BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

“The Big 4” Indonesia adalah film non-Inggris terbesar kedua di Netflix

“The Big 4” Indonesia adalah film non-Inggris terbesar kedua di Netflix

Komedi aksi Indonesia “The Big 4” menjadi film berbahasa non-Inggris kedua yang paling banyak ditonton minggu lalu, menurut data baru.

The Big 4 yang disutradarai oleh Timo Tjahjanto bercerita tentang seorang detektif yang menyelidiki kematian ayahnya dan mengikuti petunjuk ke sebuah pulau tropis terpencil, hanya untuk menemukan identitas aslinya sebagai pemimpin sekelompok pembunuh. Sekarang diburu oleh musuh-musuhnya, dia harus bekerja sama dengan penjahat yang dilatih oleh ayahnya – empat di antaranya sudah pensiun, kurang beruntung, para pembunuh yang ingin kembali bermain.

Untuk pekan tanggal 12-18 Desember, film ini menduduki peringkat kedua dalam daftar streamer film internasional non-Inggris dengan 16,4 juta jam tontonan. Judul teratas pada periode yang sama adalah “Garis Bengkok Tuhan”, yang memulai debutnya di Festival Film San Sebastian dan ditayangkan secara terbatas di negara asalnya, Spanyol.

Awal pekan ini, film tersebut juga menduduki peringkat kelima di AS. “The Big 4” juga masuk dalam 10 besar tangga lagu country movie Netflix di 53 negara, termasuk Indonesia yang menempati peringkat tertinggi judul film tersebut. Ia muncul dalam sepuluh besar di negara-negara termasuk Argentina, Meksiko, Finlandia, Spanyol dan Yunani. Di Asia, menduduki peringkat sepuluh besar di Filipina, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, dan Vietnam.

Film ini menampilkan pemeran ansambel yang meliputi Abhimana Aryasatya, Putri Marino, Ari Kreating, Lutesha dan Christo Emmanuel. Film ini menampilkan adegan pertarungan yang intens dan bertempo cepat, kembang api spektakuler, dan ledakan yang penuh dengan komedi dan kalimat satu kalimat.

Film ini diproduksi sebagai film asli Netflix oleh Frontier Films, bagian dari grup Screenplay Films. Dua film pertamanya, May The Devil Take You Parts 1 dan 2, dirilis di bioskop, begitu pula film ketiga, The Girl in the Red Dress. Frontier, yang bermitra dengan Tjahjanto, sudah memiliki kesepakatan dengan Netflix untuk menyediakan berbagai film dan serial TV.

READ  Analis Ziggo Sport Robert Doornbos menyerang dan mencuri jam tangan | Media dan budaya

“[It is] “Ini adalah cerita khas Indonesia dan sangat menyentuh hati saya,” kata Tjahjanto. “Sangat menarik untuk menyaksikan bagaimana sebuah cerita dapat bergema dan menyebar ke seluruh dunia.”