BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film tentang Hindia Belanda menunjukkan ‘punggung berdarah niat baik’

Ini adalah film pertama tentang kekerasan Belanda selama Perang Kemerdekaan Indonesia di akhir 1940-an. Sutradara pemenang Golden Calf Jim Taihuttu bekerja selama tujuh tahun di film ‘De Ost’.

Taihuttu adalah cucu seorang prajurit KNIL Maluku yang meninggal pada akhir perang tahun 1949. Keluarga tentara Maluku ditempatkan di Belanda setelah perang. Direktur memulai penelitiannya pada tahun 2014 karena dia belum banyak belajar tentang periode ini dalam sejarah sekolah. “Bagaimana saya tahu tentang sejarah kakek saya sendiri? Saya bahkan tidak tahu mengapa dia ada di Belanda. Saya tidak pernah berbicara dengannya tentang hal itu. Terutama seperti pengalaman traumatis.”

Pertahankan koloni

Film ini sebagian besar bersetting pada tahun 1946 dan 1947 selama Perang Kemerdekaan Indonesia, dan juga dikenal sebagai ‘Persiab’ setelah periode paling bergolak. Setelah Jepang menyerah pada Agustus 1945, Soekarno mendeklarasikan Republik Indonesia. Orang Indonesia menggunakan banyak kekerasan terhadap orang Belanda, Indo-Belanda dan orang Indonesia yang bekerja sama dengan Belanda.

Lebih dari satu lakh tentara Belanda dikirim ke Indonesia untuk mempertahankan koloni. Taihuttu: “Film ini tentang para pemain itu, dan bagaimana mereka mengalaminya sebelum mereka pulang. Kami berbicara dengan banyak pemain untuk penelitian. Dari semua percakapan itu, terungkap bahwa orang-orang itu benar-benar mengalami kesulitan. lakukan dengan masyarakat. Belanda telah berubah begitu cepat, Mereka merasa itu telah berubah tanpa. “

Mengapa begitu sedikit film yang keluar tentang perang kolonisasi? Tonton video ini:

Hal lain yang keluar dari penelitian tersebut adalah tindakan Raymond Westerling, komandan kondang yang mengepalai Depot Special Forces (DST) yang berdiri pada tahun 1946. Kisah Westerling dan DST berpusat pada ‘de Ost’.

READ  'Adaptasi tepat waktu dapat lebih mengurangi dampak kenaikan permukaan laut'

DST adalah elit dengan 123 pemain: 30 pemain Belanda dan 93 KNIL. Mereka dikirim ke Selebriti Selatan, di mana sejak Desember 1946 mereka melewati Kampong selama dua belas minggu di mana mereka dieksekusi tanpa pengadilan. Karakter utama film, Johann de Vries, didasarkan pada mantan komando DST mengalahkan Hitscase. “Saya telah meneliti ayah saya selama bertahun-tahun dan berbicara dengan mantan komando DST lainnya. Jim masih menghentikan kekerasan dalam film tersebut, kenyataannya bahkan lebih sulit,” kata putranya Morton Hitskes.

Diterapkan segera

“Hari kerja dimulai dengan pawai ke kampung pada pukul tiga pagi. Wanita dan anak-anak dipisahkan dari pria. Orang Barat memiliki daftar nama yang diambil dari intelijen dan intelijen militernya sendiri. Orang-orang itu dipanggil ke depan oleh seseorang ., Ditagih dan langsung digantung, “kata Hitscase.

Bukan rahasia lagi bahwa Pete adalah anggota Hitscase DST, tetapi baru setelah kematian ayahnya, putranya Morton menemukan arti sebenarnya. “Westerling sendiri yang melakukan eksekusi, tetapi juga memanggil pasukan eksekusi. Mantan rekan ayah saya, dia selalu mengatakan bahwa dia adalah ‘pelari depan’ untuk pekerjaan sukarela.

Bagi saya, tujuan tertinggi film ini adalah setiap sejarawan di Belanda harus memiliki DVD-nya.

Direktur Jim Taihuttu

Hitscase yakin bahwa ayahnya telah melakukan kejahatan perang. Tapi kata penjahat perang sedikit lebih menyakitkan baginya. “Dengan itu kau membayangkan seluruh karakter ayahku, dari buaian sampai liang kubur, di dalam dan sebagai orang yang busuk. Gambar itu tidak sesuai dengan gambaran ayahku: pria keluarga yang manis, pendiam, dan hangat.”

Pendarahan lagi

Pasukan elit DST tidak mewakili pengalaman semua pemain. Taihuttu: “Ada orang yang memiliki waktu yang sangat ringan, tetapi ada juga pria yang berakhir dalam semacam perang gerilya dan kehilangan teman. Bagi saya tujuan tertinggi dari film ini adalah bahwa setiap sejarawan selalu ada di Belanda . Ada DVD. “

Hitscase: “Setiap prajurit muda, berbudi luhur, dan manis berakhir di film ini. Sampai Anda yakin bahwa Anda melakukan hal yang benar, Anda harus melalui terowongan kekerasan dan membangun masyarakat yang damai. Lihatlah apa yang begitu berdarah untuk niat baik . “

‘De Ost’ akan tersedia di Amazon Prime mulai 13 Mei. Begitu aktivitas korona memungkinkan, di bioskop. Selain film, telah dibuat situs web dan paket pengajaran yang menceritakan kisah perang Indonesia secara independen dari berbagai sudut: www.dewereldvandeoost.nl (Mulai 13 Mei). Morton menulis novel berdasarkan naskah film Hitscase, yang telah tersedia di toko buku sejak 13 Mei.