BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Filipina menutup wilayah Manila untuk menampung variabel delta

Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada hari Jumat setuju untuk memberlakukan tindakan penguncian di wilayah ibu kota dalam upaya menahan penyebaran virus corona Delta dan melindungi sistem medis negara itu.

Juru bicara kepresidenan Harry Roque mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi bahwa ibu kota, Manila, sebuah kota yang mencakup 16 kota dengan lebih dari 13 juta orang, akan dikenakan pembatasan karantina paling ketat mulai 6-20 Agustus. “Meskipun ini adalah keputusan yang menyakitkan, itu demi kepentingan terbaik semua orang.”

“Delta sudah ada di mana-mana di Metro Manila. Ini adalah intervensi yang tepat,” kata Benjamin Abalos, presiden dewan walikota ibu kota, kepada Reuters.

Filipina juga memperpanjang larangan pelancong dari 10 negara, termasuk India, Indonesia, Thailand, dan Uni Emirat Arab hingga 15 Agustus.

Dengan hanya 7% dari populasi negara dari 110 juta orang yang divaksinasi penuh, puluhan juta tetap rentan terhadap COVID-19.

Menteri Perencanaan Ekonomi Carl Chua mengatakan kepada wartawan bahwa penutupan akan merugikan ekonomi 210 miliar peso ($ 4,18 miliar), memotong 444.000 pekerjaan dan meningkatkan jumlah orang miskin hingga 177.000.

READ  Thailand telah membuka kembali pulau terkenal Phuket untuk turis asing