpenting adalah karbon dioksida (CO2) yang dikeluarkan dari penggunaan bahan bakar fosil seperti batu bara, gas alam, dan minyak.

Emisi karbon dioksida fosil global diperkirakan akan mencapai Standar 36,6 miliar ton. Itu 1 persen lebih banyak dari tahun 2021, dan juga lebih banyak dari tahun 2019, tahun sebelum pandemi virus corona.

“Semua gagal”

Hasilnya diumumkan pada KTT Iklim PBB di resor Mesir Sharm el-Sheikh. Para pemimpin dunia saat ini bertemu di sana untuk membuat kesepakatan untuk mencegah pemanasan global.

“Mereka tidak akan terkejut dengan hasil ini,” kata pakar iklim Bart Verheijn dari RTL News. “Karena laporan demi laporan menunjukkan bahwa tidak semuanya berjalan lancar dengan pengurangan emisi. Baik dengan niat kebijakan dan kebijakan yang ada: semuanya gagal.”

Pada KTT iklim bersejarah di Paris pada tahun 2015, disepakati untuk membatasi pemanasan global hingga kurang dari dua derajat Celcius, dibandingkan dengan tingkat pra-industri. Ambisinya adalah untuk mempertahankan pandangan yang jelas dari 1,5°C.

Hasil Proyek Karbon Global menunjukkan bahwa batas ini semakin dekat. Saat ini, suhu dunia telah meningkat rata-rata 1,2 derajat Celcius, dan para ilmuwan memperingatkan bahwa peningkatan lebih lanjut akan menyebabkan lebih banyak gelombang panas, kelangkaan makanan dan air minum, runtuhnya ekosistem, dan kenaikan permukaan laut.

Verheggen: “Kontras antara kata-kata manis dan kenyataan liar masih bagus: emisi CO2 masih meningkat. Ini menggarisbawahi kebutuhan mendesak untuk mengurangi emisi CO2 menjadi nol bersih pada tahun 2050. Mencapai target mulai menjadi sangat sulit.”

READ  Yelin dari Departemen Keuangan AS dan Liu dari China bertemu di Zurich untuk pembicaraan tatap muka awal

peluncur besar

Relatif sedikit negara yang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi karbon dioksida. Melihat angka untuk tahun 2021, kami menemukan bahwa mereka adalah China (31%), Amerika Serikat (14%), Uni Eropa (8%) dan India (7%). Gabungan keempat wilayah ini menyumbang 59 persen dari emisi karbon dioksida global tahun lalu, sementara bagian dunia lainnya menyumbang 41 persen, termasuk bahan bakar jet dan laut (bersama-sama 2,8 persen dari total).

Angka-angka ini hanya untuk tahun 2021. Perubahan iklim saat ini adalah hasil dari semua emisi Selama beberapa dekade terakhir. Jika Anda memasukkan total emisi dari manufaktur, Amerika Serikat adalah yang paling mengeluarkan emisi (24 persen), diikuti oleh Uni Eropa (17 persen) dan China (14 persen).

Dampak pada Perang Ukraina

Untuk tahun 2022, kinerja negara-negara tersebut berbeda. Misalnya, emisi di China diperkirakan turun 0,9% dibandingkan tahun lalu. Ini akan menjadi penurunan pertama sejak 2016, karena peningkatan pesat dalam penggunaan energi matahari dan angin, sementara pada saat yang sama penurunan bahan bakar fosil karena penguncian ketat yang diberlakukan oleh China.

Total emisi di Uni Eropa juga diperkirakan turun 0,8% tahun ini. Ada alasan yang jelas untuk ini: negara-negara Uni Eropa membakar lebih sedikit gas alam sekarang karena pasokan dari Rusia telah dilumpuhkan oleh perang di Ukraina. Di sisi lain, terjadi peningkatan penggunaan batu bara (+6,7%) dan minyak (+0,9%).

Namun di Amerika Serikat dan India, emisi masing-masing akan naik 1,5 dan 6 persen. Akibatnya, India yang berkembang secara ekonomi melampaui Uni Eropa sebagai penghasil emisi terbesar ketiga.

Perlu dicatat bahwa India memiliki lebih banyak orang (sekitar 1,4 miliar) daripada Uni Eropa (lebih dari 450 juta), sehingga emisi per kapita India masih jauh lebih rendah daripada di Uni Eropa. Di seluruh dunia, emisi bahan bakar fosil juga meningkat sekitar 1,7%, sebagian karena lebih banyak negara menggunakan batu bara karena harga gas yang lebih tinggi.

READ  Mata uang fiat digital itu penting

Poin bersinar, sorotan, sorotan

Angka-angka baru juga menunjukkan beberapa perbaikan. Misalnya, emisi karbon dioksida tahunan akibat perubahan penggunaan lahan (seperti penggundulan hutan, pertumbuhan perkotaan dan perluasan pertanian) tampaknya telah sedikit menurun selama 20 tahun terakhir menjadi 3,9 miliar ton, meskipun para peneliti menunjukkan margin “besar” dari Ketidakpastian dalam hal ini. model mereka.

Mereka melihat hutan pulih atau bahkan berkembang di banyak daerah. Semua pohon baru ini menyerap karbon dioksida dari atmosfer, yang sangat penting karena petani di Brasil, Indonesia, dan Kongo khususnya masih banyak menebang hutan hujan dan membakar lahan gambut mereka.

Verheggen juga melihat titik terang. “Dalam beberapa tahun terakhir, peningkatan emisi telah stabil – bahkan jika Anda mengabaikan penurunan sementara akibat korona. IEA mengharapkan puncak emisi CO2 akan tercapai di tahun-tahun mendatang. Tetapi sampai saat itu akan lama sebelum Konsentrasi CO2 mulai Karbon – dan dengan itu suhu di Bumi – menurun. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan sebelum kita sampai di sana.”