BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Festival Penulis dan Pembaca Dua Dekade di Ubud

Festival Penulis dan Pembaca Dua Dekade di Ubud

“Kata-kata memiliki energi dan kekuatan serta memiliki kekuatan untuk membantu, menyembuhkan, menghalangi, menyakiti, mempermalukan dan merendahkan hati.” – Yehuda Berg

Sebagai pecinta seni dan penulis yang tinggal di surga budaya Bali,… Festival Penulis dan Pembaca di Ubud Itu selalu menarik minat saya. Akar sejarahnya mempunyai arti penting dalam meningkatkan rasa memiliki masyarakat. Festival ini didirikan pada tahun 2003, sebagai respons terhadap dampak buruk bom Bali pertama. Selama masa kegelapan ini, Janet Denevi kelahiran Melbourne dan suaminya yang berasal dari Bali, Dr. Dr. Anna Ketut Swardana menyadari kebutuhan masyarakat akan kesembuhan. Selama bertahun-tahun, acara ini telah berkembang secara dramatis menjadi platform global bagi para penulis, pemikir, dan seniman.

Tahun ini menandai ulang tahun kedua puluh festival tersebut, yang berlangsung dari tanggal 18 hingga 22 Oktober 2023, dengan slogan “Atita, Vartamana, Anaghata: masa lalu, sekarang, masa depan“Meskipun sekilas topik ini tampak luas, topik ini sejalan dengan isu-isu sosial dan lingkungan yang mendominasi diskusi global. Topik ini memerlukan refleksi terhadap masa lalu, mempertimbangkan masa kini, dan berkomitmen untuk memperbaiki diri di masa depan.

Tempat program utama menampilkan desain terbuka menawan yang dihiasi elemen bambu dan berlokasi di Restoran Indus dan Restoran Taman Baca. Ada tiga panggung yang hadir, yakni panggung Alang Alang dan Wadi di Taman Baka, serta panggung di Restoran Indus. Festival ini memberikan kesempatan unik bagi peserta untuk berbaur dengan bebas dan terlibat dalam percakapan dengan sesama pengunjung dan pembicara selama jeda antar sesi. Saya mendapat kehormatan untuk berhubungan dengan dua wanita luar biasa, mempelajari sudut pandang mereka dan topik yang mereka minati. Saya menyelami percakapan tersebut dengan berpikir bahwa mereka adalah pengunjung, namun yang mengejutkan saya, Holly McNish dan Elijah Sumanto memperkenalkan diri mereka sebagai pembicara.

READ  Gunakan layanan VPN untuk streaming di perangkat Android Anda
Diskusi pembicara

Lahir dan besar di Malaysia, Sumanto saat ini berdomisili di Thailand dan kembali hadir di festival tersebut untuk ketiga kalinya. Ia berbagi pemikirannya mengenai tema tahun ini dan kesesuaiannya dengan tema global saat ini, terutama mengingat banyaknya krisis iklim. “Kita bahkan tidak tahu kapan hal ini akan berakhir. Dan dengan kembalinya peperangan konvensional, sejujurnya, saya bahkan tidak tahu di mana saya berada sekarang.” “Apakah saya berada di masa lalu? Apakah aku ada di masa depan? Segala sesuatunya bisa sangat membebani dan menimbulkan kecemasan. Jadi, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah kembali ke momen saat ini.”

Berasal dari Inggris, McNish memiliki sentimen serupa, dan menambahkan bahwa “dalam situasi saat ini, ada banyak hal yang bisa dipelajari dari masa lalu, untuk benar-benar melakukan sesuatu.” “Saya pikir banyak hal yang saya dengarkan adalah tentang orang-orang yang belajar dari masa lalu dan mencoba menerapkannya,” tambahnya.

Ketika ditanya tentang topik yang ingin mereka eksplorasi di masa depan, McNish menyatakan kecenderungannya terhadap topik yang berfokus pada generasi muda. Namun, bukan dalam konteks mereka menjadi satu-satunya individu yang bertanggung jawab mengambil tindakan dan melaksanakan perubahan. “Ada banyak pembicaraan tentang bagaimana, ‘Ini adalah generasi yang akan menyelamatkan kita.’ Biarkan saja mereka menjadi anak-anak. Orang dewasalah yang harus melakukan pekerjaan ini.” Sebagai ibu dari seorang putri berusia 13 tahun, dia menambahkan:Saya pikir ada banyak tekanan. Saya merasa ingin berfokus pada generasi muda dalam artian kita benar-benar membantu mereka dibandingkan mereka yang melakukan semua pekerjaan“.

Sumanto mengungkapkan keinginannya untuk lebih fokus pada krisis air di Bali, dan menekankan situasi mengkhawatirkan yang dihadapi pulau ini dalam hal kelangkaan air. Saya teringat tujuh tahun yang lalu di Bali ketika saya bergabung dengan sebuah organisasi yang menyerukan kesadaran akan isu ini. “Mereka bilang 10 tahun dari sekarang, hutan itu akan hilang. Dan akan mengering.” Kekhawatiran lainnya adalah potensi dampaknya terhadap masyarakat setempat, mengingat banyak penduduk setempat yang tidak menyadari krisis air dan dampaknya.

READ  Eurovision selalu tentang perjuangan untuk persamaan hak
Suasana saat Writers and Readers Festival di Ubud
Suasana saat Writers and Readers Festival di Ubud

Setelah percakapan yang mencerahkan ini, saya mendapati diri saya menjelajahi festival sendirian. Dengan membuka-buka buku program dan menghadiri lebih banyak sesi, saya berpindah dari satu tahap ke tahap berikutnya. Mengamati peserta dan pembicara, mengamati kerumunan besar yang datang dari berbagai belahan dunia, dan terlibat dengan penuh semangat dalam urusan seni; Urusan dunia. Melihat panel-panel pemikir dengan terampil merangkai kata-kata mereka untuk memicu diskusi yang menggugah pikiran, mau tak mau kita mendambakan sebuah sistem yang memungkinkan kehadiran di setiap program secara individual—suatu prestasi yang mustahil, namun tetap menarik.

Menjelang matahari terbenam, acara bincang-bincang telah selesai, namun energi festival terus berlanjut. Acara yang diperuntukkan bagi beragam pecinta seni ini, menyaksikan pemutaran film, pertunjukan tari, dan musik, menciptakan sensasi yang luar biasa. Saya terkejut karena meskipun seharian saya habiskan untuk mempelajari topik-topik sulit, suasananya tetap suram. Bagaimana bisa seperti ini jika seseorang dikelilingi oleh individu-individu yang memiliki cukup harapan agar dunia bisa hadir dan berbicara tentang perubahan di masa depan?

Saat saya terus menjalani acara tersebut, saya dapat melihat bagaimana suasana yang semarak dan variasi sesi menekankan alasan di balik hal ini Telegrap Ubud Writers and Readers Festival 2023 menduduki peringkat salah satu dari lima acara sastra terbaik tahun ini. Kini, 20 tahun setelah dimulainya, organisasi ini tidak hanya memenuhi tujuan awalnya yaitu menyembuhkan masyarakat, namun telah menjadi mercusuar budaya yang mendorong pertukaran intelektual dan menghubungkan masa lalu, masa kini, dan masa depan melalui kekuatan kata-kata. Festival ini tetap menjadi perayaan tahunan yang sangat diperlukan bagi mereka yang menghargai sastra, ide, dan semangat Bali yang mempesona.

READ  Biden ingin bekerja sama dengan Partai Republik, apapun hasilnya