BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Federasi Perdagangan Bebas RCEP Membuat Asia Lebih Kuat

Berita

Hingga pekan lalu, kawasan Asia Pasifik telah menjadi blok perdagangan terbesar di dunia. Fidelity International mengatakan bahwa perdagangan bebas antara negara-negara seperti China, Australia dan Korea Selatan akan membuat kawasan ini lebih kuat dari yang sudah ada.

Di antara semua berita tentang Covid-19, pemilihan presiden AS dan krisis anggaran UE, perjanjian perdagangan bebas antara 15 negara dari Asia dan Oseania belum mendapat perhatian yang layak, menurut Fidelity International.

Ini tentang sangat sedikit. Ini adalah blok perdagangan terbesar yang pernah terbentuk. Area Perdagangan Bebas Eropa (UE) dan USMCA (penerus NAFTA AS, Kerjasama AS-Meksiko-Kanada) tidak dapat dibandingkan dengan RCEP.

30% penduduk dunia tinggal di negara-negara anggota RCEP. Ini juga merupakan wilayah dengan pertumbuhan tercepat di dunia dengan kekuatan ekonomi yang mapan seperti Cina, Jepang, Korea Selatan dan Australia dan berlian pertumbuhan seperti Malaysia, Indonesia dan Vietnam.

kemenangan untuk cina

Menurut Fidelity, kita juga tidak boleh lupa bahwa China menunjukkan bahwa ia mampu lebih dari sekadar berdebat dengan Amerika Serikat. Bahkan bisa dibilang Donald Trump secara pribadi membantu masyarakat di kawasan Asia Pasifik untuk saling menemukan.

RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership), didirikan pada 2012, hanya mendapatkan momentum nyata ketika AS menarik diri dari kemitraan lain – Kemitraan Trans-Pasifik (TPP) – di mana Obama melihat masa depan yang cerah, tetapi Trump tidak pernah melakukannya.

900 miliar

Fidelity percaya kesepakatan perdagangan dapat meningkatkan posisi perdagangan Asia yang sudah kuat – kawasan ini bersama-sama memiliki surplus perdagangan sebesar $900 miliar. Ini termasuk lebih banyak perdagangan timbal balik, spesialisasi dan transfer pengetahuan.

Apalagi, perjanjian itu datang pada waktu yang tepat. Bagaimanapun, Asia menderita Covid-19 jauh lebih sedikit daripada Eropa dan Amerika Serikat. Ini memberi mereka posisi awal yang menguntungkan ketika mesin ekonomi membaik lagi.

READ  Tambang emas energi hijau untuk bahan bijih tembaga

Akhirnya, dengan Joe Biden, ada perubahan sikap di Amerika Serikat yang pasti akan mengarah pada hubungan yang lebih baik dengan Asia. Fidelity melihat peluang bagus dengan saham dan mata uang Asia.

Siapa yang berpartisipasi?

Sampai saat ini, lima belas negara berpartisipasi dalam RCEP. Negara-negara tersebut adalah: China, Jepang, Korea Selatan, Australia, Selandia Baru, Indonesia, Thailand, Singapura, Malaysia, Filipina, Vietnam, Brunei, Kamboja, Myanmar, dan Laos.

India menarik diri untuk sementara waktu, karena takut akan peran dominan Cina. Taiwan secara otomatis jatuh di pinggir jalan karena masa lalunya yang sama dengan Cina. Korea Utara adalah mitra yang tidak dapat dinegosiasikan untuk hampir semua negara.

dari Editor IEXProfs Terdiri dari beberapa wartawan. Informasi dalam artikel ini tidak dimaksudkan sebagai nasihat investasi profesional, atau sebagai rekomendasi untuk melakukan investasi tertentu. Editor dapat memegang posisi di satu atau lebih dana yang terdaftar. klik disini Untuk mendapatkan gambaran tentang investasi mereka.