BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Essid: “Ancaman terang-terangan tidak menunjukkan komitmen terhadap supremasi hukum”

Essid: “Ancaman terang-terangan tidak menunjukkan komitmen terhadap supremasi hukum”

Hugo Essid, pengacara kerabat sekitar pembunuhan 8 Desember di Suriname, prihatin dengan beberapa pernyataan yang dibuat pekan lalu oleh beberapa pendukung Dessie Bouterse.

Secara khusus, mantan Direktur Kabinet Eugene van der San mengatakan bahwa telah terjadi perselisihan hukum antara terpidana dan Jaksa Penuntut Umum (OM) Suriname, sehingga Pengadilan harus mengklarifikasi hal ini terlebih dahulu sebelum Jaksa Penuntut Umum dapat melaksanakannya. kalimat ini. Ia menunjukkan kemungkinan terjadinya kerusuhan di Suriname jika Jaksa Penuntut Umum memenjarakan mereka yang dihukum setelah tanggal 8 Januari.

Ia menambahkan: “Ditambah pernyataan ini adalah jika penangkapan terjadi, akan terjadi perang di Suriname. Saya harus mengatakan bahwa dengan ancaman terang-terangan ini, suara-suara ini tidak menunjukkan komitmen terhadap supremasi hukum.”

Ia mengabaikan pernyataan Van der Saan dan anggota NDP Marcel Ostburg bahwa mungkin ada kesalahan dalam putusan atau undang-undang amnesti yang dinyatakan tidak mengikat oleh Mahkamah Konstitusi pada tahun 2022, masih berlaku bagi para terpidana.

Pengacara tersebut mengatakan, ia yakin Partai Nasional menghimbau masyarakat dan pendukung partai dalam segala pernyataan resminya untuk tetap tenang dan tidak mengganggu ketertiban dan perdamaian. Ia berharap hal ini terus berlanjut meski hukuman sudah diterapkan.

Senin 8 Januari merupakan hari terakhir Bouterse dan terpidana lainnya masih mempunyai kesempatan mengajukan grasi. Jika tidak, sanksi tersebut bisa diterapkan mulai 9 Januari. Al-Sadiq berharap Jaksa Penuntut Umum dapat menginformasikan hal ini kepada masyarakat.

READ  Negara-negara G7 mendukung rencana pagu harga minyak Rusia | Saat ini