BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Fesyen yang beretika dan berkelanjutan dari Indonesia

Fesyen yang beretika dan berkelanjutan dari Indonesia

In partnership met Rolex

Pengusaha sosial Indonesia Tenika Riadini-Flesch adalah salah satu dari lima penerima baru Rolex Awards for Enterprise 2023. Jaringan toko pakaian 'farm-to-shelf' miliknya, Sukasita, memperkuat peran perempuan di Indonesia dan menjadi saksi pengelolaan lingkungan berkelanjutan melalui teknik produksi yang etis dan tradisional.

Mengubah industri fashion untuk kepentingan semua orang

Indonesia merupakan salah satu produsen tekstil terbesar di dunia. Namun kurang dari 2 persen pekerja, terutama perempuan, mendapatkan upah yang layak. Denika Riadini-Flech pindah ke Rotterdam untuk mempelajari ekonomi pembangunan. 'Saya merasa bersalah karena ini bukan peluang bagi sebagian besar perempuan di Indonesia.' Setelah menyelesaikan studinya, ia kembali ke tanah air: mentransformasikan industri tekstil Indonesia demi kepentingan semua orang.

Rintangan pertama? Memastikan upah yang adil bagi perempuan yang membuat pakaian. 'Para wanita ini bekerja dari rumah. Mereka adalah kelompok yang paling terpinggirkan dalam industri fashion internasional. Pekerjaan mereka dialihdayakan oleh perantara yang tak terhitung jumlahnya.'

Wanita-wanita ini sudah terlalu lama tidak terlihat. Kini kisah mereka sedang dibicarakan di seluruh dunia

'Sukka' berarti 'kebahagiaan' dalam bahasa Indonesia.

Pada tahun 2016, Tenika Riadini-Flesh mendirikan Sukkasita. 'Sukka' berarti 'kebahagiaan' dalam bahasa Indonesia. Ini adalah usaha sosial 'dari pertanian ke rak'. Sukkasita menjual pakaian tradisional berkualitas tinggi secara online ke jaringan pengecer di lebih dari tiga puluh negara. Dengan memberi mereka akses ke pasar internasional, Riadini-Flesh membantu pengrajin meningkatkan operasi mereka. Dia mendirikan sekolah bagi perempuan muda untuk bekerja, mempelajari keterampilan kerajinan tangan, dan mempertahankan tradisi adat.

Wanita menguasai kerajinan tradisional

Dedikasi kepada generasi penerus sangat penting bagi Denika Riadini-Flesch. Di beberapa sekolah, ibu-ibu muda belajar keterampilan ini dari perempuan yang lebih tua dan lebih berpengalaman. Orientasi ini adalah dasar dari kebangkitan budaya: transmisi keahlian tradisional.

READ  HSBC memulai pertemuan investor tentang potensi IPO di Indonesia

Perempuan yang bekerja di Sukkasita juga memperoleh keterampilan bisnis dan keterampilan pengelolaan lingkungan. Mereka melihat pendapatan mereka meningkat rata-rata 60 persen. Meningkatnya tanggung jawab ekonomi dalam keluarga mereka. Hasil? Perhatian lebih harus diberikan pada gizi dan pendidikan anak.

Kabar baiknya, semuanya dilakukan berdasarkan kearifan lokal yang diwariskan dari generasi ke generasi

Produksi pakaian yang berkelanjutan memastikan pemulihan tanah dan meningkatkan keanekaragaman hayati

Permasalahan lain yang dihadapi Denika Riadini-Flesch adalah pencemaran lingkungan industri tekstil. Dalam industri fesyen, kapas disebut sebagai tanaman paling kotor di dunia karena memerlukan banyak herbisida untuk menanamnya. Tapi tidak harus seperti itu,” kata Denika. Ia dan timnya mencari solusi di komunitas lokal, yang mengingat teknik budidaya tradisional nenek moyang mereka – tanpa bahan kimia. Mereka mengintegrasikan tanaman kapas ke dalam ekosistem hutan.

