BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“Tanda-tanda keretakan serius antara Zelensky dan Panglima Angkatan Bersenjata”

“Tanda-tanda keretakan serius antara Zelensky dan Panglima Angkatan Bersenjata”

Menteri Pertahanan Rustam Umarov menggambarkan rumor tentang perselisihan antara pemerintah di Kiev dan pimpinan militer sebagai “fiksi murni”. Pekerjaan Rusia, kata badan intelijen Ukraina. Menurut intelijen rahasia, Kremlin dengan sengaja membuat perpecahan antara Zelensky dan Zalozny dan bahwa plot ini adalah bagian dari Maidan 3, sebuah rencana besar untuk mengacaukan Ukraina.

Baca juga | Zelensky lawan kepemimpinan Angkatan Darat yang memberontak: ‘Dukungan tanpa syarat menunjukkan keretakan’

Menteri Pertahanan Ukraina menggambarkan masalah ini sebagai “fantasi belaka,” dan kepala intelijen berbicara tentang konspirasi Rusia. Namun, semakin banyak tanda-tanda bahwa keretakan serius telah terjadi antara Presiden Zelensky dan komandan utamanya, Zalozny. Sementara itu, perlawanan politik terhadap pemerintah saat ini semakin meningkat dan partai-partai oposisi mendesak diadakannya pemilu. Meskipun darurat militer. Kantor Pers Kepresidenan Ukraina melalui AP) (Kantor Berita Afghanistan/Associated Press)

Kelembaman

Konspirasi atau tidak, inilah kenyataannya Sang Ekonom Pada tanggal 1 November, ia menerbitkan kolom dan wawancara dengan Panglima Tertinggi Valery Zalozny di mana ia menyatakan bahwa dalam perang Rusia-Ukraina, kedua belah pihak telah mencapai “tingkat teknologi yang membuat kita menemui jalan buntu.” Zalozny juga menulis bahwa populasi Rusia tiga kali lebih besar dari populasi Ukraina, bahwa perekonomian negara tersebut sepuluh kali lebih besar dari ekonomi Ukraina, dan bahwa Rusia akan memenangkan perang yang panjang. Zalozny juga mengatakan militer Ukraina gagal mencapai hasil yang direncanakan, seperti merebut Krimea.

“Rusia akan memenangkan perang yang panjang,” kata Zalozny.

Saat yang buruk

Komentar Zalozny muncul pada saat yang tidak menguntungkan: dukungan di antara sekutu Kiev untuk pendanaan perang lebih lanjut atau pasokan peralatan terkikis secara tajam. Ini juga merupakan sebuah tamparan keras bagi Zelensky: bahwa komandan tertingginya membuat pernyataan-pernyataan penting tanpa mengetahui atasannya terlebih dahulu. Kyiv Post mengutip sumber anonim yang mengatakan bahwa Zelensky mengatakan kepada Zalozny bahwa dia seharusnya mendiskusikan artikel tersebut dengannya dan bahwa pemimpin tertinggi kemudian meminta maaf.

Baca juga | ‘Bintang rock’ Zelensky mencoba mendapatkan dukungan AS

Respon masyarakat pemerintah tidak butuh waktu lama. Wakil Presiden Ihor Zovka mengatakan di televisi nasional bahwa klaim Zalozhny tentang kebuntuan “memfasilitasi pekerjaan agresor” dan menciptakan “kepanikan” di antara sekutu Ukraina. Selama konferensi pers dengan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen pada tanggal 4 November, Zelensky menanggapi dugaan konfrontasi tersebut.

READ  Orang Spanyol ke tempat pemungutan suara Ini bisa terjadi setelah hari ini

“Ini bukan jalan buntu,” kata Zelensky. Rusia menguasai wilayah udara. Kami melindungi tentara kami. Tak seorang pun ingin membuangnya seperti halnya Rusia yang membuang rakyatnya, seperti daging. Kita harus menunggu F-16, sampai anak-anaknya dilatih, dan kemudian mereka kembali. “Ketika ada pertahanan udara di garis depan, tentara akan bergerak maju,” kata Zelensky.

