BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

ESA batalkan E3 edisi 2023 dan akan ‘evaluasi’ masa depan acara game – Game – Berita

Pertunjukan game E3 tahun ini telah dibatalkan, bahkan tidak dalam format digital. Baru-baru ini, banyak penerbit game telah mengumumkan bahwa mereka tidak akan hadir di pameran tersebut, jadi kemungkinan hanya ada sedikit perusahaan besar. Organisasi tersebut mengatakan sekarang sedang menilai masa depan pameran tersebut.

Buat regulator ESA dan ReedPop di situs web E3 Diumumkan bahwa pameran yang dijadwalkan berlangsung dari 13 hingga 16 Juni tidak akan berlangsung. Saat mengumumkan acara edisi 2023, ada “minat” dari peserta pameran, industri, media, dan “tentunya penonton”. Namun pada akhirnya ada “tantangan yang terbukti terlalu besar untuk diatasi,” kata presiden dan CEO ESA Stanley Pierre-Louis v.GameIndustry.biz.

Pierre-Louis mengatakan bahwa banyak perusahaan telah mengindikasikan bahwa jadwal pengembangan game tersebut telah “disesuaikan” sejak dimulainya pandemi Covid. Selain itu, masa ekonomi saat ini akan menyebabkan perusahaan game “memikirkan kembali bagaimana mereka berinvestasi dalam acara pemasaran besar”. Sebagai alasan ketiga, Pierre-Louis menjelaskan bahwa perusahaan mulai bereksperimen untuk “menemukan keseimbangan yang tepat antara acara fisik dan digital”.

Meski Pierre-Louis tidak mengatakannya dengan lantang, tampaknya pada akhirnya hanya akan ada sedikit peserta di E3. Microsoft, Nintendo, dan Sony telah mengindikasikan pada bulan Januari bahwa mereka tidak akan hadir di acara tersebut, dan awal minggu ini juga terungkap bahwa Ubisoft tidak akan hadir di acara tersebut. Sega dan Tencent kemudian mengindikasikan bahwa mereka juga tidak akan pergi.

ESA ingin menggelar edisi 2023 dengan ReedPop, lebih dikenal sebagai PAX, Perayaan Star Wars dan New York Comic Con, antara lain. Ini akan menjadi pertama kalinya sejak 2019 E3 kembali digelar secara fisik. Pierre-Louis mengatakan ESA masih percaya pada platform “komersialisasi dan pengelompokan industri”, tetapi organisasi perlu “mengusahakan keseimbangan yang tepat antara kebutuhan industri saat ini dan yang sedang berlangsung.” CEO ESA menolak untuk mengkonfirmasi apakah E3 akan kembali tahun depan.

READ  Penerbit dan pengembang game Focus Entertainment mengubah namanya menjadi PulluP - Gaming - News