BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film biografi Indonesia memenangkan hadiah utama di Festival Film Singapura |  Berita

Film biografi Indonesia memenangkan hadiah utama di Festival Film Singapura | Berita

Drama Indonesia biografi Sutradara Maqbool Mubarak memenangkan penghargaan Film Asia Terbaik di Silver Screen Awards di Festival Film Internasional Singapura selama film dokumenter karya sutradara Rusia Marusia Seruchkovskaya. Bagaimana cara menyelamatkan teman yang sudah meninggal Dia memenangkan Penghargaan Pemirsa.

biografi Itu ditampilkan untuk pertama kalinya di Horizons Beach di Venesia pada bulan September, di mana film tersebut meraih Vipresci Award, dan sejak itu memenangkan lebih banyak penghargaan di Asia Pacific Screen Awards, Golden Horse Film Festival, Marrakesh, dan banyak lagi. Film debut dari kritikus film sekaligus sutradara Mubarak ini berkisah tentang seorang pemuda yang tinggal di rumah seorang pensiunan jenderal, hanya untuk mendapati dirinya terpecah antara kesetiaan dan keadilan menjelang pemilihan kota. Alpha Violet menangani penjualan.

Juri, yang terdiri dari pembuat film Lav Diaz, Kim Soo-young, dan Ritu Sarin, serta direktur artistik Festival Film New York Dennis Lim, memuji film tersebut sebagai “studi karakter yang hidup, simbol trauma nasional yang kuat, dan pembedahan yang mendesak terhadap mentalitas fasis dan bagaimana hal itu bertahan.” “.

Gulir ke bawah untuk daftar lengkap pemenang

Sebanyak 14 penghargaan dibagikan dalam enam kategori pada upacara penghargaan yang diadakan pada hari Minggu, malam penutupan festival edisi ke-33.Penelitian dan Pengembangan Edisi ini berlangsung dari 24 November hingga 4 Desember.

Di antara sineas asing yang hadir untuk menerima penghargaan tersebut adalah sutradara Taiwan Laha Mipo yang menerima penghargaan Sutradara Terbaik untuk filmnya. GagaDan Thailand Sorayos Prababan siapa Arnold adalah siswa teladan Menerima perhatian khusus.

Film-film pemenang People’s Choice Award, Film Pendek Singapura Terbaik, Film Panjang Asia Terbaik, dan Film Pendek Asia Tenggara Terbaik akan diputar ulang pada 10 Desember.

READ  Bahkan pada hari Indonesia merdeka, ada keretakan

Lebih dari 8.000 tiket telah dikeluarkan untuk 82 pemutaran bioskop dan sesi VR selama edisi pertama Festival Film Internasional Sharjah pascapandemi ini, yang menampilkan lebih dari 100 film dari 55 negara selama 11 hari.

Penggalangan dana khusus dengan tagihan ganda diadakan dengan pemutaran film dokumenter berperingkat R21 oleh sutradara Singapura Lee Yuan Pin Bayi Ratuyang merupakan tambahan terakhir pada daftar festival, dan penampilan langsung dari tokoh utama film tersebut, Oprah Tang, dan sesama pemain drag.

“Tahun ini menandai kembalinya SGIFF secara penuh. Kebutuhan untuk menampilkan keragaman dan kekayaan cerita Asia kepada dunia tetap penting,” kata Emily J. Ho, Direktur Eksekutif festival tersebut. “Saya berharap SGIFF akan terus memupuk apresiasi yang lebih mendalam terhadap sinema di Singapura sekaligus meningkatkan kesadaran akan cerita dan pengalaman dari seluruh dunia.”

Selain pemutaran film, serangkaian pembicaraan dan diskusi di luar layar diselenggarakan sebagai forum bagi penonton untuk terlibat dengan komunitas pembuat film internasional, dengan tamu seperti penulis Filipina Love Diaz; Direktur Artistik Festival Film New York Dennis Lim; Direktur Program IFF Busan Nam Dong-chul; Dan Direktur Jenderal Festival Film Thessaloniki Elise Gallado.

Pemenang Penghargaan Layar Perak 2022

Kompetisi Film Fitur Asia

film terbaik: biografi

Sutradara terbaik: Tidak, Mibo, Gaga

Performa terbaik: Zukhara Sansizbay, pasar

Disebutkan secara khusus: Arnold adalah siswa teladan

Kompetisi Film Pendek Asia Tenggara

Film Pendek Terbaik di Asia Tenggara: Vanya di Jalan Lima (Rusa Bayu Prehantoro Filemon)

Film Pendek Terbaik di Singapura: Asap muncul di matamu (Disutradarai oleh Alvin Lee)

Sutradara terbaik: Kalau aku menyalahkan Vian, Perbaiki apa pun

Performa terbaik:bova dulu, Semakin jauh

Disebutkan secara khusus: Diket (Disutradarai oleh Gabriella Serrano)

READ  Pengajuan: Saat Baik, Saat Buruk Dapatkan McDreamy Mereka Sendiri

Lab Film Asia Tenggara

Proyek yang menjanjikan: Lagu rambut panjang (Disutradarai oleh Giovanni Rostanto)

Penghargaan Persahabatan: Lagu rambut panjang (Disutradarai oleh Giovanni Rostanto); Dan Membakar Bumi (Der Ren Michaelson)

Disebutkan secara khusus: Setiap mal terbakar sendiri (Disutradarai oleh Gladys Ng)

Program Kritikus Muda

Penghargaan Kritikus Muda:Benjamin Yap Ki Siang

Kontribusi Luar Biasa pada Penghargaan Sinema Asia Tenggara: Dalam dokumen

Penghargaan Pilihan Rakyat: Bagaimana cara menyelamatkan teman yang sudah meninggal