BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

FIFA merampas organisasi Youth World Cup atas penolakan Israel

FIFA merampas organisasi Youth World Cup atas penolakan Israel

Penjabat Menteri Pemuda dan Olahraga Mohajer Effendi berbicara kepada pers setelah keputusan FIFA diumumkan.Gambar ANP/EPA

Untuk saat ini, tanggal yang dijadwalkan untuk turnamen masih berlaku. Pertandingan pembukaan pada 20 Mei, dan final pada 11 Juni. FIFA mengatakan akan segera menunjuk negara tuan rumah baru. 24 tim berpartisipasi dalam Youth World Cup, termasuk Israel untuk pertama kalinya. Itu akan dimainkan di enam kota di Indonesia.

Masalah muncul setelah protes di Indonesia terhadap partisipasi Israel. Para pengunjuk rasa di Jakarta meminta Presiden Joko Widodo untuk melarang Israel, tetapi dia menjawab bahwa olahraga dan politik harus dipisahkan. Tidak ada hubungan resmi antara Indonesia dan Israel. Karena konflik dengan Palestina, semua hubungan dengan Israel menjadi sensitif di Indonesia yang mayoritas Muslim. Jadi penguasa Bali menulis surat kepada pemerintah menuntut agar tim tidak diizinkan masuk ke negara itu. Panggilan itu bagus. Sebagian besar penduduk pulau itu, tidak seperti penduduk lainnya di negara itu, adalah pemeluk Hindu.

Sekali lagi, sepak bola di Indonesia mendapat perhatian negatif, padahal bisa menggunakan dorongan setelah bencana stadion tahun lalu. Pada 1 Oktober tahun lalu, 135 orang tewas dalam bencana stadion di Jawa. Pendukung tumpah ruah ke alun-alun, polisi mengintervensi dengan gas air mata, dan kemudian panik.

atlet Israel

Keikutsertaan atlet Israel di negara-negara Muslim yang tidak mengakui Israel seringkali menimbulkan masalah. Pada 2014, misalnya, pemain Vitesse Israel Dan Morey tidak diizinkan mengikuti kamp pelatihan di Uni Emirat Arab. Atlet lain juga ditolak masuk ke UEA atau negara tetangga. Sementara itu, UEA dan Israel telah menjalin hubungan resmi dan olahraga Israel di Emirates tidak lagi menjadi masalah.

Tentang Penulis
Joram Paul adalah koresponden umum untuk De Volkskrant.

Hubungan dengan Israel juga menimbulkan pertanyaan ketika Qatar dianugerahi Piala Dunia FIFA 2022. Tim sepak bola Israel sama sekali bukan pemain top sepak bola pria, tetapi secara teoritis bisa lolos ke Piala Dunia. Qatar harus berjanji tidak akan mengganggu keikutsertaan tim Israel jika lolos.

Pada akhirnya, pengunjung dan jurnalis Israel disambut di Piala Dunia, meski negara tersebut tidak memiliki hubungan resmi dengan Qatar. Warga Israel yang berada di sana setelahnya dilaporkan dilecehkan oleh pendukung anti-Israel dari negara lain.

judo Iran

Atlet dari beberapa negara Muslim juga dilarang bermain melawan Israel sama sekali. Ini terbukti, misalnya, di judo, di mana beberapa pemain luar biasa dari Iran dan Israel aktif. Pada 2019, juara dunia Iran Saeed Mollaei kalah di semifinal Piala Dunia dengan sengaja untuk menghindari menghadapi Sagi Muki Israel di final. Kemudian Malai yang gelisah melarikan diri dari Iran, dan federasi Iran ditangguhkan.

Israel juga menghadapi boikot di olahraga lain. Feyenoord menahan striker Iran Ali Reza Jahanbakhsh dari skuad pada 2021 untuk pertandingan melawan Maccabi Haifa, karena takut akan reaksi Iran. Arab Saudi tampaknya lebih fleksibel akhir-akhir ini. Pada Oktober tahun lalu, seorang atlet triatlon Israel menjadi atlet pertama dari negaranya yang berkompetisi dalam kompetisi di Arab Saudi.

Dengan Indonesia, masalahnya tampak terbatas. Pada tahun 2006, timnas putri Fed Cup Indonesia menolak bertanding tenis melawan Israel. Indonesia telah didenda dan diskors.

“keringat dan darah dikorbankan”

Sanksi tersebut sekarang dapat dikenakan oleh FIFA terhadap Indonesia. Sekarang negara tidak lagi menjadi tuan rumah, pertanyaannya adalah apakah akan diizinkan untuk berpartisipasi di Piala Dunia U-20, karena denda dan larangan dari Persatuan Sepak Bola Indonesia dapat mengikuti. FIFA mengatakan akan memutuskan nanti.

Presiden Indonesia Widodo mengatakan dia “kecewa dan sedih” dengan keputusan FIFA, tetapi menghormati keputusan tersebut. Para pemain tim bereaksi keras terhadap cara Indonesia kehilangan organisasinya. Striker Rabbani Tasneem Siddique: Kami mengorbankan waktu, ide, keringat, dan darah kami. “Tapi tiba-tiba jadi tidak bernilai apa-apa karena alasan politikmu,” tulisnya di Instagram.

READ  Bert Counterman sluit seizoen af ​​als interim-coach bij PEC Zwolle | Nederlands voetbal