BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Empat gaun dalam satu bahan: Maxima tidak pernah puas dengan rambut Nathan yang edgy

Ia sudah mengenakan rok, jaket, dan jumpsuit, namun Maxima juga tampak rela mengenakan topi berbahan kain natan berwarna cokelat dan hitam. Gaun baru itu muncul hari ini saat kunjungan bisnis di Amsterdam.

Saya berharap untuk membawa kunjungan bisnis pertama saya. Sang Ratu mengunjungi toko bahan makanan sosial De Ark di Amsterdam. De Sociale Kruidenier, sebuah inisiatif dari Diakonie Amsterdam Protestan, adalah supermarket dan tempat pertemuan bagi warga Amsterdam dengan anggaran terbatas.

Pelanggan Amsterdam Food Bank dapat membeli produk non-makanan dan umur panjang dengan harga murah dari Social Grocery Store. Selain bank makanan. Kebebasan memilih sangat mendasar untuk ini: pelanggan sendiri yang memilih produk yang mereka butuhkan. Selain itu, Social Grocery Store adalah tempat pertemuan di mana orang dapat minum kopi, mendengarkan telinga, atau mendapatkan nasihat keuangan.

(c) APD/pembuat sepatu

Sangat menyenangkan ratu datang mengunjungi organisasi sosial ini! Setelah istirahat sejenak, mobil pengadilan melewati Museum Tropin untuk pelajaran sejarah. Museum Amsterdam saat ini sedang menampilkan pameran tentang sejarah kolonialisme Belanda di Karibia bagian kerajaan, Indonesia dan Suriname. Ada sepuluh topik yang memberikan wawasan tentang bagaimana kolonialisme membantu membentuk dunia saat ini dan bagaimana orang mempertahankan ketertiban.

Tropenmuseum ingin menciptakan kesadaran dan menginformasikan pengunjung tentang dampak kolonialisme pada struktur dan hubungan masyarakat kita saat ini, termasuk citra dan penggunaan bahasa. Itu dibuat berdasarkan benda, cerita, film, foto, dan benda seni. Pameran ini menunjukkan bagaimana orang bertahan kolonialisme dengan kreativitas, ketahanan dan perlawanan. Tema pameran meliputi tenaga kerja, eksploitasi, bahan baku dan produk dari koloni, musik, ketahanan, rasisme, bahasa, dan “perasaan di rumah”. Peringatan nama digital, berdasarkan nama depan, memberikan wawasan tentang hubungan timbal balik antara orang yang diperbudak dan latar belakang mereka. Beberapa seniman telah membuat karya khusus untuk pameran.

READ  Indonesia memprioritaskan penduduk yang bekerja dalam hal vaksinasi

mode
Dalam hal fashion, sang Ratu telah memilih perpaduan antara yang lama dan yang baru. Kita sudah tahu jaket dan rok midi warna gelap pied-de-poule, capelin (jubah pendek) baru.

(c) APD/pembuat sepatu

Sang Ratu sebelumnya mengenakan kostum tersebut tanpa jubah, dan kain tersebut juga digunakan untuk jumpsuit. Kuartet!

c.alat pelindung diri

Tas tangan adalah desain vintage oleh Susan Gill:

Sepatu tersebut berasal dari koleksi sebelumnya oleh Gianvito Rossi:

Gelang Seaman Schepps:

Sabuk ba & sh:

Anting emas juga terlihat menarik. Lebih lanjut tentang itu nanti!