BALICITIZEN

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Film Walkers ‘In the footsteps of the Swolley elite’ | Sloaner

ZWOLLE – sebagaimana Helen Westermann dan Milton Com menyebutnya – adalah perjalanan yang lebih lambat daripada ‘dari Campan ke Moskow’ melalui rute perdagangan lama. Mereka merekam perjalanan mereka dan mempostingnya di YouTube. Mereka telah menerbitkan sebuah episode tentang Svolley pada bulan Oktober; Minggu lalu episode ketujuh mereka berjudul ‘In the Footsteps of the Soul Elite’.

Dalam episode yang sekarang dirilis, pasangan itu berjalan dari Sowell ke Dolphsen. Di sepanjang jalan, mereka bertemu dengan Gaimbe de Hahne, seorang sukarelawan di de Passifloma, yang bercerita lebih banyak tentang bekas industri minyak biji rami di pinggiran Svol. Mereka pergi ke De Hart Estate melalui Dyke in the Overgrown Vector, di mana mereka berbicara dengan Lucien Dunneviz dari Pimel untuk mempelajari lebih lanjut tentang properti kain. Baik minyak biji rami dan linen adalah rami, tanaman yang banyak dibudidayakan di Eropa, tetapi tidak ditemukan di sini saat ini.

Penting

Sementara itu, pengunjung belajar lebih banyak tentang sejarah berbagai perkebunan dan hubungannya dengan para pedagang dan tokoh Svol. Dan kemudian di sini, juga, di luar Seoul, Anda dapat menemukan tautan ke masa lalu kolonial Belanda. “Saya selalu mengira para elite di Amsterdam dan Randstad khususnya terlibat dalam perkebunan di VOC dan Suriname. Saya tidak pernah menyadari bahwa keluarga penting dan klasik di kawasan ini aktif aktif di Indonesia dan Suriname,” kata Westerman. Secara keseluruhan, penonton melihat dan belajar banyak dalam film dokumenter berdurasi 28 menit tersebut.

Perdagangan

Helen Westerman (47) lahir dan besar di Dolphson. “Saya dibesarkan di wilayah ini, tetapi setiap kali saya bertanya-tanya berapa banyak hal yang tidak saya ketahui tentang wilayah saya sendiri.” Dari hobi sederhana di masa Corona, hingga membuat episode untuk serial ‘Van Companion Nor Moscow’ saat pasangan tersebut menunggu untuk membuka perbatasan lagi, kini telah menjadi proses yang serius. Ini karena dia dan Kam tidak hanya merekam perjalanan mereka di film, tetapi juga mencari cerita sejarah terkait bisnis tersebut. Penduduk setempat ingin menceritakan kisah-kisah itu.

READ  Joey Tinggalkan Indonesia, 'Aku Rindu Pergi ke Arnhem'

Menyenangkan

“Beberapa orang mengira kami tergila-gila menghabiskan terlalu banyak waktu untuk sesuatu yang tidak kami hasilkan, tetapi kami sangat menikmatinya. Kami akan belajar banyak tentang sejarah lokal, bertemu orang-orang yang menarik, dan tumbuh lebih kreatif. pengusaha, “kata Com, yang membuat rekaman dan mengeditnya menjadi bab yang indah.. Antara sekarang dan musim gugur, pertama-tama mereka akan terlibat dalam pekerjaan merenovasi tempat tinggal mereka di Svolley. “Setelah kami membuat episode tentang Swolley, kami tahu. Kami ingin tinggal di kota ini. Kota ini memiliki semua yang kami cari, yaitu, kehidupan perkotaan dengan suasana yang bersahabat.”

Di musim gugur, postingan direncanakan untuk episode berikutnya, yaitu tentang Dolphson. Desa ini menjadi berita dunia pada tahun 2015 dengan penemuan arkeologi khusus.