BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film tentang Perang Kemerdekaan Indonesia perdana “De Oost”

Film ini tentang Perang Kemerdekaan Indonesia 1945-1949. Selama perang itu, tentara dari Belanda berjuang bersama tentara dari Tentara Kerajaan Hindia Belanda (KNIL) melawan pejuang republik Indonesia. Kakek buyut Taihutu juga berjuang di pihak KNIL. “Persisnya apa yang terjadi tidak sering diceritakan.” Kakek buyutnya meninggal di tahun terakhir pertempuran.

“Kami keturunan Maluku, tapi sebenarnya saya hanya tahu sedikit tentang waktu khusus ini. Saya juga tidak mendapatkannya di sekolah. Ketika saya mulai sekolah, saya mulai mempelajarinya. Itu sekitar waktu yang sama dengan saudara laki-laki saya memulai film.” ”

lapisan yang lebih dalam

Kakaknya Jim adalah manajer De Oost. Selain menjadi asisten sutradara, Jazzy Taihuttu juga sibuk mengembangkan paket edukasi tentang film tersebut. “Film ini berdurasi dua jam dan Anda hanya dapat menceritakan x jumlah hal di dalamnya. Kami mencoba memberikan lebih banyak konteks dalam tutorial dan situs web yang menyertainya.”

Itu tergantung pada karakter dari film. “Itulah karakter-karakter yang ceritanya kami ambil dari film, tapi jangan terlalu dalam. Seperti Gaita Jawa. Dengan karakter-karakter ini Anda melewati waktu dan Anda berakhir dengan wawancara dan bahan arsip.”

Menurut Tayoto, penting untuk lebih memperhatikan periode Perang Kemerdekaan. “Film ini tidak memiliki fitur film, tetapi didasarkan pada peristiwa sejarah. Eksekusi (dalam film) pasti terjadi, tapi itu jelas bukan satu-satunya hal kekerasan yang terjadi di sana.”

READ  Pakar Indonesia: Belanda membawa kembali Chris yang salah