BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pertukaran paket liburan ilegal dengan tiket: Beginilah cara D-reizen menipu pelanggan dan mengamankan dana SGR dan operator tur

Di minggu-minggu terakhir keberadaannya, D-reizen yang bangkrut berusaha menipu pelanggannya, operator tur, dan SGR dengan mengubah tiket pesawat tanpa jaminan menjadi paket liburan. Menurut EUclaim, ada pembicaraan tentang penipuan terkoordinasi.

Mereka sebelumnya mengeluarkan voucher secara ilegal, tidak pernah mengembalikan uang pelanggan untuk perjalanan udara yang tidak pernah bisa dilakukan karena Corona, dan sekarang tampaknya D-reizen telah mencoba mengubah nilai tiket pesawat tunggal menjadi paket liburan. Oleh karena itu, tiket tidak dikembalikan. Tidak seperti tiket tunggal, perjalanan paket ini diasuransikan melalui Dana Jaminan SGR. Konversi tidak terjadi begitu saja, tetapi di cabang-cabang D-reizen di seluruh negeri.

penawaran ilegal

Setelah Carla Thompson berdebat selama satu tahun untuk mendapatkan uangnya kembali dari D-reizen, agen perjalanannya di Oegstgeest memberinya tawaran yang bagus.

Bahkan penawaran ilegal: “Mengapa tidak mengubah nilai tiket pesawat tunggal yang Anda beli dari kami pada Januari 2020 untuk perjalanan ke Indonesia bersama seluruh keluarga menjadi liburan yang lengkap.”

lihat juga

Jumlah perjalanan yang aman

D-Reizen menawarkan dia, suaminya, dan keempat anaknya untuk pergi ke Kreta selama 10 hari termasuk semua, dengan TUI untuk melakukannya. Perjalanan senilai lebih dari 8 ribu euro.

Kanselir akan mengajukan penawaran ini pada Maret 2021, dan perjalanan lengkap ke Kreta akan dilakukan pada Mei. Kata-kata penasihat antusias untuk D-reizen tidak terlalu mengungkapkan: “Kelebihan besar adalah bahwa penerbangan ditanggung oleh SGR. Ini memungkinkan kami untuk mengamankan jumlah perjalanan Anda.”

Perusahaan SGR dan operator tur harus berlabuh

Menurut Thompson, terjemahannya jelas: Kami berasumsi paket wisata ini tidak akan berlangsung karena Corona, dan kemudian SGR dan operator tur harus berlabuh. Dan akhirnya Anda mendapatkan uang Anda kembali untuk tiket pesawat tunggal ini mulai Januari 2020.

READ  Indonesia tanda tangani partisipasi di Floriade Expo 2022

D-reizen lupa menyebutkan bahwa sudah lama menerima €8.000 dari maskapai Garuda. Sudah di bulan September 2020.

di seluruh negeri

Carla Thompson bukan satu-satunya yang mendapat tawaran ilegal ini. EenVandaag telah dapat menemukan penawaran yang sama dalam beberapa minggu terakhir di cabang D-reizen di Oegstgeest, Rotterdam, Strijen, Amsterdam, Roermond, Goes dan Heerhugowaard.

Rumus yang sama selalu digunakan: “Anda dapat memesan ulang penerbangan Anda dalam paket liburan untuk asuransi perjalanan.”

Tidak ada sen untuk operator tur

D-Reizen membuat penawaran ini mengetahui bahwa paket liburan yang ditawarkan hampir pasti tidak akan dilaksanakan karena Corona. Untuk alasan ini, SGR dan operator tur harus mengganti jumlah perjalanan.

Operator tur ini membebani seperti TUI, Corendon, de Jong intra dan Buro Scanbrit dengan biaya tinggi. Karena reservasi akan dilakukan, tetapi D-Reizen tidak akan mentransfer satu sen pun ke operator tur.

Juga dalam kasus kebangkrutan, berhenti berlangganan kupon

“D-reizen adalah agen yang bertindak atas nama maskapai atau operator tur,” jelas Hendrik Norderhaven dari EUclaim. “Jika mereka memesan liburan all-inclusive, katakanlah, TUI atau Corendon, ada kewajiban segera bagi operator tur untuk melakukan perjalanan itu juga.”

“Bahkan jika D-reizen bangkrut (…) dan jika terjadi pembatalan karena Corona, operator tur harus menulis atau menebus voucher,” katanya. “Meskipun mereka tidak menerima satu sen pun dari D-travels.”

Lihat juga

kecurangan terkoordinasi

Norderhaven adalah direktur EU Claim, yang mewakili para korban D-travels dan berusaha memulihkan uang mereka. Dia tidak percaya bahwa ada karyawan individu di D-Reizen yang semuanya secara bersamaan membuat penawaran yang sama kepada klien mereka yang tertipu:

“Pada D-travel, hierarkinya sangat sempit,” jelasnya. “Orang-orang di luar sana tidak benar-benar memulai dengan hal-hal semacam ini sendiri (..) Itu hanya disebut penipuan. Akhirnya Anda bangkrut, berharap semuanya akan hilang. Tapi saya kira kurator akan turun ke titik terendah. ”

READ  Apple menyumbangkan uang setelah banjir di Eropa Barat

Tinggalkan pelanggan ke perangkat mereka sendiri

Carla Thompson juga tidak percaya pada kebetulan: “Penawaran ini dibuat dari Groningen ke Maastricht, dan semuanya pada waktu yang sama.”

“Pelanggan dibiarkan menggunakan perangkat mereka sendiri,” kata Hendrik Norderhaven. “Bisnis didukung oleh pemerintah dan negara. Tetapi orang-orang yang terlibat, yang menjaga seluruh industri ini tetap bertahan, dapat mengetahuinya.”

D-Reizen: Mencoba melindungi pelanggan

Jan Hen de Dien, mantan pemilik D-reizen menjawab: “Tidak ada panduan resmi untuk melakukan hal-hal seperti itu. Itu tidak diterapkan atau direncanakan.”

“Karyawan kami telah memperhatikan kesejahteraan pelanggan. Saya pikir mereka melakukannya di lingkungan yang sangat kompleks, tidak jelas dan dalam situasi bencana. Mereka berusaha melindungi pelanggan.”

SGR: Tindakan hukum terhadap D-travel

Eric Jan Reufer, direktur dana penjaminan SGR, menolak mentah-mentah ini. “Menyalahkan operator tur dan SGR benar-benar konyol. Mantan pengemudi membersihkan jalan, tetapi mereka belum menyingkirkan SGR dan operator tur.”

“Setelah wali pailit menyelesaikan penyelidikannya, kami akan, berkonsultasi dengan wali pailit, mengambil tindakan hukum terhadap mantan pelaku atas kerugian serius yang disebabkan oleh penggunaan uang klien untuk tujuan lain.”

Tonton laporan TV tentang topik ini di sini.