Baca juga | Ukraina masih punya satu peluang untuk mempertahankan Donbass

Militer dalam politik

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar tabloid Inggris matahari Tanpa menyebut manusia atau kuda, Zelensky menyatakan bahwa beberapa tentara mencoba mengambil kebijakan yang tidak menguntungkan upaya perang. Dia menambahkan: “Jika Anda berperang dengan berpikir bahwa Anda akan terjun ke dunia politik atau pemilu besok, maka Anda bertindak berdasarkan kata-kata Anda dan di garis depan sebagai politisi dan bukan sebagai tentara, dan saya pikir ini adalah kesalahan besar.” kata Zelensky. “Jika seorang tentara memutuskan untuk berpolitik, itu adalah haknya. Dia harus berpolitik, dan karena itu dia tidak boleh ikut serta dalam perang.”

Surat keluar sudah siap

Kehebohan ini diperparah oleh postingan Facebook pada tanggal 7 November oleh Volodymyr Aryev, anggota parlemen dari Partai Solidaritas Eropa, sebuah partai oposisi yang dipimpin oleh mantan Presiden Poroshenko. Arif menuliskan, surat pemecatan Zalozny sudah siap ditandatangani, namun ia mencabut pernyataan tersebut beberapa hari kemudian karena kurang bukti. Aryev tidak sendirian, Wakil Ketua Komite Parlemen untuk Keamanan Nasional, Pertahanan dan Intelijen Mariana Pezohla secara terbuka menyerukan pemecatan Zalozny karena dia tidak memiliki visi yang jelas tentang arah perang di masa depan. Menariknya, Pezuhla merupakan anggota partai Zelenskyy.

Baca juga | Tentara Ukraina sedang mengalami kesulitan: kekurangan tenaga, semangat kerja yang rendah, dan pemimpin yang buruk

Sementara itu, pihak oposisi mengeksploitasi perselisihan tersebut dan menggunakan permusuhan untuk semakin melemahkan posisi Zelensky. Situs web Channel 5, milik mantan Presiden Poroshenko, menerbitkan wawancara dengan Mayor Jenderal Angkatan Bersenjata Dmytro Marchenko pada 13 November, di mana dia mengatakan dia ingin melihat Zalozny sebagai calon presiden. Namun sumber-sumber dari pimpinan sipil dan militer membantah hal ini Pos Kiev Zalozny tidak memiliki ambisi politik, dan Kepala Staf Zelensky Andriy Yermak telah berulang kali menyatakan bahwa presiden dan panglima tertingginya tidak memiliki konflik dan “bekerja sama untuk mencapai kemenangan.”

READ  Perencana kudeta Niger menginginkan masa transisi tiga tahun dan 'dialog nasional'

BNR Perestroika | Dengarkan siaran selengkapnya

Bersihkan di antara tentara

Namun, di balik semua persatuan dan kasih sayang ini, seolah-olah ada api yang berkobar, terbukti dengan pengunduran diri tak terduga Viktor Korenko, komandan pasukan operasi khusus Angkatan Bersenjata Ukraina pada awal bulan ini. Menurut Khorenko, yang menyatakan bahwa dia mengetahui pemecatannya “dari media”, atasannya Zalozhny juga terkejut dengan kepergiannya. Tim Zelensky mengatakan kepada Kyiv Post bahwa presiden tidak berkewajiban untuk melaporkan dan menjelaskan keputusannya, namun pertanyaan telah diajukan mengenai kinerja Khorenko. Sejauh ini, Zalozny belum berkomentar terkait pemecatan anak buahnya tersebut.

