BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Empat anggota keluarga tewas dalam kecelakaan tragis saat membuat anggur di ruang bawah tanah | Luar negeri

Keluarga itu berkumpul Sabtu lalu untuk membawa anggur buatan mereka ke dalam tong sehingga mereka bisa meminumnya sepanjang tahun. Tapi hal yang seharusnya mengarah pada kesenangan berakhir dengan drama. Karena orang-orang menghirup gas beracun dari laras, semuanya menjadi salah.

Salah satu pria memasuki ruang bawah tanah untuk mengaduk anggur. Dia jatuh ke dalam tangki, setelah itu kerabatnya mencoba mengeluarkannya. Ketika orang-orang lain memasuki bunker, mereka langsung jatuh ke tanah. Mereka semua mati secara berurutan. Para pria tidak dapat mencicipi anggur buatan sendiri.

Para korban adalah Valerio Scuvano (50), saudaranya Giacomo (70), saudara iparnya Santino Carneval (70), dan putra Carneval: Massimo (40).

Pernafasan

Menantu perempuan berusia 36 tahun selamat dari kecelakaan itu. Dia pingsan di pintu masuk ruang bawah tanah, menurut laporan polisi. Seorang tetangga menghidupkan kembali wanita itu dan membawanya ke rumah sakit setempat.

Laporan polisi menunjukkan bahwa ayah, anak, dan saudara laki-lakinya meninggal karena ventilasi yang tidak memadai. Jaksa Pierpaolo Bruni mengatakan ruangan itu tidak cukup berventilasi untuk sejumlah besar karbon dioksida yang dilepaskan selama proses fermentasi. Masih belum jelas siapa yang kehilangan kesadaran lebih dulu.

Toksisitas

Selama proses fermentasi anggur, asap beracun dilepaskan, yang kemudian tenggelam ke dasar. Pada keracunan konsentrasi tinggi terjadi. Jika Anda menghirup gas ini, Anda bisa pingsan dalam satu menit.

READ  Paus menetapkan aturan baru untuk memerangi korupsi dan pencucian uang di Vatikan