BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Erdogan melancarkan serangan terhadap kaum gay, dan ketakutan semakin meningkat di komunitas gay Turki

Erdogan melancarkan serangan terhadap kaum gay, dan ketakutan semakin meningkat di komunitas gay Turki

  • Mitra Nizar

    Koresponden Turki

  • Mitra Nizar

    Koresponden Turki

Minggu 28 Mei. Presiden Turki Erdogan berdiri di atas bus kepresidenannya di distrik Uskudar, Istanbul. Baru saja diumumkan bahwa dia memenangkan pemilu lagi. Dia menyampaikan pidato kemenangan pertamanya di hadapan penonton yang bersorak-sorai. Dan tidak butuh waktu lama sebelum istilah “LGBTI” digunakan.

“Apakah pihak oposisi pro-gay?” Diminta.
“Ya!” Kerumunan berteriak.
“Mari kita menyusupkan komunitas LGBT ke dalam AKP?”
“TIDAK!” Kerumunan berteriak.
“Bagi kami, keluarga adalah sesuatu yang sakral!”

Sudah sejak lama Erdogan diketahui tidak peduli dengan komunitas LGBT. Dia sebelumnya menggambarkan mereka sebagai “sesat” dan “musuh negara.” Namun kali ini Erdogan menjadikan hal ini sebagai isu utama pemilu. Selama kampanyenya, ia berulang kali menggambarkan oposisi sebagai “pendukung LGBT” dan kaum gay sendiri sebagai “racun yang disuntikkan ke dalam keluarga.” Dia juga mengatakan pada rapat umum pemilu: “Kami menentang kaum gay, karena keluarga yang kuat membuat bangsa menjadi kuat.”

Hak-hak kaum gay telah mendapat tekanan di Türkiye selama bertahun-tahun. Sejak 2015, Istanbul Pride Parade secara resmi dilarang karena “keamanan publik”. Siapa pun yang turun ke jalan akan menghadapi kekerasan polisi. Tahun ini juga, demonstrasi Pride ditindas dengan kejam, dan lebih dari seratus aktivis ditangkap.

Dengan kembalinya Erdogan menjabat sebagai presiden, komunitas queer menjadi lebih cemas dari sebelumnya. “Sulit untuk melihat hasil pemilu karena ini adalah harapan terakhir bagi orang-orang yang masih memperjuangkan kebebasan dan hak asasi manusia,” kata aktivis queer Nazli, yang mengidentifikasi dirinya sebagai non-biner. “Banyak kebencian yang dilancarkan terhadap kami. Hal ini membuat kami semakin sulit menjadi diri sendiri.”

READ  Sebuah batu terkenal berbentuk belalai gajah telah runtuh di Taiwan

Meningkatnya kebencian

Organisasi-organisasi queer khawatir pernyataan Erdogan akan memicu lebih banyak kebencian dan kekerasan terhadap kaum gay. Laporan kekerasan fisik terhadap kelompok LGBT meningkat setiap tahunnya di Türkiye. Musim panas lalu, misalnya, massa yang marah mencoba memasuki galeri seni di Istanbul. Mereka menuduh artis tersebut mempromosikan homoseksualitas dan datang untuk meminta ganti rugi. Polisi mampu mencegah mereka masuk.

Selain itu, masyarakat khawatir hal ini akan membuka pintu bagi undang-undang anti-LGBT yang represif. Kekhawatiran ini muncul dari koalisi baru Erdogan dengan dua partai kecil Islam garis keras: Hoda Bar dan Yeniden Refah. Mereka menyerukan, antara lain, pemisahan pendidikan bagi anak laki-laki dan perempuan dan mengizinkan pernikahan anak. Jika terserah mereka, undang-undang yang menangani kekerasan terhadap perempuan juga akan dihapuskan, dan mereka menginginkan pelarangan terhadap organisasi gay.

Partai Keadilan dan Pembangunan, yang dipimpin oleh Erdogan, kini sedang mengupayakan amandemen konstitusi yang menetapkan bahwa pernikahan secara eksklusif merupakan persatuan antara seorang pria dan seorang wanita. Keputusan tersebut hanya perlu diajukan ke Parlemen, yang koalisinya memiliki mayoritas. Masih belum diketahui kapan hal ini akan terjadi.

Reporter Mitra Nasar berbicara kepada kelompok LGBT Turki yang menyatakan keprihatinannya mengenai perkembangan ini:

“Kami harus memperjuangkan hak-hak kami lebih dari sebelumnya.”

Pandangan Erdogan didengar oleh kelompok konservatif dan nasionalis. Mereka baru-baru ini mengorganisir demonstrasi anti-LGBT di seluruh Turki, dengan nama “Pertemuan Keluarga Besar.” Pada bulan September, misalnya, beberapa ribu orang berkumpul di sebuah taman di Istanbul.

“Pada platform video seperti Netflix dan Disney+, hampir tidak ada serial tanpa karakter gay,” kata Meltem Ayvali, dari organisasi tersebut. “Kami bahkan sekarang melihatnya di buku anak-anak.” “Propaganda ini mendorong anak-anak kami untuk mengubah jenis kelamin mereka. Kami menyerukan kepada pemerintah untuk melarang propaganda LGBT dan organisasi LGBT.”

Jangan lari ke Eropa

Aktivis Nazli melihat konsekuensi dari meningkatnya tekanan terhadap komunitas gay. “Banyak orang mencoba bermigrasi ke Eropa. Harapannya sudah tidak ada lagi.”

Nazli sendiri menilai penting untuk bertahan saat ini. “Jika tidak ada lagi protes, jika tidak ada lagi kaum gay di jalanan, maka kita sudah menyerah. Kita tidak bisa menyerah.”