Sukkasita menanam kapas sendiri dan mulai mempraktikkan pertanian regeneratif. Mereka mengelilingi kapas dengan 23 spesies tanaman lainnya. Melalui hal ini mereka meningkatkan keanekaragaman hayati dan memulihkan tanah. Perusahaan memproduksi dan menggunakan warna yang berasal dari tumbuhan alami untuk mewarnai kain.

Denika mengatakan, 'Pendekatan kami tidak melibatkan teknologi canggih apa pun. Semuanya dilakukan berdasarkan kearifan lokal yang diturunkan dari generasi ke generasi di Indonesia.'

Ambisi? Puluhan ribu nyawa akan terkena dampaknya pada tahun 2030

Berkat Penghargaan Rolex untuk perusahaan tersebut, Denika Riadini-Flesch menambahkan tiga sumbu baru ke dalam proyeknya: pembelian lokasi untuk pembangunan pabrik baru, yang akan mempekerjakan tiga puluh profesional tambahan; merenovasi sekolah khusus batik dan memperkuat pendidikan teknik ini di empat desa; Pengembangan aplikasi untuk menghadirkan program ini kepada perempuan di daerah paling terpencil di Indonesia.

READ  'Herom Souls' memberikan wawasan tentang kehidupan Romawi selama Perang Dunia II Harlem Weekly

Didirikan bersama tiga perempuan, Sukkasita kini bekerja dengan lebih dari empat ratus profesional dan petani dan berdampak pada lebih dari lima ratus nyawa. Denika Riadini-Flesch berharap dapat melipatgandakan jumlah sekolah kejuruan di Indonesia dan berdampak pada sepuluh ribu nyawa pada tahun 2030 dengan dukungan Rolex Award for Enterprise dan Rolex Perpetual Planet Initiative.

Tiga pertanyaan untuk Denika Riadini-Flesch

Mengapa Anda mengajukan permohonan untuk Rolex Award for Enterprise?

Denika Riadini-Flesch: 'Sukkacita selalu menjadi sebuah gerakan dan bukan sebuah merek. Jadi penting bagi saya untuk menceritakan kisah ini kepada sebanyak mungkin orang. Rolex dan inisiatif Perpetual Planet-nya menawarkan kesempatan itu kepada saya.

Apa arti menjadi Pemenang Rolex bagi perusahaan?

Denika Riadini-Flesch: 'Ini sangat istimewa karena para wanita ini sudah lama tidak terlihat. Kini kisah mereka diceritakan dan dirayakan di seluruh dunia. Itulah sebabnya Rolex Award bagi perusahaan sangatlah penting.

Bagaimana Rolex Award untuk Perusahaan dapat membantu Anda?

Denica Riadini-Flesch: 'Penghargaan ini memberi kami kesempatan untuk menyebarkan model kami dalam skala yang lebih besar, termasuk sekolah, dan mendigitalkan proyek kami. Kami terutama ingin menjangkau perempuan di Indonesia, oleh karena itu kami merayakan kesuksesan tersebut bersama-sama. Kami belajar apa arti pengakuan ini bagi perempuan – mereka akhirnya didengarkan dan dihargai.

Rolex Hal ini mendukung individu dan organisasi yang mencari dan mengembangkan solusi terhadap permasalahan bumi, sehingga berkontribusi terhadap perbaikan dunia dan melindungi planet ini untuk generasi mendatang. Dalam seri ini, Nock mencatat upaya ini. Knack mewujudkan cerita-cerita itu dengan kebebasan editorial penuh.

Temukan artikel sebelumnya dalam seri ini di sini: Rolex mengumumkan lima pemenang Rolex Awards 2023 untuk Perusahaan

READ  Groninger Rien Schuurhuis mengendarai Piala Dunia sebagai 'kendaraan Paus'