Beberapa hari setelah pemecatan Khorenko, surat kabar Ukraina Pravda melaporkan bahwa Kementerian Pertahanan sedang bersiap untuk memberhentikan dua komandan lagi: Oleksandr Tarnavsky dari Kelompok Operasional dan Strategis pasukan “Tavria” dan Serhiy Neev dari Angkatan Bersenjata Bersatu. Kemudian Menteri Pertahanan Omerov mengumumkan bahwa tidak ada PHK yang direncanakan, tetapi semuanya dilakukan untuk “meningkatkan efisiensi”. Dan jika ada redundansi, hal ini akan diumumkan “terus terang”.

Hewan politik

Menurut analis Konstantin Skorkin dari pusat penelitian Dana Abadi Carnegie untuk Perdamaian Internasional Jenderal Zalozny menunjukkan aspirasi politiknya sejak awal. Misalnya, tak lama setelah menjabat sebagai pemimpin pada Juli 2021, ia menjalin kontak dengan kalangan paramiliter dan nasionalis yang tidak mendukung Zelensky, dan pada Desember 2021 ia menunjuk mantan pemimpin organisasi ultra-nasionalis Right Sector sebagai penasihatnya.

Baca juga | Dukungan terhadap Ukraina terancam semakin terkikis

Meskipun invasi Rusia pada awalnya meningkatkan popularitas Zelensky dan Zalozny dan keduanya berdiri bersama melawan musuh, konflik pertama mereka terjadi secara terbuka pada bulan Juli 2022. Staf Umum kemudian melarang warga Ukraina yang memenuhi syarat untuk dinas militer untuk mengubah tempat tinggal mereka tanpa izin. dari otoritas militer. Hal ini untuk mencegah penghindaran wajib militer. Zelensky menggambarkan tindakan tersebut sebagai “perbudakan” dan memerintahkan militer untuk tidak mengambil tindakan tersebut tanpa izin tertulis darinya.

READ  Penangkapan kedua dalam kasus "Robin Hood Tree" yang dipublikasikan

Kini, hampir satu setengah tahun kemudian, perpecahan antara otoritas militer dan sipil tampak jelas, diperkuat oleh korupsi, masa depan yang tidak pasti, dan kelelahan akibat perang. Yang terakhir ini semakin bertentangan dengan pendirian Zelensky yang tidak dapat didamaikan terhadap negosiasi dan kompromi.

opini umum

Menurut Skurkin, Zelensky dalam hal ini didukung oleh opini publik yang menentang konsesi teritorial kepada Rusia dan menentang pemilihan umum di masa perang (yang kemungkinan besar akan dimenangkan oleh Zelensky karena mayoritas penduduk Ukraina tidak ingin elit lama kembali). Sesuai keinginan Poroshenko.) Partai-partai oposisi tidak punya banyak hal untuk ditunjukkan saat ini, dan satu-satunya harapan mereka adalah seseorang seperti Zalozny.

“Hanya Zalozny yang punya peluang mengalahkan Zelenskyy.”

Dalam pemilu hipotetis, hanya kandidat militer yang mampu mengalahkan Zelensky. Berdasarkan jajak pendapat baru-baru ini, Zalozny sudah menjadi tokoh masyarakat paling populer kedua di negara tersebut, dan satu-satunya orang yang memiliki peluang mengalahkan Zelensky dalam pemilihan presiden hipotetis jika ia memutuskan untuk mencalonkan diri. Sementara itu, Zelensky memperingatkan tentara untuk menjauhi politik dan fokus pada perang. “Beberapa kekuatan mendorong tentara ke dalam politik,” katanya kepada The Sun. Zelensky menegaskan kembali bahwa ia menganggap “tidak bertanggung jawab” mengadakan pemilu selama perang.

Skorkin percaya bahwa intervensi militer yang tak terhindarkan dalam politik, yang menurutnya meningkat setiap bulannya, meningkatkan risiko destabilisasi internal di Ukraina.

Ikuti blog langsung kami di sini untuk semua perkembangan seputar perang Ukraina.