BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Penelitian: Kekerasan Belanda di Indonesia sangat ekstrim dan sistemik, pemerintah menginginkan permintaan maaf

Orang dalam mengatakan kekerasan itu bersifat struktural, berlebihan dan akibat langsung dari keputusan pejabat politik, administrasi dan militer. Pada akhir tahun 1940-an, “pemikiran kolonial lama” berlaku di kalangan pejabat. Ribuan tentara Belanda dikirim ke Indonesia dengan sumber daya yang tidak memadai dan persiapan yang salah.

mendorong kekerasan

Investigasi menunjukkan bahwa para pejabat di Den Haag telah menerima sinyal yang cukup tentang penggunaan kekuatan yang berlebihan di Indonesia. Dalam beberapa kasus, kekerasan ekstrem didorong. Para peneliti menyimpulkan bahwa pelaporan penyalahgunaan diabaikan.

Dalam apa yang disebut Excess Memorandum tahun 1969, pemerintah saat itu menyatakan bahwa tidak ada pertanyaan tentang “kekejaman sistematis”. Angkatan bersenjata Belanda hanya melakukan “beberapa ekses”. Ini berbeda sekarang. Kali ini, para peneliti menyimpulkan bahwa kekerasan itu bersifat struktural dan ekstrem dan angkatan bersenjata Belanda sebagai institusi bertanggung jawab atas hal itu.

Banyak publikasi dan penelitian ilmiah telah menunjukkan bahwa kesimpulan tentang “ekses” itu salah. Penelitian yang akan dipresentasikan besok dilakukan oleh Royal Institute of Language, Land and Ethnology (KITLV), Institut Sejarah Militer Belanda (NIMH) dan NIOD, Institut Studi Perang, Holocaust, dan Genosida Belanda.

Penelitian ini tentang kekuatan militer yang digunakan antara tahun 1945 dan 1950 di bekas jajahan Belanda. Diperkirakan 5.000 tentara Belanda dan 100.000 orang Indonesia tewas dalam perang kemerdekaan.

Saya minta maaf lagi

“Kabinet telah meminta maaf kepada Indonesia,” kata koresponden politik Fons Lambie. Dan bulan Maret lalu, dalam kunjungan resminya ke Indonesia, raja mengatakan sebagai berikut: “Setelah pernyataan pemerintah saya sebelumnya, sekarang saya ingin mengungkapkan penyesalan dan permintaan maaf saya atas penyimpangan kekerasan di pihak Belanda pada tahun-tahun itu.” Permintaan maaf raja datang secara tak terduga.

READ  Ketika ayahmu berkata "Aku akan mengakhiri hidupku" apa yang kamu lakukan?

“Kabinet sekarang memikirkan alasan baru. Juga terhadap para veteran, terhadap komunitas India di Belanda. Meskipun tujuh puluh tahun yang lalu pemerintah juga dapat mengungkapkan beberapa ekspresi penyesalan di sana.”